Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mirip Film Armageddon, NASA Akan Tabrak Asteroid dengan Pesawat

Misi Double Asteroid Redirection Test (Dart) NASA adalah upaya pertama untuk menguji apakah defleksi asteroid semacam itu adalah strategi yang realistis: menyelidiki apakah pesawat ruang angkasa dapat secara mandiri menavigasi ke asteroid target dan sengaja bertabrakan dengannya, serta mengukur jumlah defleksi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 November 2021  |  16:13 WIB
Asteroid menuju bumi
Asteroid menuju bumi

Bisnis.com, JAKARTA - NASA akan menabrakkan pesawat ruang angkasa ke asteroid dalam misi untuk menghindari Armaggedon di masa depan.

Tujuan dari misi ini yakni mencoba mengubah orbitnya, dan merupakan pertama kalinya umat manusia mencoba mengganggu tarian gravitasi tata surya.

Seperti diketahui, jika asteroid menabrak bumi, maka bisa menghancurkan planet kita ini, seperti kepunahan zaman dinosaurus di masa lampau.

Sampai saat ini, planet kita terus-menerus dibombardir dengan potongan-potongan kecil puing, tetapi ini biasanya terbakar atau hancur jauh sebelum mereka menyentuh tanah. Namun, sesekali, sesuatu yang cukup besar bisa menimbulkan kerusakan signifikan menghantam tanah.

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, satu tabrakan asteroid ke bumi, diperkirakan telah mengakhiri pemerintahan dinosaurus, mengeluarkan sejumlah besar debu dan puing-puing ke atmosfer bagian atas, yang mengaburkan matahari dan menyebabkan rantai makanan runtuh. 

Karena itu, NASA mencoba menghindari kejadian tersebut berulang kembali. 

Dilansir dari Guardian, misi Double Asteroid Redirection Test (Dart) NASA adalah upaya pertama untuk menguji apakah defleksi asteroid semacam itu adalah strategi yang realistis: menyelidiki apakah pesawat ruang angkasa dapat secara mandiri menavigasi ke asteroid target dan sengaja bertabrakan dengannya, serta mengukur jumlah defleksi.

"Ini adalah langkah pertama untuk benar-benar mencoba cara mencegah dampak objek dekat Bumi," kata Jay Tate, direktur Pusat Informasi Objek Dekat Bumi Nasional di Knighton di Powys, Wales. “Jika berhasil, itu akan menjadi masalah besar, karena itu akan membuktikan bahwa kami memiliki kemampuan teknis untuk melindungi diri kami sendiri.”

Pesawat ruang angkasa Dart seberat 610kg dijadwalkan untuk lepas landas dari Vandenberg Space Force Base di California dengan roket SpaceX Falcon 9 sekitar pukul 06.21 waktu Inggris pada hari Rabu.

Targetnya adalah sistem Didymos, sepasang asteroid yang tidak berbahaya yang terdiri dari asteroid "bulan" 163 meter yang disebut Dimorphos yang mengorbit asteroid 780 meter yang lebih besar yang disebut Didymos atau dalam bahasa Yunani "kembar".

Saat mereka mengorbit matahari, asteroid ini kadang-kadang melintas relatif dekat dengan Bumi. Rencananya adalah untuk menabrakkan pesawat ruang angkasa ke Dimorphos ketika sistem asteroid berada paling dekat sekitar 6,8 juta mil jauhnya yakni antara 26 September dan 1 Oktober 2022.

Sekitar 10 hari sebelum tumbukan, sebuah satelit mini yang disebut Light Italian CubeSat for Imaging of Asteroids (LICIACube), akan terpisah dari pesawat ruang angkasa utama, memungkinkan gambar dari tumbukan tersebut diteruskan kembali ke Bumi.

Dikombinasikan dengan pengamatan dari teleskop berbasis darat, dan kamera onboard yang akan menangkap momen-momen terakhir sebelum tabrakan, rekaman ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk menghitung sejauh mana dampak telah mengubah orbit Dimorphos.

Harapannya adalah bahwa itu akan mengubah kecepatan asteroid yang lebih kecil sebesar 1% dan mengubah periode orbitnya di sekitar asteroid yang lebih besar beberapa menit.

Kemudian, pada November 2024, pesawat ruang angkasa Hera dari Badan Antariksa Eropa akan mengunjungi sistem Didymos dan melakukan analisis close-up lebih lanjut tentang konsekuensi dari permainan snooker angkasa ini, menangkap detail seperti massa yang tepat, susunan dan struktur internal Dimorphos, dan ukuran dan bentuk kawah yang ditinggalkan Dart. Detail seperti itu sangat penting untuk mengubah defleksi asteroid menjadi teknik yang skalabel dan dapat diulang, yang dapat digunakan jika asteroid apokaliptik terdeteksi menuju Bumi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa asteroid
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top