Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mulai Juli 2021, LG Tak Lagi Produksi Ponsel

LG Electronics tidak akan lagi memproduksi dan menjual ponsel dan perangkat seluler lainnya setelah 31 Juli 2021, dengan alasan kemerosotan panjang dan persaingan ketat di industri.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 05 April 2021  |  10:24 WIB
Pabrik LG Electronics. Ilustrasi.  - LG Electronics
Pabrik LG Electronics. Ilustrasi. - LG Electronics

Bisnis.com, JAKARTA - LG Electronics menyatakan bahwa mereka akan menarik diri dari bisnis perangkat seluler setelah bertahun-tahun merugi selama bertahun-tahun di tengah persaingan yang semakin ketat dengan pesaing yang lebih besar.

Melansir The Korea Times pada Selasa (5/4/2021), LG Electronics tidak akan lagi memproduksi dan menjual ponsel dan perangkat seluler lainnya setelah 31 Juli 2021, dengan alasan kemerosotan panjang dan persaingan ketat di industri. Keputusan itu diambil dua bulan setelah perusahaan mengatakan divisi perangkat seluler nya terbuka untuk semua kemungkinan untuk operasi di masa depannya.

Bisnis perangkat seluler LG telah merugi sejak kuartal kedua 2015. Akumulasi kerugian operasionalnya mencapai 5 triliun won (US $ 4,4 miliar) tahun lalu.

LG, yang pernah menjadi pembuat handset terbesar ketiga di dunia, dilaporkan telah melakukan pembicaraan dengan Vingroup dari Vietnam dan Volkswagen dari Jerman untuk menjual bisnis seluler, tetapi pembicaraan itu gagal, menurut orang dalam industri.

LG mengatakan keluarnya dari bisnis seluler akan menyebabkan penurunan pendapatan bagi perusahaan dalam jangka pendek tetapi pada akhirnya akan meningkatkan status keuangan dan efisiensi manajemen dalam periode yang lebih lama.

Analis mengatakan bahwa laba operasi LG bisa naik 1 triliun won tahun ini jika menarik diri dari bisnis seluler yang merugi.

LG telah berusaha untuk membuat perubahan haluan dalam bisnis selulernya dalam beberapa tahun terakhir, memindahkan basis produksi ponsel pintarnya ke Vietnam sambil memperluas kesepakatan outsourcing.

Untuk meningkatkan penjualan ponsel pintar  premiumnya, LG tahun lalu meluncurkan Proyek Explorer, kategori ponsel barunya yang disorot oleh faktor bentuk yang berbeda.

Di bawah proyek tersebut, perusahaan merilis Wing, smartphone layar ganda dengan faktor bentuk berputar, tetapi penjualannya tampaknya mengecewakan.

Tahun ini, LG dijadwalkan meluncurkan smartphone dengan layar OLED yang dapat digulung setelah menggoda produk tersebut di Consumer Electronics Show (CES) 2021. Namun, perusahaan tersebut dikabarkan membatalkan rencana tersebut.

Analis mengatakan upaya LG tidak cukup untuk membalikkan keadaan karena perusahaan dibayangi oleh Samsung Electronics Co dan Apple Inc di segmen premium, sementara merek China mendominasi sektor telepon anggaran.

"Model smartphone strategisnya seperti Velvet dan Wing berkinerja buruk dan dengan momentum 5G melewati puncaknya, perusahaan telah kehilangan pijakan di pasar smartphone premium dengan sedikit kartu tersisa untuk dimainkan," kata Koh Jung-woo, seorang analis di NH. Efek Investasi.

"Ponsel cerdasnya yang dapat digulung menarik perhatian di CES dan cukup untuk meningkatkan kecakapan teknologinya, tetapi tampaknya tidak akan menghasilkan penjualan yang berarti."

Menurut peneliti pasar Counterpoint Research, LG adalah vendor smartphone terbesar kesembilan di dunia dengan pangsa pasar 2 persen setelah mengapalkan 24,7 juta ponsel pintar tahun lalu, turun 13 persen dari tahun sebelumnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ponsel lg
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top