Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menko Airlangga Bahas 5G dan Digitalisasi Bareng CEO Qualcomm

Menko Airlangga dan CEO Qualcomm Cristiano Amon membahas soal infrastruktur 5G dan infrastruktur digital.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 23 Mei 2022  |  14:02 WIB
Tanda 5G dipasang di belakang jejaring kabel telekomunikasi di MWC Barcelona di Barcelona, Spanyol, Senin (25/2/2019). - Bloomberg/Angel Garcia
Tanda 5G dipasang di belakang jejaring kabel telekomunikasi di MWC Barcelona di Barcelona, Spanyol, Senin (25/2/2019). - Bloomberg/Angel Garcia

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto membahas pengembangan infrastruktur 5G dan potensi digitalisasi lainnya dengan CEO Qualcomm Cristiano Amon.

Airlangga berpendapat digitalisasi sudah berkembang pesat di Indonesia. Hal itu dimulai sejak berkembangnya globalisasi serta didorong dampak pandemi Covid-19 yang turut mempercepat proses transformasi digital Tanah Air.

"Perbaikan ekonomi pasca pandemi jadi peluang untuk mentransformasi perekonomian dan berbagai aktivitas sosial ekonomi menuju ekonomi digital," katanya dikutip dari laman resmi Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Senin (23/5/2022).

Airlangga menyebut, pada tingkat regional, kawasan Asean merupakan pasar terbesar ke-3 di Asia dan terbesar ke-5 di dunia, serta salah satu pasar terintegrasi yang paling berkembang.

Selain itu, sambung dia, dengan populasi 660 juta orang, Asean memiliki basis konsumen yang luas atau terbesar ke-3 setelah Tiongkok dan India. Di samping itu, lebih dari 50 persen populasi Asean berusia di bawah 30 tahun yang merupakan bagian terbesar dari angkatan kerja saat ini dan masa depan.

“Dengan transformasi sejumlah regulasi investasi, Qualcomm dapat mengembangkan jaringan bisnisnya ke Indonesia, khususnya terkait pengembangan infrastruktur 5G dan sektor digital lainnya di Indonesia,” ucap Airlangga.

Lebih lanjut dia menuturkan, pada 2021, terdapat transaksi komersial lebih dari US$27 miliar atau setara Rp400 triliun dengan lebih dari 2.300 startup. Hal itu menempatkan Indonesia sebagai negara ke-5 di dunia dengan jumlah perusahaan rintisan terbanyak.

Ditambah lagi, imbuh Airlangga, Indonesia memiliki 370 juta pengguna koneksi seluler dan 204 juta pengguna internet (74 persen dari total populasi). Nilai transaksi uang elektronik juga melebihi US$2,4 miliar atau Rp35 triliun per Desember 2021.

"Bukan itu saja, tingkat inklusi keuangan di 2019 sebesar 76,19 persen dan ditargetkan akan mencapai 90 persen pada 2025, kemudian terdapat 785 juta bisnis fintech pada 2021," tutur dia.

Dengan melihat peluang-peluang tersebut, Menko Airlangga bersama CEO Qualcomm Cristiano Amon membahas upaya-upaya yang telah dilaksanakan pemerintah dalam mendukung proses transformasi digital, khususnya untuk mendorong iklim bisnis dan investasi pada sektor tersebut.

Adapun Qualcomm, perusahaan yang mengembangkan produk semikonduktor dan perangkat lunak, serta menyediakan jasa teknologi nirkabel itu menyambut baik dan memberikan dukungan serta apresiasi terhadap sejumlah perkembangan transformasi digital yang sudah dijalankan pemerintah sejauh ini.

Sebagaimana diketahui, Qualcomm merupakan perusahaan yang memiliki sejumlah paten penting untuk standar komunikasi seluler 5G, 4G, dan CDMA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

qualcomm airlangga hartarto teknologi 5G
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top