Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hujan Turun di Puncak Lapisan Es Greenland, Pertama Kalinya dalam Sejarah. Pertanda Apa?

Terlepas dari anomali hujan di Stasiun Summit, peristiwa itu dimulai melalui pola sirkulasi udara yang bertanggung jawab atas peristiwa pencairan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Agustus 2021  |  13:53 WIB
Sebuah gunung es raksasa terlihat di dekat Desa Innaarsuit, Greenland, Kamis (12/7). - Magnus Kristensen via Reuters
Sebuah gunung es raksasa terlihat di dekat Desa Innaarsuit, Greenland, Kamis (12/7). - Magnus Kristensen via Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Greenland baru saja mengalami peristiwa pencairan besar-besaran tahun ini. Tapi kali ini, sesuatu yang tidak biasa terjadi. Hujan juga turun di puncak lapisan es, hampir dua mil di atas permukaan laut.

Sekitar pukul 6 pagi hari Sabtu, staf di Stasiun Summit National Science Foundation terbangun karena tetesan air hujan dan butiran air yang mengembun di jendela stasiun. Hujan sesekali turun di atas lapisan es, dan tidak ada satupun anggota staf yang mengingat hujan bahkan gerimis ringan pernah terjadi di puncak sebelumnya.

“Pada dasarnya, sepanjang hari Sabtu, hujan ketika [staf] melakukan pengamatan cuaca. Dan itu pertama kalinya yang diamati terjadi di stasiun." ujar Zoe Courville  seorang insinyur penelitian di Laboratorium Penelitian dan Teknik Daerah Dingin dilansir dari Washington Post. 

Hujan bertepatan dengan suhu yang lebih hangat yang menyebabkan pencairan luas di lapisan es. Beberapa daerah lebih dari 18 derajat Celcius lebih hangat dari suhu rata-rata. Di puncak, suhu memuncak pada 33 derajat Fahrenheit dalam satu derajat di atas titik beku.

Tingkat pencairan memuncak pada 337.000 mil persegi pada hari Sabtu, menurut Pusat Data Salju dan Es Nasional (NSIDC). Ini sedikit lebih kecil dari peristiwa pencairan yang terjadi musim panas ini pada 28 Juli, yang menutupi 340.000 mil persegi lapisan es, tetapi masih signifikan. Hanya 2012 dan 2021 yang memiliki beberapa peristiwa pencairan yang mencapai lebih dari 309.000 mil persegi dalam setahun.

"Hal yang aneh untuk tahun ini adalah peristiwa hujan besar yang meliputi sebagian besar Greenland selatan. Bayangkan perbedaan ketika hujan turun di atas lapisan es daripada di salju. Hujan pada dasarnya bisa mencairkan salju.” kata Von Walden, seorang profesor di Washington State University dan anggota Laboratory for Atmospheric Research universitas tersebut.

Hujan turun dan turun selama 13 jam di stasiun, tetapi staf tidak yakin persis berapa banyak hujan turun dari pengukuran tanah. Lagi pula, tidak ada alat pengukur hujan di puncak karena tidak ada yang mengira akan turun hujan di ketinggian ini.

“[Hujan] bukanlah sesuatu yang Anda harapkan untuk diukur [di sana],” kata Jennifer Mercer, Program Officer untuk Bagian Ilmu Pengetahuan Arktik dan Dukungan Penelitian dan Logistik dari National Science Foundation Office of Polar Program.

Puncaknya mencapai ketinggian 10.551 kaki, di mana suhu hampir selalu di bawah titik beku. Faktanya, suhu di situs tersebut hanya naik di atas titik beku tiga kali sebelumnya dalam 32 tahun terakhir, menurut pengamatan di Stasiun Summit dari tahun 1989. Sebelum itu, data inti es menunjukkan bahwa pencairan terakhir kali terjadi di puncak es pada tanggal tahun 1880-an.

Hujan di puncak es itu dapat mempengaruhi lapisan es secara berbeda dibandingkan jika terjadi di pinggiran, kata Walden. Hujan di sekitar pinggiran selama peristiwa hangat yang tidak biasa dapat menghasilkan banyak air lelehan yang mengalir dari lapisan es. Pencairan yang terjadi di puncak, bagaimanapun, akan meresap ke dalam tumpukan salju ke suhu yang lebih dingin dan mungkin membeku kembali. Itu tidak akan mengalir sampai ke pantai.

Terlepas dari anomali hujan di Stasiun Summit, peristiwa itu dimulai melalui pola sirkulasi udara yang bertanggung jawab atas peristiwa pencairan.

Menurut NSIDC, pusat tekanan rendah yang cukup kuat, mengapit sistem tekanan tinggi, bergerak melintasi Teluk Hudson menuju Pulau Baffin. Ini menciptakan gradien tekanan yang kuat dan memaksa peristiwa angin kencang ke pantai barat daya Greenland. Cuaca udara hangat yang dihasilkan berjalan di sepanjang sisi barat daya lapisan es dan naik ke Stasiun Summit yang terletak di tengah pulau, dan kemudian menyebar ke seluruh pantai.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hujan greenland
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top