Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Puing-puing Roket China Jatuh di Samudera Hindia, Dekat Maldives

Namun, sebagian besar roket Long March 5B terbakar saat memasuki kembali atmosfer, kata Kantor Teknik Luar Angkasa Berawak China dalam sebuah posting di WeChat seperti dilansir dari CNN.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 Mei 2021  |  13:09 WIB
roket China - istimewa
roket China - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Puing-puing dari roket China yang tidak terkendali kemungkinan besar jatuh ke Samudra Hindia, tepat di sebelah barat Maladewa, pada Sabtu malam ET, kata badan antariksa China.

Namun, sebagian besar roket Long March 5B terbakar saat memasuki kembali atmosfer, kata Kantor Teknik Luar Angkasa Berawak China dalam sebuah posting di WeChat seperti dilansir dari CNN.

Komando Luar Angkasa AS mengatakan Long March 5B telah memasuki kembali Bumi di atas Semenanjung Arab.

Roket, yang tingginya sekitar 108 kaki dan berat hampir 40.000 pon, telah meluncurkan bagian dari stasiun luar angkasa China yang baru ke orbit pada tanggal 29 April. Setelah bahan bakarnya habis, roket itu dibiarkan meluncur di luar angkasa tanpa terkendali sampai gravitasi bumi hingga menyeretnya kembali ke tanah.

Secara umum, komunitas luar angkasa internasional berusaha menghindari skenario seperti itu. Kebanyakan roket yang digunakan untuk mengangkat satelit dan objek lain ke luar angkasa melakukan reentry yang lebih terkontrol yang mengarah ke laut, atau mereka tertinggal dalam apa yang disebut orbit "kuburan" yang membuat mereka tetap berada di luar angkasa selama beberapa dekade atau abad.

Tapi roket Long March dirancang sedemikian rupa sehingga "meninggalkan tahapan besar ini dalam orbit rendah," kata Jonathan McDowell, astrofisikawan di Pusat Astrofisika di Universitas Harvard.

Dalam hal ini, tidak mungkin untuk memastikan secara pasti kapan atau di mana booster akan mendarat.

Badan Antariksa Eropa telah memperkirakan "zona risiko" yang mencakup "setiap bagian permukaan bumi antara sekitar 41,5N dan 41,5S garis lintang" - yang mencakup hampir semua Amerika di selatan New York, seluruh Afrika dan Australia, sebagian Asia selatan Jepang dan Eropa Spanyol, Portugal, Italia dan Yunani.

Ancaman terhadap wilayah padat penduduk tidak dapat diabaikan, tetapi untungnya sebagian besar wilayah permukaan Bumi dikonsumsi oleh lautan, sehingga kemungkinan untuk menghindari bencana alam sangat kecil.

Roket itu adalah salah satu objek terbesar dalam ingatan baru-baru ini yang menghantam Bumi setelah jatuh dari orbit, menyusul insiden 2018 di mana sepotong laboratorium luar angkasa China pecah di Samudra Pasifik dan masuk kembali tahun 2020 dari 18-metrik- ton roket Long March 5B.

Terlepas dari upaya baru-baru ini untuk mengatur dan memitigasi puing-puing ruang angkasa dengan lebih baik, orbit Bumi dipenuhi dengan ratusan ribu potongan sampah yang tidak terkendali, yang sebagian besar berukuran lebih kecil dari 10 sentimeter.

Objek terus-menerus jatuh dari orbit, meskipun sebagian besar bagian terbakar di atmosfer bumi sebelum sempat menabrak permukaan. Tetapi bagian dari objek yang lebih besar, seperti roket Long March dalam contoh ini, dapat bertahan masuk kembali dan mengancam bangunan dan orang di darat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china roket
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top