Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Teleskop NASA Tangkap Gambar Struktur Lubang Hitam

Lubang hitam dipahami sebagai salah satu entitas alam semesta yang paling ekstrem dan rakus karena melahap semua yang ada di sekitarnya.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 24 November 2020  |  16:32 WIB
penampakan lubang hitam black hole
penampakan lubang hitam black hole

Bisnis.com, JAKARTA - Teleskop luar angkasa Hubble akhirnya melihat sekilas struktur supermasif lubang hitam yang berada jauh di pusat galaksi.

Lubang hitam dipahami sebagai salah satu entitas alam semesta yang paling ekstrem dan rakus karena melahap semua yang ada di sekitarnya. Gravitasi mereka begitu kuat, bahkan tidak ada cahaya, yang bisa lepas dari genggaman mereka, membuat mereka sulit untuk diamati. Namun, para astronom baru-baru ini menyebut mereka mungkin telah mendeteksi cincin debu lubang hitam dari bayangan yang dibuatnya.

Melansir dari Express UK, Selasa (24/11/2020), sinar terang sempit dan bayangan gelap tampak dari galaksi terdekat IC 5063 yang dicitrakan oleh teleskop luar angkasa Hubble milik NASA.

Sebuah teori menunjukkan bahwa cincin berbentuk tabung dari bahan berdebu yang dikenal sebagai torus, mengelilingi lubang hitam dan melemparkan bayangannya ke luar angkasa.

Profesor Peter Maksym dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, yang memimpin penelitian tersebut berpendapat bahwa piringan debu di sekitar lubang hitam tidak menghalangi semua cahaya. Sebaliknya, celah di cakram memungkinkan beberapa cahaya masuk, menciptakan sinar berbentuk kerucut yang cemerlang dalam skala besar, membentang setidaknya 36.000 tahun cahaya.

Dia menyebut beberapa cahaya mengenai bagian padat di cincin, melemparkan bayangan berbentuk jari ini ke dalam kosmos. Berkas dan bayangan ini hanya terlihat di luar galaksi karena lubang hitam dan cincinnya diposisikan menyamping relatif terhadap bidang galaksi.

Maksym menyarankan interaksi cahaya dan bayangan menawarkan wawasan unik tentang distribusi material yang mengelilingi lubang hitam. Dia yakin pengamatan terbaru Hubble dapat menawarkan penyelidikan tidak langsung dari struktur bintik-bintik cakram.

"Saya paling bersemangat dengan bayangan ide torus karena ini adalah efek yang sangat keren yang menurut saya belum pernah kita lihat sebelumnya dalam gambar, meskipun itu telah dihipotesiskan. Secara ilmiah, ini menunjukkan kepada kita sesuatu yang sulit untuk dilihat secara langsung," tuturnya.

Maksym menuturkan fenomena ini seharusnya terjadi, tetapi dalam kasus ini, peneliti dapat melihat efeknya di seluruh galaksi. “Mengetahui lebih banyak tentang geometri torus akan berimplikasi pada siapa pun yang mencoba memahami perilaku lubang hitam supermasif dan lingkungannya. Saat galaksi berevolusi, ia dibentuk oleh pusatnya lubang hitam," katanya.

Jika teori bayangan astronom akurat, Maksym nenilai sinarnya memberikan bukti bahwa cakram IC 5063 sangat tipis, yang menjelaskan mengapa cahaya bocor di sekitar struktur.

Pengamatan tambahan dari lubang hitam serupa yang dilakukan oleh Observatorium Sinar-X Chandra milik NASA juga mendeteksi kebocoran sinar-X dari torus, memberikan penampilan belang-belang seperti keju Swiss. 

Profesor Maksym berpikir lubang ini mungkin dibuat oleh disk yang dibor oleh kekuatan internal, menyebabkannya melengkung. "Ada kemungkinan bahwa lengkungan tersebut menciptakan celah yang cukup besar untuk beberapa cahaya bersinar, dan saat torus berputar, berkas cahaya bisa menyapu galaksi seperti berkas mercusuar menembus kabut,” imbuhnya.

Astronom tersebut menambahkan bahwa dia bermaksud untuk melanjutkan studinya tentang galaksi untuk menentukan apakah teorinya benar. Mereka ingin terus menyelidiki, dan akan sangat bagus jika ilmuwan lain mencoba untuk menguji kesimpulan pihaknya, dengan pengamatan dan pemodelan baru. "Ini adalah proyek yang hanya meminta data baru karena menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawabannya," pungkas Maksym.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nasa lubang hitam black hole
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top