Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Matahari Lepaskan Suar Terkuatnya, Bisa Sebabkan Bumi Blackout?

Flare matahari menembakkan partikel yang menyebabkan pemadaman di Australia, Pasifik Barat dan Asia Timur. Flare matahari mungkin memiliki efek tambahan juga.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 April 2022  |  13:24 WIB
Matahari Lepaskan Suar Terkuatnya, Bisa Sebabkan Bumi Blackout?
Gambar lubang korona 13 Maret 2019. - Instagram @lapan_ri
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Matahari melepaskan suar terkuatnya pekan ini. Letusan itu berasal dari bintik matahari di bagian barat bintang lokal kita, dan mewakili suar matahari paling kuat yang terlihat sejak 2017.

Suar Matahari Terkuat dalam beberapa tahun dapat menyebabkan pemadaman listrik di Bumi.

Flare matahari menembakkan partikel yang menyebabkan pemadaman di Australia, Pasifik Barat dan Asia Timur. Flare matahari mungkin memiliki efek tambahan juga.

Dilansir dari Cnet, Solar Dynamics Observatory NASA mengamati ledakan itu pada pukul 20:57 malam. PT pada hari Selasa, menyebabkan pemadaman radio untuk gelombang pendek tertentu, penerbangan dan komunikasi lainnya yang berpusat di Asia.

Suar diklasifikasikan sebagai X2.2. Flare kelas X adalah kategori terkuat yang diukur oleh para ilmuwan, dan angka yang lebih tinggi setelah X menunjukkan peningkatan kekuatan letusan. NASA mencatat beberapa suar X1 dalam satu tahun terakhir, tetapi ini adalah yang terkuat yang terlihat sejak matahari meledakkan sepasang suar kelas X monster, termasuk X9, pada minggu kedua September 2017.

Suar terkuat yang pernah diamati melebihi X28, pada tahun 2003.

Ledakan terakhir disertai dengan lontaran massa koronal, yaitu plasma bermuatan yang bergerak lebih lambat dan dapat menciptakan aurora yang indah ketika bertabrakan dengan medan magnet bumi. Tetapi karena letusan itu terletak di sisi matahari dari sudut pandang Bumi, partikel-partikel itu tidak mengarah ke kita dan tidak akan mengenai planet kita.

Energi yang dipancarkan oleh suar, di sisi lain, bergerak dengan kecepatan cahaya dan menyebar ke segala arah di seluruh tata surya, itulah sebabnya hal itu menyebabkan pemadaman radio pada saat yang sama ketika suar dapat terlihat.

Ledakan besar adalah indikasi terbaru bahwa siklus matahari kita saat ini sedang memanas. Bintang kita melewati periode reguler bintik matahari tinggi dan aktivitas suar kira-kira setiap dekade atau lebih. Kami sedang membangun menuju puncak aktivitas yang akan datang sekitar pertengahan tahun 2020-an.

Magnetosfer kita mencegah letusan radioaktif dari membahayakan kehidupan di permukaan Bumi, tetapi hal itu menimbulkan risiko bagi satelit kita, sistem komunikasi, astronot di luar angkasa dan bahkan jaringan listrik di tanah.

Pemadaman listrik skala besar telah disebabkan oleh suar dalam beberapa dekade terakhir, tetapi ini adalah pertama kalinya kami mendekati aktivitas matahari puncak dengan ribuan satelit baru di orbit. Awal tahun ini, SpaceX melaporkan bahwa suar pada dasarnya telah menggoreng sejumlah satelit Starlink-nya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari Gerhana Matahari fenomena
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top