Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wow, Matahari Buatan Korea Cetak Rekor Bekerja 20 Detik, Suhu 100 Juta Derajat

Pada tanggal 24 November (Selasa), Pusat Penelitian KSTAR di Institut Korea untuk Energi Fusion (KEF) mengumumkan bahwa dalam penelitian bersama dengan Universitas Nasional Seoul (SNU) dan Universitas Columbia Amerika Serikat,
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 Desember 2020  |  11:41 WIB
Matahari buatan Korea Selatan
Matahari buatan Korea Selatan

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Superconducting Tokamak Advanced Research (KSTAR), perangkat fusi superkonduktor yang juga dikenal sebagai matahari buatan Korea, mencetak rekor dunia baru karena berhasil mempertahankan plasma suhu tinggi selama 20 detik dengan suhu ion lebih dari 100 juta derajat.

Pada tanggal 24 November (Selasa), Pusat Penelitian KSTAR di Institut Korea untuk Energi Fusion (KEF) mengumumkan bahwa dalam penelitian bersama dengan Universitas Nasional Seoul (SNU) dan Universitas Columbia Amerika Serikat, berhasil dalam pengoperasian plasma yang berkelanjutan. selama 20 detik dengan suhu ion lebih tinggi dari 100 juta derajat, yang merupakan salah satu syarat inti fusi nuklir dalam Kampanye Plasma KSTAR 2020

Merupakan pencapaian perpanjangan waktu operasi plasma 8 detik selama Kampanye Plasma KSTAR 2019 sebanyak lebih dari 2 kali. Dalam percobaan 2018, KSTAR mencapai suhu ion plasma 100 juta derajat untuk pertama kalinya (waktu retensi: sekitar 1,5 detik)

Untuk menciptakan kembali reaksi fusi yang terjadi di matahari di Bumi, isotop hidrogen harus ditempatkan di dalam perangkat fusi seperti KSTAR untuk menciptakan keadaan plasma di mana ion dan elektron dipisahkan, dan ion harus dipanaskan dan dipertahankan pada suhu tinggi.

Sejauh ini, ada perangkat fusi lain yang dapat mengatur plasma secara singkat pada suhu 100 juta derajat atau lebih tinggi. Tak satu pun dari mereka memecahkan penghalang untuk mempertahankan operasi selama 10 detik atau lebih. Ini adalah batas operasional perangkat konduktor normal dan sulit untuk mempertahankan keadaan plasma yang stabil dalam perangkat fusi pada suhu tinggi untuk waktu yang lama.

Dalam percobaan tahun 2020, KSTAR meningkatkan kinerja mode Internal Transport Barrier (ITB), salah satu mode operasi plasma generasi berikutnya yang dikembangkan tahun lalu dan berhasil mempertahankan status plasma untuk jangka waktu yang lama, mengatasi batasan yang ada operasi plasma suhu ultra-tinggi.

Direktur Si-Woo Yoon dari Pusat Penelitian KSTAR di KFE menjelaskan, "Teknologi yang dibutuhkan untuk operasi jangka panjang 100 juta plasma adalah kunci realisasi energi fusi, dan keberhasilan KSTAR dalam mempertahankan plasma bersuhu tinggi selama 20 Detik akan menjadi titik balik penting dalam perlombaan untuk mengamankan teknologi untuk operasi plasma berkinerja tinggi yang panjang, komponen penting dari reaktor fusi nuklir komersial di masa depan. "

?"Keberhasilan eksperimen KSTAR dalam operasi suhu tinggi yang panjang dengan mengatasi beberapa kelemahan mode ITB membawa kita selangkah lebih dekat ke pengembangan teknologi untuk realisasi energi fusi nuklir," tambah Yong-Su Na, profesor di Jurusan Teknik Nuklir SNU dilansir dari Phsy.org.

Dr. Young-Seok Park dari Universitas Columbia yang berkontribusi pada penciptaan plasma suhu tinggi berkata "Kami merasa terhormat untuk terlibat dalam pencapaian penting yang dibuat di KSTAR. Suhu ion 100 juta derajat dicapai dengan memungkinkan pemanasan plasma inti yang efisien untuk jangka waktu yang lama menunjukkan kemampuan unik dari perangkat KSTAR superkonduktor, dan akan diakui sebagai dasar yang kuat untuk plasma fusi kondisi stabil dan berkinerja tinggi. "

KSTAR mulai mengoperasikan perangkat Agustus lalu dan berencana untuk melanjutkan percobaan pembangkit plasma hingga 10 Desember, melakukan total 110 percobaan plasma yang mencakup operasi plasma kinerja tinggi dan percobaan mitigasi gangguan plasma, yang merupakan percobaan penelitian bersama dengan penelitian dalam dan luar negeri. organisasi.

Selain keberhasilan dalam operasi plasma suhu tinggi, Pusat Penelitian KSTAR melakukan eksperimen pada berbagai topik, termasuk penelitian ITER, yang dirancang untuk memecahkan masalah kompleks dalam penelitian fusi selama sisa periode percobaan.

KSTAR akan membagikan hasil eksperimen utamanya pada tahun 2020 termasuk keberhasilan ini dengan para peneliti fusi di seluruh dunia dalam IAEA Fusion Energy Conference yang akan diadakan pada bulan Mei.

Tujuan akhir KSTAR adalah berhasil dalam operasi berkelanjutan selama 300 detik dengan suhu ion lebih tinggi dari 100 juta derajat pada tahun 2025.

Presiden KFE Suk Jae Yoo menyatakan, "Saya sangat senang mengumumkan peluncuran baru KFE sebagai organisasi penelitian independen Korea. KFE akan melanjutkan tradisinya dalam mengambil penelitian yang menantang untuk mencapai tujuan umat manusia: realisasi energi fusi nuklir, "lanjutnya.

Pada 20 November 2020, KFE, yang sebelumnya adalah Institut Riset Fusion Nasional, sebuah organisasi afiliasi dari Institut Sains Dasar Korea, diluncurkan kembali sebagai organisasi penelitian independen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan matahari
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top