Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hantaman Asteroid Musnahkan Kota kuno Tall el-Hammam

Di Tall el-Hammam ditemukan asteroid kecil yang mirip dengan asteroid yang merobohkan 80 juta pohon di Tunguska, Rusia pada tahun 1908.
Ayyubi Kholid Saifullah
Ayyubi Kholid Saifullah - Bisnis.com 22 September 2021  |  17:20 WIB
Hantaman Asteroid Musnahkan Kota kuno Tall el-Hammam
Batuan luar angkasa asteroid

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah batu meledak dalam bola api besar sekitar 2,5 mil (4 kilometer) di atas tanah. Ledakan itu sekitar 1.000 kali lebih kuat dari bom atom Hiroshima. Kejadian ini terjadi di Tall el-Hammam di lembah Yordania 3.800 tahun lalu yang kini merupakan lokasi Kota Sodom dan Gomora.

Saat itu, suhu udara dengan cepat naik di atas 3.600 derajat Fahrenheit (2.000 derajat Celcius). Hampir seketika, seluruh kota terbakar.

Beberapa detik kemudian, gelombang kejut besar menghantam kota. Mereka memotong bagian atas istana 4 lantai setinggi 40 kaki (12 m) dan meniup puing-puing yang bercampur aduk ke lembah berikutnya.

Tak satu pun dari 8.000 orang atau hewan di dalam kota tersebut yang selamat. Tubuh mereka hancur berkeping-keping.

Kemudian, 14 mil (22 km) di sebelah barat Tall el-Hammam, angin dari ledakan menghantam kota Yerikho. Tembok Yerikho runtuh dan kota itu terbakar habis.

Tidak ada yang tahu pasti apa yang terjadi, tetapi lapisan itu bukan disebabkan oleh gunung berapi, gempa bumi, atau peperangan.

Untuk mengetahui apa yang terjadi, peneliti menggunakan Kalkulator Dampak Online dengan membuat model skenario yang sesuai dengan bukti.

Dibangun oleh ahli dampak, kalkulator ini memungkinkan peneliti untuk memperkirakan banyak detail dari peristiwa itu.

Di Tall el-Hammam ditemukan asteroid kecil yang mirip dengan asteroid yang merobohkan 80 juta pohon di Tunguska, Rusia pada tahun 1908.

Tetapi, itu masih kemungkinan. Sekarang peneliti membutuhkan bukti tentang apa yang terjadi hari itu di Tall el-Hammam.

Penelitian mengungkapkan serangkaian bukti yang sangat luas. Ada butiran pasir yang retak halus yang disebut kuarsa. Lapisan penghancuran juga mengandung diamonoid kecil yang sekeras berlian.

Lapisan penghancuran juga mengandung bola-bola kecil dari bahan yang meleleh lebih kecil dari partikel debu di udara. Disebut spherules, mereka terbuat dari besi dan pasir yang diuapkan yang meleleh pada suhu sekitar 2.900 F (1.590 C).

Selain itu, permukaan tembikar dan kaca lelehan berbintik-bintik dengan butiran logam kecil yang meleleh, termasuk iridium dengan titik leleh 4.435 F (2.466 C), platinum yang meleleh pada 3.215 F (1.768 C) dan zirkonium silikat pada 2.800 F (1.540 C) C).

Dengan, Semua bukti ini menunjukkan bahwa suhu di kota naik lebih tinggi daripada gunung berapi, peperangan, dan kebakaran kota biasa. Satu-satunya proses alami yang tersisa adalah dampak kosmik.

Satu teka-teki yang tersisa adalah mengapa kota dan lebih dari 100 pemukiman daerah lainnya ditinggalkan selama beberapa abad setelah kehancuran ini. Mungkin kadar garam yang tinggi yang tersimpan selama peristiwa tumbukan membuat tanaman tidak mungkin bercocok tanam.

Mungkinkah ini catatan saksi mata kuno? Jika demikian, kehancuran Tall el-Hammam mungkin merupakan penghancuran tertua kedua dari pemukiman manusia oleh peristiwa dampak kosmik, setelah desa Abu Hureyra di Suriah sekitar 12.800 tahun yang lalu.

Pada September 2021, ada lebih dari 26.000 asteroid dekat Bumi yang diketahui dan seratus komet dekat dengan Bumi. Salah satunya pasti akan menabrak Bumi. Jutaan lainnya tetap tidak terdeteksi, dan beberapa mungkin menuju ke Bumi sekarang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asteroid arkeologi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top