Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Penyebab Hujan Es Bisa Terjadi di Indonesia

Umumnya, hujan es terjadi di daerah beriklim sedang. Namun, mengapa di Indonesia yang beriklim tropis juga sering terjadi hujan es?
Aliftya Amarilisya
Aliftya Amarilisya - Bisnis.com 21 Februari 2022  |  19:21 WIB
Ilustrasi - Antara/Muhammad Arif Pribadi
Ilustrasi - Antara/Muhammad Arif Pribadi

Bisnis.com, SOLO - Fenomena hujan es kembali terjadi di Indonesia. Senin (21/2/2022) sore tadi ia melanda sejumlah wilayah di Surabaya, Jawa Timur dengan disertai hujan deras dan angin kencang.

Dari penelusuran Bisnis, disebutkan bahwa hujan es yang ada berukuran sebesar kelereng, sehingga membuat warga panik dan sejumlah atap rumah rusak.

"Setelah saya keluar ternyata hujan es. Bongkahan es kecil-kecil itu berserakan di depan rumah. Saya dilapori tetangga saya, katanya atap rumahnya jebol," kata Kusnan Hadi, warga Karangan, Babatan, Wiyung, Surabaya, dikutip dari Antara.

Lalu, bagaimana bisa fenomena hujan es ini terjadi di Indonesia, mengingat bahwa ia umumnya terjadi di daerah yang beriklim sedang?

Dilansir dari laman Teknik Lingkungan Adhi Tama Institute of Technologi (ITATS), beberapa faktor yang menyebabkan hujan es, di antaranya ialah adanya energi potensial di udara, serta kelembaban udara yang cukup tinggi dan udara lembab tersebut berada di bawah udara kering.

Dalam kasus di Indonesia, meski beriklim tropis, nyatanya Indonesia memiliki kelembaban yang cukup tinggi.

Di sisi lain, hujan es terjadi akibat munculnya tumpukan awan cumulonimbus yang mana merupakan bagian dari siklus hidrologi--energi panas yang dipancarkan matahari membuat air laut mengalami penguapan, lalu naik ke atmosfer dan membentuk awan.

Nah, awan cumulonimbus tersebut terbentuk dari awan-awan kecil yang kemudian berkumpul dan berubah menjadi tumpukan awan tebal akibat embusan angin.

Lalu, karena semakin tebal, awan cumulonimbus kemudian akan mencapai lapisan atmosfer yang makin atas dan pada kondisi tertentu ia akan menjadi jenuh.

Selanjutnya, lantaran semakin tinggi posisi awan, maka tekanan dan suhu yang ada pun turut semakin dingin. Kondisi itu lalu membuat butiran es kumulonimbus tidak mencair secara sempurna, sehingga bisa jatuh ke permukaan bumi hingga kemudian disebut sebagai hujan es.

Adapun ukuran es yang biasanya jatuh tersebut, dilansir dari Britannica, berkisar antara 5 mm hingga 15 cm, bahkan lebih.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cuaca ekstrem fenomena Hujan Es
Editor : Aliftya Amarilisya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top