Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Segini Sisa Umur Matahari, Bumi akan Ikut Mati?

Sisa umur matahari sudah diprediksi para ilmuwan dan saat itu bumi juga akan ikut mati.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 Oktober 2021  |  15:59 WIB
Planet Matahari
Planet Matahari

Bisnis.com, JAKARTA -  Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan 21 Juli di jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society, sebuah tim astronom menghitung bagaimana intensitas angin matahari akan berevolusi selama 5 miliar tahun ke depan, ketika bintang kita kehabisan energi. bahan bakar hidrogen untuk membakar dan balon menjadi raksasa merah yang luar biasa.

Pada saat itu, angin matahari akan menjadi sangat kuat sehingga akan mengikis perisai magnet bumi hingga mati, demikian menurut para peneliti dilansir dari Livescience.

Dari sana, sebagian besar atmosfer planet akan tertiup ke luar angkasa, dan kehidupan apa pun di Bumi akan segera dimusnahkan, kata para penulis.

Miliaran tahun dari sekarang, matahari kita (seperti semua bintang di alam semesta) pada akhirnya akan kehabisan hidrogen yang memicu reaksi nuklir di intinya. Tanpa bahan bakar ini, inti matahari akan mulai berkontraksi di bawah gravitasinya sendiri, sementara lapisan luar bintang mulai mengembang. Akhirnya, matahari akan menjadi raksasa merah sebuah bola merah besar yang radiusnya meluas jutaan mil di luar batas-batasnya saat ini.

Saat atmosfer luar matahari mengembang, dia akan menembus setiap planet yang dilaluinya. Merkurius dan Venus hampir pasti akan dilenyapkan dan Bumi mungkin juga, menurut NASA.

Setelah satu miliar tahun atau lebih ekspansi, matahari akan runtuh menjadi katai putih keriput, samar-samar membara selama beberapa miliar tahun sebelum lampu berkedip-kedip sepenuhnya.

Jika Bumi berhasil bertahan dari transformasi dahsyat matahari menjadi raksasa merah, planet kita akan ditinggalkan dalam tata surya yang sangat berbeda dari sekarang. Saat inti matahari berkontraksi, tarikan gravitasinya pada planet-planet akan melemah, menyebabkan planet apa pun yang tidak tertelan melayang sekitar dua kali lebih jauh dari matahari seperti sekarang, menurut NASA. Radiasi yang keluar dari matahari raksasa merah juga akan jauh lebih intens daripada sekarang.

Penulis studi ingin tahu seberapa kuat radiasi itu, dan dapatkah magnetosfer Bumi bertahan dari serangan gencar? Dalam pekerjaan mereka, para peneliti memodelkan angin dari 11 jenis bintang yang berbeda dengan massa bervariasi dari satu hingga tujuh kali massa matahari. Para peneliti menemukan bahwa, ketika diameter matahari mengembang menjelang akhir hidupnya, kecepatan dan kepadatan angin matahari akan berfluktuasi secara liar, secara bergantian memperluas dan mengecilkan medan magnet dari setiap planet terdekat.

Namun, pada akhirnya, dalam model magnetosfer setiap planet selalu "dihancurkan" oleh intensitas angin, tulis para penulis dalam penelitian mereka. Satu-satunya cara bagi sebuah planet untuk mempertahankan medan magnetnya sepanjang seluruh perjalanan evolusi bintang adalah jika planet itu memiliki medan magnet 100 kali lebih kuat dari Jupiter saat ini - atau lebih dari 1.000 kali lebih kuat dari Bumi - menurut para peneliti.

"Studi ini menunjukkan kesulitan sebuah planet mempertahankan magnetosfer pelindungnya di seluruh fase cabang raksasa evolusi bintang," kata penulis utama studi Dimitri Veras, seorang astrofisikawan di University of Warwick di Inggris, dalam pernyataannya.

Selain menjadi pengingat yang menyenangkan bahwa kehidupan di Bumi akan kiamat, penelitian ini berimplikasi pada pencarian kehidupan di luar bumi. Beberapa astronom berpikir bahwa bintang katai putih berpotensi menampung planet yang dapat dihuni di orbitnya, sebagian karena bintang "mati" ini tidak menghasilkan angin matahari. Jadi, jika kehidupan memang ada di planet mirip Bumi di sekitar bintang katai putih, maka kehidupan itu pasti berevolusi setelah fase raksasa merah yang kejam dari bintang itu berakhir, tulis para peneliti.

Dengan kata lain, sangat tidak mungkin bahwa kehidupan di planet mana pun dapat bertahan dari kematian mataharinya tetapi kehidupan baru dapat muncul dari abu yang lama begitu matahari mengerut dan mematikan angin kencangnya. Jadi, angin mungkin melawan kita sekarang, tetapi suatu hari angin itu akan hilang. Mudah-mudahan, untuk beberapa dunia di luar sana di alam semesta, itu berarti kehidupan baru dan kelancaran.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top