Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penampakan Supernova Diperkirakan akan Muncul Lagi pada 2037

Sebuah objek merah kecil dalam data tahun 2016 menarik perhatiannya, yang awalnya dia pikir adalah galaksi yang sangat jauh. Tapi itu telah menghilang dalam gambar 2019.
Ayyubi Kholid Saifullah
Ayyubi Kholid Saifullah - Bisnis.com 14 September 2021  |  13:45 WIB
Supernova
Supernova

Bisnis.com, JAKARTA - Astronom telah memprediksi tentang peristiwa yang terjadi diruang intergalaksi – sebuah bintang meledak, yang dijuluki supernova requiem.

Pada tahun 2037 nanti akan muncul sebuah tayangan ulang peristiwa tersebut. Meskipun siaran ulang ini tidak akan terlihat dengan mata telanjang, beberapa teleskop di masa depan seharusnya bisa melihatnya.

Penampakan peristiwa bintang meledak ini bukan yang pertama. Namun, ini menjadi pertunjukan yang keempat supernova dengan diperbesar, dicerahkan, dan dipecah menjadi gambar terpisah oleh sekelompok besar galaksi di latar depan yang bertindak seperti lensa zoom kosmik.

Tiga gambar supernova pertama kali ditemukan dari data arsip yang diambil pada 2016 oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA.

Supernova itu, terlihat sebagai titik-titik kecil yang ditangkap dalam satu snapshot Hubble, mewakili cahaya dari dampak ledakan.

Titik-titik bervariasi dalam kecerahan dan warna, yang menandakan tiga fase berbeda dari ledakan memudar saat mendingin dari waktu ke waktu.

"Penemuan baru ini adalah contoh ketiga dari supernova yang dicitrakan berlipat ganda yang sebenarnya dapat kita ukur keterlambatan waktu kedatangannya," jelas pemimpin peneliti Steve Rodney dari University of South Carolina di Columbia.

"Ini adalah yang paling jauh dari ketiganya, dan penundaan yang diprediksi sangat lama. Kami akan dapat kembali dan melihat kedatangan terakhir, yang kami prediksi akan terjadi pada 2037, plus atau minus beberapa tahun."

Cahaya yang ditangkap Hubble dari cluster, MACS J0138.0-2155, membutuhkan waktu sekitar empat miliar tahun untuk mencapai Bumi.

Cahaya dari Supernova Requiem membutuhkan sekitar 10 miliar tahun untuk perjalanannya, berdasarkan jarak galaksi induknya.

Gambar supernova berlensa yang diprediksi muncul pada tahun 2037 tertinggal dari gambar supernova yang lain karena cahayanya bergerak langsung melalui tengah gugus, tempat jumlah materi gelap terpadat berada.

Massa cluster yang sangat besar membelokkan cahaya, menghasilkan waktu tunda yang lebih lama.

"Ini adalah yang terakhir tiba karena ini seperti kereta api yang harus masuk jauh ke dalam lembah dan naik kembali lagi. Itu jenis perjalanan paling lambat untuk cahaya," jelas Rodney.

Dia membandingkan berbagai jalur cahaya supernova dengan beberapa kereta api yang meninggalkan stasiun pada saat yang sama, semuanya berjalan dengan kecepatan yang sama dan menuju lokasi yang sama. Namun, setiap kereta mengambil rute yang berbeda, dan jarak untuk setiap rute tidak sama. Karena kereta-kereta itu menempuh panjang lintasan yang berbeda melintasi medan yang berbeda, mereka tidak tiba di tempat tujuan pada waktu yang sama.

Gambar supernova lensa ditemukan pada tahun 2019 oleh Gabe Brammer, rekan penulis studi di Cosmic Dawn Center di Niels Bohr Institute, University of Copenhagen, di Denmark.

Brammer melihat gambar supernova yang dicerminkan saat menganalisis galaksi jauh yang diperbesar oleh kluster galaksi latar depan yang masif sebagai bagian dari program Hubble yang sedang berlangsung yang disebut REsolved QUIEscent Magnified Galaxies (REQUIEM).

Rodney membandingkan data REQUIEM baru dari tahun 2019 dengan gambar arsip yang diambil pada tahun 2016 dari program sains Hubble.

Sebuah objek merah kecil dalam data tahun 2016 menarik perhatiannya, yang awalnya dia pikir adalah galaksi yang sangat jauh. Tapi itu telah menghilang dalam gambar 2019.

Brammer bekerja sama dengan Rodney untuk melakukan analisis lebih lanjut dengan menyusun gambar supernova disekitar inti cluster.

Rekan penulis studi Johan Richard dari University of Lyon di Prancis menghasilkan peta yang memprediksi supernova akan muncul lagi pada tahun 2042, tetapi akan sangat redup sehingga tim peneliti berpikir itu tidak akan terlihat.

Menangkap tayangan ulang peristiwa ledakan akan membantu para astronom mengukur waktu tunda antara keempat gambar supernova, yang akan menawarkan petunjuk tentang jenis medan ruang melengkung yang harus ditutupi oleh cahaya bintang yang meledak.

Metode tunda waktu ini berharga karena merupakan cara untuk mengukur laju ekspansi alam semesta, jelas Rodney.

"Penundaan waktu yang lama ini sangat berharga karena Anda bisa mendapatkan pengukuran waktu tunda yang baik dan tepat jika Anda sabar dan menunggu bertahun-tahun, dalam hal ini lebih dari satu dekade, untuk gambar akhir kembali," katanya.

"Ini adalah jalur yang sepenuhnya independen untuk menghitung tingkat ekspansi alam semesta. Nilai sebenarnya di masa depan akan menggunakan sampel yang lebih besar untuk meningkatkan presisi."

Melihat gambar lensa supernova akan menjadi semakin umum dalam 20 tahun ke depan dengan peluncuran Teleskop Luar Angkasa Nancy Grace Roman NASA dan dimulainya operasi di Observatorium Vera C. Rubin.

Teleskop masa depan seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA juga dapat mendeteksi cahaya dari supernova Requiem di zaman ledakan lainnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tata surya stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top