Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Es Laut Arktik Mencair Lebih Cepat

Menurut studi baru oleh para peneliti di Universitas Kopenhagen dan lembaga lain, model iklim saat ini belum memasukkan kenaikan suhu yang tajam yang terjadi selama 40 tahun terakhir.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 11 Agustus 2020  |  17:55 WIB
Kutub Utara - Antara
Kutub Utara - Antara

Bisnis.com, JAKARTA—Studi baru menunjukkan bahwa manusia telah meremehkan kecepatan pencairan kutub utara (Arktik). Es laut Arktik mencair lebih cepat dari yang diperkirakan.

Menurut studi baru oleh para peneliti di Universitas Kopenhagen dan lembaga lain, model iklim saat ini belum memasukkan kenaikan suhu yang tajam yang terjadi selama 40 tahun terakhir.

Temperatur di Samudra Arktik antara Kanada, Rusia, dan Eropa memanas lebih cepat daripada yang dapat diprediksi oleh model iklim para peneliti. Selama 40 tahun terakhir, suhu meningkat satu derajat setiap dekade, dan terlebih lagi di Laut Barents dan di sekitar kepulauan Svalbard Norwegia, di mana suhu meningkat 1,5 derajat per dekade selama periode tersebut.

Penelitian mereka telah dipublikasikan pada jurnal Nature pada kategori Climate Change pada 29 Juli 2020 dengan judul Past perspectives on the present era of abrupt Arctic climate change.

Jens Hesselbjerg Christensen, seorang profesor di Niels Bohr Institutet (NBI) dari University of Copenhagen dan salah satu peneliti studi tersebut, mengungkapkan bahwa analisis mereka terhadap kondisi Samudra Arktik menunjukkan bahwa mereka telah meremehkan laju kenaikan suhu di atmosfer yang paling dekat dengan permukaan laut.

“Yang pada akhirnya menyebabkan es laut menghilang lebih cepat dari yang kami perkirakan," jelasnya, seperti dikutip dari laman, Phys.org, Senin (10/8/2020).

Bersama dengan rekan NBI dan peneliti dari Universitas Bergen dan Oslo, Institut Metrologi Denmark dan Universitas Nasional Australia, dia membandingkan perubahan suhu saat ini di Kutub Utara dengan fluktuasi iklim yang kita ketahui dari, misalnya, Greenland selama zaman es antara 120.000– 11.000 tahun yang lalu.

"Kenaikan suhu yang tiba-tiba yang sekarang dialami di Kutub Utara hanya diamati selama zaman es terakhir. Selama waktu itu, analisis inti es mengungkapkan bahwa suhu di atas Lapisan Es Greenland meningkat beberapa kali lipat, antara 10 hingga 12 derajat, selama a Periode 40 hingga 100 tahun," jelas Christensen.

Dia menekankan bahwa signifikansi kenaikan suhu yang tajam masih belum sepenuhnya dipahami. Peningkatan fokus di Kutub Utara dan pengurangan pemanasan global, secara lebih umum, adalah suatu keharusan.

Adapun, hingga saat ini, model iklim memperkirakan bahwa suhu Arktik akan meningkat secara perlahan dan stabil. Namun, analisis para peneliti menunjukkan bahwa perubahan ini bergerak dengan kecepatan yang jauh lebih cepat dari yang diharapkan.

"Kami telah melihat model iklim yang dianalisis dan dinilai oleh Panel Iklim PBB. Hanya model yang didasarkan pada skenario terburuk, dengan emisi karbon dioksida tertinggi, mendekati apa yang ditunjukkan pengukuran suhu kami selama 40 tahun terakhir, dari 1979 hingga hari ini," kata Christensen.
Di masa depan, lanjutnya, seharusnya ada lebih banyak fokus untuk dapat mensimulasikan dampak perubahan iklim yang tiba-tiba di Kutub Utara. Dengan melakukan itu, mereka dapat membuat model yang lebih baik yang dapat memprediksi kenaikan suhu secara akurat.

Menurutnya, perubahan terjadi begitu cepat selama bulan-bulan musim panas sehingga es laut kemungkinan besar akan menghilang lebih cepat daripada kebanyakan model iklim yang pernah diprediksi. Kita, lanjutnya, harus terus memantau perubahan suhu secara dekat dan memasukkan proses iklim yang tepat ke dalam model ini.

"Dengan demikian, kesuksesan menerapkan pengurangan yang diperlukan dalam emisi gas rumah kaca untuk memenuhi Perjanjian Paris adalah penting untuk memastikan Kutub Utara yang dipenuhi es laut sepanjang tahun," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pencairan es kutub utara
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top