Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Akibat Perubahan Iklim, Hutan Tropis pun Terancam Terbakar

Dalam sebuah studi, bukti geokimia menunjukkan bahwa kebakaran hutan akibat atmosfer kaya oksigen itu, meluas secara dramatis. Bahkan berpotensi membakar hingga 30 atau 40 persen hutan global selama interval 100.000 tahun lebih dari 90 juta tahun yang lalu.
Fransisco Primus Hernata
Fransisco Primus Hernata - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  19:34 WIB
hutan
hutan

Bisnis.com, JAKARTA - Jutaan tahun yang lalu api melanda seluruh dataran planet Bumi, yang dipicu oleh atmosfer kaya oksigen. 

Dalam sebuah studi, bukti geokimia menunjukkan bahwa kebakaran hutan akibat atmosfer kaya oksigen itu, meluas secara dramatis. Bahkan berpotensi membakar hingga 30 atau 40 persen hutan global selama interval 100.000 tahun lebih dari 90 juta tahun yang lalu.

Bahkan, kebakaran itu bukan hanya akan terjadi di wilayah kering dan panas, namun juga mengancam di daerah basah karena adanya faktor perubahan iklim global.

F. Garrett Boudinot, yang menjadi penulis utama dan bergelar Ph.D. dari Department of Geological Sciences seperti yang dikutip dari phys.org menganalisis menganalisis sampel dari inti batuan yang mencakup apa yang dikenal sebagai Oceanic Anoxic Event 2 (OAE2) pada periode Cretaceous, sekitar 94 juta tahun yang lalu.

Ia menemukan bahwa peningkatan jumlah karbon yang terkubur di lautan pada awal peristiwa ini dikaitkan dengan indikasi terjadinya kebakaran hutan, yang mungkin disebabkan oleh peningkatan oksigen di atmosfer.

"Salah satu konsekuensi dari memiliki lebih banyak oksigen di atmosfer adalah lebih mudahnya membakar api," ujar Boudinot.

Karbon dioksida dalam kadar jumlah besar di atmosfer mungkin akan terjadi seperti yang diperkirakan terjadi di Bumi pada tahun 2100 dimana siklus ini  akan dimulai.

Selama 50.000 tahun sebelum OAE2 dimulai, ganggang dan tumbuhan darat menarik karbon ini ke lautan melalui fotosintesis, menyebabkan respirasi mikroba meningkat, yang menyebabkan sebagian lautan menjadi rendah atau bahkan tanpa oksigen, yang dikenal sebagai anoksia.

Di perairan anoksik jenis ini, karbon organik yang disimpan dari atmosfer terkubur dalam sedimen, sedangkan oksigen yang merupakan bagian dari karbondioksida (CO2) dilepaskan ke atmosfer.

Setelah 100.000 tahun peristiwa anoksia samudra ini yang diperparah oleh suhu yang menghangat ditambah sedimen lautan di seluruh dunia telah menyimpan cukup banyak karbon organik sehingga atmosfer menjadi kaya akan oksigen, sedemikian rupa sehingga dapat memfasilitasi pembakaran hingga 40 persen hutan di seluruh planet, bahkan di daerah basah dan lembab.

Planet ini sedang mengalami transformasi yang sama seperti yang terjadi pada awal siklus ini, dengan karbondioksida terakumulasi di atmosfer dan nutrisi menumpuk di laut. Jika pola yang sama ini berlanjut, sejarah dapat berulang di masa depan, hanya berabad-abad hingga ribuan tahun dari sekarang.

Sementara para ilmuwan mencurigai aktivitas vulkanik sebagai alasan ada begitu banyak karbon dioksida di atmosfer sebelum peristiwa dalam sejarah Bumi ini dimulai, Boudinot melihat adanya hubungan dengan berapa banyak karbon dioksida yang dikeluarkan manusia saat ini.

“Temuan ini menyoroti dampak berkepanjangan dari perubahan iklim. Perubahan iklim yang kita sebabkan sekarang, bukanlah sesuatu yang jika kita tidak memperbaikinya, maka cucu kita yang harus menghadapinya,” ujar Boudinot. "Sejarah perubahan iklim dalam sejarah Bumi memberi tahu kita bahwa dampaknya benar-benar bertahan lama dan signifikan,"

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perubahan iklim kebakaran hutan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top