Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sampah Luar Angkasa dan Satelit Ancam Kehancuran Langit di Atas Bumi

Ruang sampah dan satelit memiliki pengaruh yang begitu besar pada langit malam sehingga mereka mengaburkan pandangan astronom tentang kosmos, demikian hasil penelitian telah memperingatkan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Mei 2021  |  15:41 WIB
Planet Bumi - Youtube
Planet Bumi - Youtube

Bisnis.com, JAKARTA - Para astronom memperingatkan sampah ruang angkasa dan satelit terancam menghancurkan langit di atas bumi.

Ruang sampah dan satelit memiliki pengaruh yang begitu besar pada langit malam sehingga mereka mengaburkan pandangan astronom  tentang kosmos, demikian hasil penelitian telah memperingatkan.

Polusi cahaya dari kota-kota besar adalah alasan mengapa observatorium biasanya terletak jauh dari area metropolitan utama. Namun, sekarang ada begitu banyak kemacetan satelit di luar angkasa sehingga tidak ada tempat yang akan segera aman dari polusi cahaya.

Para peneliti dari sejumlah besar institut di AS dan Eropa menemukan sekarang ada lebih dari 9.300 ton (8.440 metrik ton) objek luar angkasa yang mengorbit Bumi.

Ini termasuk satelit yang berfungsi dan tidak berfungsi, serta potongan-potongan roket tua.

Studi yang diterbitkan dalam Monthly Notices of the Royal Astronomical Society: Letters menemukan bahwa jumlah objek yang mengorbit Bumi dapat meningkatkan kecerahan langit malam lebih dari 10 persen di atas tingkat alamiah.

Miroslav Kocifaj dari Akademi Ilmu Pengetahuan Slovakia dan Universitas Comenius di Slovakia, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan: "Motivasi utama kami adalah memperkirakan kontribusi potensial terhadap kecerahan langit malam dari sumber eksternal, seperti objek luar angkasa di orbit Bumi.

"Kami berharap peningkatan kecerahan langit akan marjinal, jika ada, tetapi perkiraan teoritis awal kami telah terbukti sangat mengejutkan dan dengan demikian mendorong kami untuk segera melaporkan hasil kami."

Menurut tim, satelit dan sampah luar angkasa merusak pemandangan kosmos dengan menyebarkan pantulan sinar matahari.

Hal ini dapat menghasilkan garis-garis terang yang tidak dapat dibedakan dari benda-benda seperti bintang.

Tim tersebut menyatakan efek ini paling mendalam ketika mereka melihat alam semesta menggunakan detektor resolusi rendah, seperti mata manusia.

Rekan penulis studi John Barentine, direktur kebijakan publik untuk Asosiasi Langit Gelap Internasional, mengatakan: "Tidak seperti polusi cahaya di darat, jenis cahaya buatan di langit malam ini dapat dilihat di sebagian besar permukaan bumi.

"Para astronom membangun observatorium jauh dari lampu kota untuk mencari langit yang gelap, tetapi bentuk polusi cahaya ini memiliki jangkauan geografis yang jauh lebih luas."

Badan Antariksa Eropa (ESA) menandatangani kesepakatan senilai £ 75 juta ($ 102 juta) dengan perusahaan rintisan Swiss ClearSpace SA untuk menurunkan sebagian besar sampah luar angkasa dari orbit yang merupakan ancaman bagi teknologi satelit untuk mendemonstrasikan teknologi pembersihan ruang angkasa.

Objek yang dimaksud adalah Vespa 112 kilogram - adaptor muatan yang digunakan untuk melepaskan satelit ke luar angkasa pada tahun 2013.

ESA dan ClearSpace SA berencana untuk diluncurkan pada tahun 2025.

ESA mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Misi ClearSpace-1 akan menargetkan Vespa (Vega Secondary Payload Adapter).

Objek ini tertinggal di orbit pembuangan bertahap sekitar 801 km dengan ketinggian 664 km, sesuai dengan peraturan mitigasi puing-puing ruang angkasa, setelah penerbangan kedua Vega pada tahun 2013.

"Dalam hampir 60 tahun aktivitas luar angkasa, lebih dari 5.550 peluncuran telah menghasilkan sekitar 42.000 objek terlacak di orbit, di mana sekitar 23.000 di antaranya tetap berada di luar angkasa dan dilacak secara teratur.

"Dengan laju peluncuran tahunan hari ini rata-rata hampir 100, dan dengan putusnya terus terjadi pada tingkat historis rata-rata empat hingga lima per tahun, jumlah objek puing di luar angkasa akan terus meningkat.

"ClearSpace-1 akan mendemonstrasikan kemampuan teknis dan kapasitas komersial untuk secara signifikan meningkatkan keberlanjutan penerbangan luar angkasa jangka panjang." Afrika Selatan atau di Inggris pada musim gugur 2020, akan menampilkan pola infeksi musiman yang serupa. "


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sampah satelit stasiun luar angkasa
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top