Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

15 Tahun Lagi, Musim Panas Arktik Pertama Tanpa Es Bakal Terjadi

Maria-Vittoria Guarino, pemodel sistem Bumi di Survei Antartika Inggris dan penulis utama studi yang diterbitkan awal bulan ini di jurnal Nature Climate Change menjelaskan prediksi itu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 17 Agustus 2020  |  17:46 WIB
Kutub Utara - Antara
Kutub Utara - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pada musim panas 2035, para ilmuwan memperkirakan bahwa hanya dalam 15 tahun lagi atau pada 2035, es laut musim panas Kutub Utara bisa menghilang untuk pertama kalinya sejak manusia primitif meninggalkan Afrika.

Maria-Vittoria Guarino, pemodel sistem Bumi di Survei Antartika Inggris dan penulis utama studi yang diterbitkan awal bulan ini di jurnal Nature Climate Change menjelaskan prediksi itu.

“Kita akan memiliki semakin sedikit waktu untuk bersiap-siap, atau lebih sedikit waktu untuk menindaklanjutinya jika kita ingin melakukan sesuatu.” ujarnya dikutip dari Bloomberg.

Penelitian baru ini memperpendek jangka waktu yang diprediksi untuk tonggak sejarah Kutub Utara tanpa es. Jumlah es laut yang mengapung di atas Samudra Arktik pada akhir musim panas telah turun sekitar 13 persen per dekade sejak 1979.

Perkiraan tahun 2035 yang dibuat oleh Guarino dan rekan-rekannya didasarkan pada apa yang diketahui tentang iklim masa lalu. Para ilmuwan selama bertahun-tahun telah mengumpulkan bukti tentang era sebelumnya dari jejak kimiawi di es, bebatuan, dan sedimen.

Studi Arktik baru melihat secara khusus pada periode 130.000 tahun yang lalu, yang disebut Interglasial Terakhir. Periode itu 4 ° Celcius lebih panas daripada era pra-industri, gambaran yang masuk akal tentang kondisi yang diciptakan manusia untuk masa depan.

Pemanasan saat ini rata-rata sudah sekitar 1° C, dan Arktik memanas lebih dari dua kali lebih cepat dari bagian planet lainnya.

Beberapa model yang baru diperbarui, seperti yang digunakan tim Guarino,  menunjukkan bahwa pemanasan akan terjadi jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan sebelumnya. Masih ada ketidaksepakatan di antara para ilmuwan tentang hasil pemodelan yang menunjukkan pemanasan yang dipercepat. Namun, seperti yang dilihat Guarino, fakta bahwa setidaknya satu dari model ini dengan hasil yang lebih panas dari perkiraan telah berhasil menyamai bukti fisik dari periode Interglasial Terakhir membuat sulit untuk menolak temuan tersebut.

Menurut Zachary Labe, seorang peneliti postdoctoral di Atmospheric Sciences di Colorado State University.dia merasa  ragu-ragu untuk terlalu fokus pada Arktik "bebas es" tahun 2035.

Para ilmuwan dari North Carolina State University dan U.S. National Oceanic and Atmospheric Administration awal tahun ini menggunakan model yang berbeda untuk mencapai target serupa pada tahun 2035 untuk musim panas Arktik tanpa es.

Yang dimaksud dengan "bebas es", para ilmuwan adalah luasnya kurang dari 1 juta kilometer persegi. Luas Arktik tanpa es terendahnya pernah mencapai 3,4 juta km² pada tahun 2012.

Ge Peng, peneliti di tim North Carolina State University, juga mencatat bahwa kejadian tak terduga dapat mengubah garis waktu. Letusan gunung berapi besar, yang memuntahkan bahan kimia ke atmosfer yang menghalangi sinar matahari dan suhu yang lebih rendah, dapat mendorong perkiraan tersebut lebih cepat beberapa tahun.

Peng dan rekan-rekannya memperingatkan bahwa bisnis, pemerintah, dan orang yang tinggal di Kutub Utara perlu bersiap sekarang untuk perubahan dalam geopolitik regional, transportasi, dan ketersediaan makanan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

badai salju kutub utara
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top