Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Apakah Manusia Bisa Hidup di Mars? Ada Temuan yang Sama di Afrika dan Mars

Kristal zirkon menjadi kristal tertua yang berasal dari Mars dan ditemukan di Afrika. Kristal ini bahkan lebih tua dari bagian Bumi
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 17 Februari 2022  |  21:51 WIB
Permukaan Planet Mars yang dilaporkan dari kendaraan jelajah Curiosity. - Ilustrasi/www.nasa.gov
Permukaan Planet Mars yang dilaporkan dari kendaraan jelajah Curiosity. - Ilustrasi/www.nasa.gov

Bisnis.com, JAKARTA - Apakah makhluk hidup hanya ada di Bumu? Bisakah manusia hidup di Planet Mars? Miliaran dolar dihabiskan untuk mencoba menjawab pertanyaan sederhana itu.

Implikasi dari penemuan bukti kehidupan di luar Bumi sangat mengejutkan. Tanda ‘sebelum dan sesudah’ akan menandai sejarah manusia.

Mars saat ini menjadi target eksplorasi paling populer, untuk mencari sumber kehidupan baru. Lebih tepatnya, untuk menjadi tujuan manusia berpindah. Namun, hanya sedikit orang yang mengetahui tentang sejarah Planet Mars.

Melansir dari Tribune India pada Kamis (17/2/2022), ada penelitian tentang meteorit Mars yang memberikan petunjuk baru, tentang kondisi permukaan awal di planet merah ini.

Jendela ke masa lalu

Cuaca di Mars dingin dan tidak ramah dengan manusia. Namun, itu mungkin lebih mirip Bumi di masa lalu. Bentang alam di Mars merekam aksi air permukaan cair, mungkin sedini 3,9 miliar tahun yang lalu.

Seperti Bumi, Mars awal menjadi sasaran pemboman global dari bongkahan batu dan es yang mengambang di sekitar Tata Surya. Dampak raksasa menghancurkan dan menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi kehidupan.

Peneliti juga melacak sejarah air dan dampaknya di Planet Mars. Sebuah armada penemu dan pesawat ruang angkasa yang mengorbit telah dikirim ke Mars, dengan dua penemu NASA secara khusus menjelajahi kawah dampak untuk bukti adanya kehidupan masa lalu.

Sampel yang dikumpulkan oleh Rover akan dikembalikan dalam misi mendatang.

Untuk saat ini, meteorit adalah satu-satunya sampel Mars yang tersedia untuk dipelajari di Bumi. Meteorit Mars lahir ketika tumbukan di Mars mengeluarkan pecahan batu yang kemudian mencegat orbit Bumi.

Kebanyakan meteorit Mars adalah batuan beku, seperti basal. Satu meteorit, NWA 7034, berbeda, karena mewakili sampel langka permukaan Mars.

apakah manusia bisa hidup di mars kristal zirkon

Permukaan Planet Mars

Mengirim gelombang getaran

Meteorit NWA 7034, dengan berat sekitar 320g, ditemukan di gurun barat laut Afrika dan pertama kali dilaporkan pada tahun 2013. Tanda tangan isotop oksigen yang unik mengungkapkan asalnya dari Mars. Meteorit lain yang meledak dari Mars selama peristiwa yang sama telah ditemukan.

NWA 7034 adalah batuan rumit yang terbuat dari pecahan batuan dan pecahan mineral yang disebut “breksi.” Berbagai fragmennya merekam potongan sejarah Mars yang berbeda.

Butir-butir kecil mineral zirkon muncul di NWA 7034. Zirkon adalah ‘Geochronometer,’ yang berarti ia mencatat (dan mengungkapkan kepada publik) berapa lama waktu telah berlalu sejak ia mengkristal dari magma. Studi sebelumnya tentang NWA 7034 menemukan bahwa itu berisi zirkon tertua yang diketahui dari Mars - beberapa berusia hingga 4,48 miliar tahun.

Zirkon cukup berguna untuk mempelajari dampak meteorit. Ini mempertahankan kerusakan mikroskopis yang disebabkan oleh lewatnya gelombang getaran dan ‘butiran getaran’ ini memberikan catatan dampak yang solid. Namun, tidak ada zirkon dengan kerusakan getaran definitif yang telah diidentifikasi dalam penelitian NWA 7034 sebelumnya.

