Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi Ungkap Bulan Purnama Pengaruhi Waktu Tidur Orang

Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa bulan ternyata bisa memengaruhi waktu tidur manusia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  15:14 WIB
Bulan Purnama
Bulan Purnama

Bisnis.com, JAKARTA - Selama berabad-abad, manusia telah menyalahkan bulan atas suasana hati, kecelakaan, dan bahkan bencana alam kita.

Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa bulan ternyata bisa memengaruhi waktu tidur manusia.

Dalam makalah yang diterbitkan 27 Januari di Science Advances, para ilmuwan di Universitas Washington, Universitas Nasional Quilmes di Argentina dan Universitas Yale melaporkan bahwa siklus tidur pada orang-orang berosilasi selama siklus bulan 29,5 hari, atau pada hari-hari menjelang bulan purnama. Saat itu, orang pergi tidur di malam hari dan tidur untuk waktu yang lebih singkat.

Tim peneliti, yang dipimpin oleh profesor biologi UW Horacio de la Iglesia, mengamati variasi waktu mulai tidur dan durasi tidur di perkotaan dan pedesaan dari komunitas Pribumi di Argentina utara hingga mahasiswa di Seattle, dimana lebih dari 750.000 orang diamati.

Mereka melihat osilasi terlepas dari akses individu ke listrik, meskipun hal ini kurang terlihat pada orang yang tinggal di lingkungan perkotaan.

Pola yang ada di mana-mana mungkin menunjukkan bahwa ritme sirkadian alami manusia terikat pada fase siklus bulan.

"Kami melihat modulasi bulan yang jelas dari tidur, dengan penurunan tidur dan awal tidur pada hari-hari sebelum bulan purnama," kata de la Iglesia dilansir dari Phsy.org.

"Dan meskipun efeknya lebih kuat di komunitas tanpa akses ke listrik, efeknya hadir di komunitas yang memiliki listrik, termasuk mahasiswa sarjana di University of Washington." tambahnya.

Dengan menggunakan monitor pergelangan tangan, tim melacak pola tidur di antara 98 individu yang tinggal di tiga komunitas Pribumi Toba-Qom di provinsi Formosa, Argentina.

Masyarakat berbeda dalam hal akses listrik selama masa studi: Satu komunitas pedesaan tidak memiliki akses listrik, komunitas pedesaan kedua hanya memiliki akses terbatas ke listrik seperti satu sumber penerangan buatan di tempat tinggal sementara komunitas ketiga berada di lingkungan perkotaan dan memiliki akses penuh ke listrik.

Hampir tiga perempat dari peserta Toba-Qom, para peneliti mengumpulkan data tidur untuk satu hingga dua siklus bulan.

Studi sebelumnya oleh tim de la Iglesia dan kelompok penelitian lainnya telah menunjukkan bahwa akses ke listrik berdampak pada tidur, yang juga dilihat oleh para peneliti dalam penelitian mereka: Toba-Qom di masyarakat perkotaan pergi tidur lebih lama dan tidur lebih sedikit daripada peserta pedesaan dengan keterbatasan atau tidak tidur sama sekali. akses listrik.

Tetapi peserta penelitian di ketiga komunitas juga menunjukkan osilasi tidur yang sama saat bulan bergerak melalui siklus 29,5 hari. Tergantung pada komunitasnya, jumlah total tidur bervariasi di seluruh siklus bulan dengan rata-rata 46 hingga 58 menit, dan waktu tidur naik-turun sekitar 30 menit. Untuk ketiga komunitas tersebut, rata-rata, orang-orang memiliki waktu tidur terakhir dan jumlah tidur tersingkat di malam hari tiga hingga lima hari menjelang bulan purnama.

Ketika mereka menemukan pola ini di antara peserta Toba-Qom, tim tersebut menganalisis data monitor tidur dari 464 mahasiswa di wilayah Seattle yang telah dikumpulkan untuk studi terpisah. Mereka menemukan osilasi yang sama.

Tim mengonfirmasi bahwa malam hari menjelang bulan purnama ketika peserta paling sedikit tidur dan tidur paling lambat memiliki lebih banyak cahaya alami yang tersedia setelah senja.

Bulan yang semakin terang saat bergerak menuju bulan purnama, dan umumnya naik pada sore atau sore hari, membuatnya muncul pada sore hari setelah matahari terbenam. Paruh kedua fase bulan purnama dan bulan yang memudar juga mengeluarkan cahaya yang signifikan, tetapi di tengah malam, karena bulan terbit sangat larut di malam hari di titik-titik dalam siklus bulan.

"Kami berhipotesis bahwa pola yang kami amati adalah adaptasi bawaan yang memungkinkan nenek moyang kami memanfaatkan sumber cahaya malam alami yang terjadi pada waktu tertentu selama siklus bulan," kata penulis utama Leandro Casiraghi, peneliti postdoctoral UW di Jurusan Biologi.

Apakah bulan mempengaruhi tidur kita telah menjadi masalah kontroversial di kalangan ilmuwan. Beberapa penelitian mengisyaratkan efek bulan hanya untuk ditentang oleh orang lain.

De la Iglesia dan Casiraghi percaya penelitian ini menunjukkan pola yang jelas karena tim menggunakan monitor pergelangan tangan untuk mengumpulkan data tidur, dibandingkan dengan buku harian tidur yang dilaporkan pengguna atau metode lain.

Lebih penting lagi, mereka melacak individu di seluruh siklus bulan, yang membantu menyaring beberapa "kebisingan" dalam data yang disebabkan oleh variasi individu dalam pola tidur dan perbedaan besar dalam pola tidur antara orang dengan dan tanpa akses listrik.

Efek bulan ini juga dapat menjelaskan mengapa akses ke listrik menyebabkan perubahan yang nyata pada pola tidur kita, tambah de la Iglesia.

"Secara umum, cahaya buatan mengganggu jam sirkadian bawaan kita dengan cara tertentu: Itu membuat kita tidur lebih larut; itu membuat kita kurang tidur, "kata de la Iglesia.

"Pada waktu-waktu tertentu dalam sebulan, bulan adalah sumber cahaya yang signifikan di malam hari, dan itu jelas terlihat oleh nenek moyang kita ribuan tahun lalu," kata Casiraghi.

Tim juga menemukan osilasi "semilunar" kedua dari pola tidur di komunitas Toba-Qom, yang tampaknya memodulasi ritme bulan utama dengan siklus 15 hari di sekitar fase bulan baru dan purnama.

Efek semilunar ini lebih kecil dan hanya terlihat di dua komunitas pedesaan Toba-Qom. Penelitian selanjutnya harus mengkonfirmasi efek semilunar ini, yang mungkin menunjukkan bahwa ritme bulan ini disebabkan oleh efek selain dari cahaya, seperti "tarikan" gravitasi maksimal bulan di Bumi pada bulan baru dan bulan purnama, menurut Casiraghi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tidur bulan purnama
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top