Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peneliti Sebut Matahari Kemungkinan Punya Kembaran yang Telah Lama Hilang

Sebuah studi baru, menunjukkan matahari mungkin memiliki saudara kembar yang sudah lama hilang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 September 2020  |  07:25 WIB
Matahari
Matahari

Bisnis.com, JAKARTA - Matahari, pusat tata surya, terus membuat para peneliti terpesona, dan NASA telah mengirimkan wahana untuk "menyentuh" bintang masif itu.

Sebuah studi baru, menunjukkan matahari mungkin memiliki saudara kembar yang sudah lama hilang.

Penelitian yang diterbitkan dalam The Astrophysical Journal Letters, menunjukkan bahwa jejak "pendamping biner sementara" matahari terlihat di awan Oort, yang digambarkan oleh NASA sebagai "wilayah terjauh dari Tata Surya kita."

"Model sebelumnya mengalami kesulitan menghasilkan rasio yang diharapkan antara objek disk yang tersebar dan objek awan Oort luar," kata pemimpin penulis studi Amir Siraj dalam sebuah pernyataan.

"Model penangkapan biner menawarkan peningkatan dan penyempurnaan yang signifikan, yang tampaknya jelas dalam retrospeksi: sebagian besar bintang mirip Matahari terlahir dengan pasangan biner."

??Konsepsi seniman tentang calon pendamping matahari, yang diyakini para ahli teori dikembangkan di gugus kelahiran Matahari dan kemudian hilang. Jika terbukti, teori pendamping matahari akan memberikan kepercayaan tambahan pada teori bahwa awan Oort terbentuk seperti yang kita lihat saat ini, dan bahwa Planet Sembilan ditangkap daripada terbentuk di tempatnya.

Awan Oort bahkan lebih jauh dari sabuk Kuiper, wilayah tempat NASA menemukan Arrokoth yang misterius. Itu juga tempat tinggal Pluto, yang menyebabkannya diklasifikasikan ulang dan kehilangan status planetnya.

Ini diyakini sebagai "cangkang bola raksasa" yang mengelilingi sisa tata surya dan terbuat dari potongan-potongan es dari puing-puing antariksa, beberapa di antaranya menurut NASA bisa menjadi "seukuran pegunungan dan terkadang lebih besar." Ia juga diperkirakan mengandung miliaran, mungkin triliunan, objek luar angkasa.

Menurut para peneliti, alasan mengapa awan Oort memiliki banyak objek adalah karena kembaran matahari yang telah lama hilang.

"Sistem biner jauh lebih efisien dalam menangkap objek daripada bintang tunggal," tambah rekan penulis studi Avi Loeb yang juga astrofisikawan Harvard dikutip dari foxnews.

"Jika awan Oort terbentuk seperti yang diamati, itu akan menyiratkan bahwa matahari, pada kenyataannya, memiliki pendamping dengan massa serupa yang hilang sebelum matahari meninggalkan gugusan kelahirannya."

Mengingat ukuran dan cakupan awan Oort, mungkin juga Planet Sembilan misterius, yang belum ditemukan, tetapi diyakini ada, dapat ditangkap olehnya.

"Jika [Observatorium Vera C. Rubin] memverifikasi keberadaan Planet Sembilan, dan asal yang ditangkap, dan juga menemukan populasi planet kerdil yang ditangkap serupa, maka model biner akan lebih disukai daripada sejarah bintang tunggal yang telah lama- diasumsikan, "tambah Sinaj.

Planet hipotetis yang telah digambarkan sebagai "mata rantai yang hilang tata surya", Planet Sembilan (juga dikenal sebagai Planet X) telah menjadi bagian dari leksikon selama beberapa tahun, pertama kali disebutkan pada tahun 2014. Ini muncul lagi pada tahun 2016, ketika Caltech astrofisikawan Mike Brown dan Konstantin Batygin pertama kali menulis tentang itu.

Jika matahari memang memiliki pasangan yang membantu membentuk tata surya awal, kemungkinan besar kita tidak akan pernah menemukannya, kata para peneliti.

"Bintang yang lewat di gugus kelahiran akan menghilangkan pasangannya dari matahari melalui pengaruh gravitasinya," jelas Loeb. "Sebelum hilangnya biner, bagaimanapun, tata surya sudah akan menangkap selubung luar objek, yaitu awan Oort dan populasi Planet Sembilan."

"Kembaran matahari sekarang bisa berada di mana saja di Bima Sakti," tambah Siraj.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari harvard university
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top