NWA 7034 mirip dengan jenis batuan sedimen di Bumi yang disebut konglomerat. Dalam batuan seperti itu, setiap mineral dapat memiliki asal yang berbeda. Dengan mengingat hal itu, Tribune India mulai mengkaji butiran zirkon tambahan di NWA 7034 untuk melihat apakah mereka dapat menemukan bukti dampak yang tercatat.

Kemudian, mereka melihat lebih dari 60 zirkon, tetapi hanya menemukan satu butir yang mengejutkan. Artinya tumbukan terjadi sebelum butiran tercampur menjadi tumpukan pecahan yang menjadi batu.

kristal zirkon yang ada di afrika dan mars

Temuan kristal zirkon di Afrika, sama dengan di Planet Mars

Menilai kembali garis waktu Mars

Jenis fitur getaran yang Tribune India temukan disebut ‘kembar deformasi (twin deformation).’ Gelombang getaran bertekanan tinggi menekan zirkon seperti akordeon. Proses ini dapat mengatur ulang atom di dalam kristal, untuk membentuk ‘kembaran’ zirkon yang diduplikasi, sehingga dapat terdeteksi.

Tribune India menentukan zirkon mengkristal 4,45 miliar tahun yang lalu, menjadikannya salah satu zirkon tertua yang diketahui dari Mars – bahkan lebih tua dari bagian Bumi tertua yang diketahui (juga zirkon).

Mereka tidak tahu jenis batuan apa yang awalnya terbentuk dari shock zircon. Batuan induk beku asli terkoyak selama tumbukan di Mars. Zirkon adalah pecahan pecahan dari butiran yang lebih besar yang tercampur dengan matriks meteorit.

Namun, mereka tahu di mana zirkon getaran seperti ini dibuat. Di Bumi, zirkon terguncang dengan kembaran deformasi hanya ditemukan di kawah tumbukan. Selain itu, mereka terjadi di semua serangan asteroid terbesar di Bumi.

Zirkon dengan fitur kejutan telah ditemukan di Vredefort di Afrika Selatan, Sudbury di Kanada, dan Chicxulub di Meksiko. Kawah Meksiko terbentuk sekitar 65 juta tahun yang lalu dan telah dikaitkan dengan kepunahan dinosaurus. Dalam hal ini, shock zircon adalah salah satu produk dari dampak yang cukup besar untuk menyebabkan kepunahan massal.

Studi sebelumnya menyebutkan tidak adanya fitur getaran dalam zirkon dari NWA 7034 untuk menunjukkan penurunan dampak bencana di Mars sebesar 4,48 miliar tahun. Lebih lanjut diusulkan bahwa kondisi layak huni ada pada 4,2 miliar tahun yang lalu.

Namun, zirkon yang Tribune India temukan mengkristal 4,45 miliar tahun yang lalu. Peristiwa mengejutkan itu harus terjadi setidaknya 30 juta tahun setelah Mars seharusnya berhenti dibombardir.

Kapan tepatnya dampaknya?

Meskipun menentukan usia yang tepat dari dampak itu sulit, studi geokimia NWA 7034 mengungkapkan komponen utamanya terkena dampak meteorit sebelum kira-kira 4,3 miliar tahun yang lalu. Dalam skenario ini, zirkon mungkin telah terguncang selama waktu ini, antara 4,3 dan 4,45 miliar tahun yang lalu.

Ada juga kemungkinan telah terbentuk baru-baru ini, tetapi sebelum penurunan tingkat dampak lebih awal dari 3 miliar tahun yang lalu. Baik bentuk daratan maupun mineral pembawa air memperdebatkan keberadaan air permukaan awal di Mars, mungkin sekitar 3,9 hingga 3,7 miliar tahun yang lalu. Ini mungkin merupakan indikator terbaik ketika ada kondisi layak huni.

Temuan Tribune India menimbulkan pertanyaan baru tentang sejarah dampak awal Mars. Menentukan asal zirkon yang terguncang dan waktu tumbukan, akan memberikan konteks yang lebih baik untuk menafsirkan sejarah planet seperti yang diarsipkan dalam meteorit NWA 7034 – dan berpotensi kerangka waktu ketika kondisi kehidupan mungkin telah muncul.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu planet mars tata surya alien
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top