Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Galaksi Bimasakti dan Andromeda Mulai Menuju Tabrakan, Mampukah Bumi Bertahan?

Menurut ilmuwan NASA yang terlibat dalam penelitian 2012, tata surya kita kemungkinan akan pindah ke wilayah baru galaksi. Namun dia juga bersaksi bahwa tidak ada bahaya kehancuran bumi dan matahari.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Februari 2022  |  17:11 WIB
Foto ilustrasi dari NASA yang dirilis Kamis (31/5) menunjukkan langit malam sesaat sebelum peleburan galaksi Bima Sakti dengan galaksi Andromeda yang berdekatan. Gambaran ini terinspirasi oleh permodelan komputer dinamik dari benturan kedua galaksi di masa yang akan datang. Kedua galaksi akan bertubrukan sekitar 4 milyar tahun dari sekarang dan membentuk galaksi tunggal sekitar 6 milyar tahun lagi.  - Reuters
Foto ilustrasi dari NASA yang dirilis Kamis (31/5) menunjukkan langit malam sesaat sebelum peleburan galaksi Bima Sakti dengan galaksi Andromeda yang berdekatan. Gambaran ini terinspirasi oleh permodelan komputer dinamik dari benturan kedua galaksi di masa yang akan datang. Kedua galaksi akan bertubrukan sekitar 4 milyar tahun dari sekarang dan membentuk galaksi tunggal sekitar 6 milyar tahun lagi. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pada tahun 2012, NASA memperingatkan kita bahwa suatu hari galaksi kita, yang mencakup seluruh tata surya, termasuk Bumi, akan mengalami kecelakaan dengan galaksi tetangga Andromeda.

Tapi itu tidak akan terjadi selama 4,5 miliar tahun lagi. Tapi sekarang, penelitian baru menunjukkan bahwa prosesnya mungkin sudah dimulai!

Fenomena galaksi ini adalah situasi yang menakutkan. Ketika galaksi bertabrakan, bintang baru lahir dan gaya gravitasi didefinisikan ulang, mengubah seluruh arsitektur galaksi. Pertanyaan yang jelas di sini adalah, apakah Bumi dan Matahari akan selamat dari bencana luar angkasa yang besar ini? Baca terus untuk mengetahuinya.

Earth Sky pertama kali melaporkan, penelitian baru menunjukkan bahwa penggabungan galaksi antara Bima Sakti dan Galaksi Andromeda mungkin sudah dimulai. Proyek penelitian ini didasarkan pada AMIGA (peta penyerapan gas terionisasi dari Andromeda) di mana Teleskop Luar Angkasa Hubble melakukan survei komprehensif ruang di sekitar galaksi Andromeda. NASA menyebutnya sebagai "studi paling komprehensif tentang halo di sekitar Bima Sakti." Sekarang, penelitian yang diterbitkan dalam jurnal astrofisika peer-review menyatakan bahwa proses tabrakan galaksi sudah berlangsung.

Menurut penelitian, galaksi halo Bima Sakti dan Andromeda mulai saling bersentuhan. Galaksi Bima Sakti terdiri dari lapisan besar udara, debu, dan bintang luar di sekitar Bima Sakti. Halo ini menentukan luas sebenarnya dari galaksi. Namun, menemukan mereka tidak mudah. Karena lingkaran cahaya ini sangat tidak sadar, teropong sering menatap mereka. Mereka hanya dapat dilihat dengan paparan panjang pada panjang gelombang tertentu. Proyek AMIGA Teleskop Luar Angkasa Hubble melakukan hal itu dan menemukan ruang lingkup Andromeda yang sebenarnya. Apa yang dia katakan secara mengejutkan adalah bahwa tabrakan yang disebabkan oleh NASA terjadi sekarang 4,5 miliar tahun kemudian. Ini akan mempengaruhi bumi dan seluruh tata surya kita.

Ketika penggabungan dimulai, mereka akan menjadi satu triliun bintang di galaksi Andromeda dan akan bergabung menjadi 300 miliar bintang di galaksi. Bintang-bintang di kedua galaksi akan datang ke orbit baru di sekitar pusat galaksi yang baru bergabung. Menurut ilmuwan NASA yang terlibat dalam penelitian 2012, tata surya kita kemungkinan akan pindah ke wilayah baru galaksi. Namun dia juga bersaksi bahwa tidak ada bahaya kehancuran bumi dan matahari.

Tapi bagaimana dengan kehidupan di bumi? Penggabungan terakhir masih setidaknya 2,5 miliar tahun lagi. Jadi planet rumah Anda dan tata surya aman sampai saat itu.

Tapi kemudian ada kabar buruk bagi bumi. Tergantung pada posisi tata surya, Bumi mungkin terkena lebih banyak radiasi dari bintang-bintang terdekat, yang mengakibatkan suhu yang tak tertahankan. Bumi juga bisa terjebak dalam perangkap gravitasi dan mengubah orbitnya. Dan bahkan perubahan sekecil apa pun akan berdampak besar pada iklim dan gaya hidup planet ini.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi galaksi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top