Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ternyata, Asteroid Sering Menghantam Bumi di Masa Lampau

Sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa ternyata asteroid seringkali menabrak bumi di masa lampau.
Ayyubi Kholid Saifullah
Ayyubi Kholid Saifullah - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  16:45 WIB
Ternyata, Asteroid Sering Menghantam Bumi di Masa Lampau
Batuan luar angkasa asteroid
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tabrakan asteroid tetap menjadi salah satu bencana alam paling berbahaya yang mungkin terjadi.

Dan sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa ternyata asteroid seringkali menabrak bumi di masa lampau.

Ini merupakan hasil penelitian selama Archean eon, periode antara 2,5 miliar dan 4 miliar tahun yang lalu.

Archean eon adalah periode di mana kehidupan pertama kali mulai terbentuk di Bumi, serta akumulasi oksigen yang lambat di atmosfer. 

Menganalisis sisa-sisa asteroid, para ilmuwan menciptakan model efek dari tabrakan ini. Menurut temuan mereka, yang diterbitkan dalam jurnal akademik Nature Geoscience, dampak asteroid besar terjadi sekitar sekali setiap 15 juta tahun, 10 kali lebih sering daripada yang disarankan model saat ini.

Ini juga bukan asteroid kecil, dengan beberapa di antaranya berukuran sekitar enam mil (10 kilometer).

Sebagai perbandingan, NASA telah melabeli setiap asteroid 140 meter atau lebih yang mendekati planet ini sebagai Asteroid Berpotensi Berbahaya (PHA), karena berpotensi menyebabkan kerusakan besar pada Bumi.

Ketika asteroid besar ini menabrak planet ini, menghasilkan pembentukan bola tumbukan. Semakin banyak lapisan bola tumbukan, semakin banyak dampak yang akan terjadi.

Meski sangat sulit ditemukan, tetapi penemuan yang dibuat dalam beberapa tahun terakhir telah meningkatkan pemahaman ilmiah tentang jumlah peristiwa dampak selama periode ini.

Tetapi pengaruh dampak asteroid ini mungkin jauh lebih dari sekadar menyebabkan kerusakan pada lanskap. Bahkan, mereka mungkin telah mengubah sifat kimia atmosfer.

Oksigen sendiri tidak hadir di atmosfer dalam jumlah yang signifikan sampai era Proterozoikum awal 2,5 miliar hingga 541 juta tahun yang lalu, setelah alga anaerob melepaskannya selama fotosintesis. 

Tapi sekarang dianggap mungkin bahwa oksigen bisa terakumulasi lebih awal

"Massa penabrak kumulatif yang dikirim ke Bumi awal adalah 'penyerap' oksigen yang penting, menunjukkan bahwa pemboman awal dapat menunda oksidasi atmosfer Bumi," penulis utama Dr. Simone Marchi dari Institut Penelitian Barat Daya Universitas Stanford mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Ini karena tumbukan asteroid menghasilkan gas reaktif, yang dapat memadamkan kadar oksigen yang rendah di atmosfer.

Namun seiring berjalannya waktu dan pemboman semakin jarang, kadar oksigen di atmosfer mulai meningkat, yang dikenal sebagai Peristiwa Oksidasi Hebat (GOE).

Salah satu metode untuk kemungkinan menghentikan dampak asteroid adalah melalui penggunaan defleksi, yang berarti meluncurkan sesuatu untuk sedikit mengubah jalur asteroid. Yang paling menonjol dari upaya ini adalah Misi Uji Pengalihan Asteroid Ganda (DART) , yang akan diluncurkan pada bulan November, hasil upaya NASA dan Laboratorium Fisika Terapan.

Dalam istilah awam, itu berarti menendang asteroid dengan roket dengan kecepatan yang cukup untuk mengubah arahnya dalam sepersekian persen.

Namun, metode ini memang memiliki kekurangan, terutama waktu. Pesawat ruang angkasa yang digunakan dalam misi DART telah menghabiskan banyak waktu dan sumber daya untuk dikembangkan dan diluncurkan. Dalam kasus dampak asteroid yang tampak begitu tiba-tiba, waktu seperti itu bisa menjadi kemewahan yang tidak mampu ditanggung planet ini.

METODE LAIN yang diusulkan pada Juli 2021 oleh perusahaan Airbus menyarankan alternatif: menggunakan kembali satelit TV dengan membajaknya dan menggunakannya sebagai sarana ad hoc untuk membelokkan asteroid.

Metode ini tampaknya masuk akal, meskipun juga memiliki kekurangan, seperti hanya mampu membelokkan asteroid ketika cukup jauh dari planet ini.

Metode lain yang diusulkan menggunakan penetrator kinetik untuk meledakkan inti asteroid, dan metode ini dapat dilakukan dalam waktu yang jauh lebih singkat. 

Fragmen-fragmen itu kemudian akan menyebar menjadi awan pecahan dan, jika tidak meledak sepenuhnya, kemudian akan menuju ke atmosfer Bumi dengan kecepatan sekitar Mach 60. 

Tapi di sinilah atmosfer bumi masuk, karena memasuki atmosfer dengan kecepatan tinggi menyebabkannya mengalami tingkat panas dan tekanan yang parah. Tekanan-tekanan ini pada gilirannya akan menyebabkan pecahan-pecahan itu meledak lebih jauh, menciptakan semacam ledakan sonik.

Ini mungkin tampak menakutkan bagi sebagian orang, karena, sebagaimana dicatat oleh para ilmuwan yang terlibat dalam penelitian ini, tampaknya mirip dengan ledakan bom termonuklir. Tapi itu hanya pertunjukan "cahaya dan suara" yang besar dan tidak berbahaya, jadi tidak ada risiko radiasi nuklir. Debu masih bisa ada, tetapi tidak akan menjadi bencana yang menyebabkan skenario bencana iklim di seluruh dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asteroid atmosfer
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top