Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biaya Bikin Mesin Pencari Mahal, Gatotkaca ala Menkominfo Batal?

Menkominfo, yang berencana membuat mesin pencari bernama Gatotkaca, menyebut biaya membuatnya besar dan mahal.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 08 Agustus 2022  |  13:30 WIB
Biaya Bikin Mesin Pencari Mahal, Gatotkaca ala Menkominfo Batal?
Kantor Kementerian Komunikasi dan Informatika RI di Jakarta. -Bisnis.com - Samdysara Saragih
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menilai pengembangan sebuah layanan mesin pencari atau search engine butuh anggaran yang besar dan mahal.

Kendati demikian, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate mengatakan suatu saat nanti tentu Indonesia akan mempunyai layanan search engine sendiri, layaknya negara-negara lain seperti Amerika Serikat, China, Rusia, dan Prancis.

"Saat ini kita belum menyiapkannya karena memang kita punya waktu dan biaya selama ini kan lebih banyak perhatiannya untuk menangani Covid-19," ujar Johnny saat konferensi pers di kantor Kemenkominfo, Senin (8/8/2022).

Sebelumnya, Johnny mengeklaim bahwa dirinya sempat berencana menghadirkan search engine atau mesin pencari buatan dalam negeri. Bahkan dia sudah memanggil tim terkait untuk membuat mesin pencari yang rencananya dinamakan Gatotkaca.

Hal itu disampaikan Johnny dalam wawancaranya di podcast (siniar) yang dibawakan oleh Deddy Corbuzier di kanal YouTube-nya.

Saat itu, Deddy mempertanyakan apakah Indonesia bisa membuat sendiri aplikasi-aplikasi seperti Instagram atau TikTok menyusul kebijakan tegas Kemenkominfo memblokir sejumlah platform yang tidak melakukan registrasi Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE).

"Saya pada saat menjadi menteri pertama saya panggil tim. Saya panggil tim, bisa nggak kita membuat search engine. Name it [sebutlah] 'Gatotkaca' misalnya," imbuhnya.

Namun begitu, dia memang menuturkan rencana tersebut terkendala dengan kemunculan pandemi Covid-19. Sebab, semua perhatian teralihkan pada bagaimana menanggulangi dampak pandemi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kominfo kemenkominfo menkominfo mesin pencari
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top