Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jam Alam Semesta Miliki Detak Yang Lebih Besar

Hal tersebut menurut teori baru yang menggambarkan implikasi alam semesta yang memiliki sifat dasar seperti jam, yang berdetak dan berinteraksi dengan arloji atom terbaik.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  13:10 WIB
Jam alam semesta
Jam alam semesta

Bisnis.com, JAKARTA-- Jam alam semesta mungkin memiliki detak yang lebih besar dari yang kita bayangkan. Lamanya waktu terkecil mungkin tidak lebih besar dari sepersejuta milyar dari sepersejuta milyar dari sepersejuta detik.

Hal tersebut menurut teori baru yang menggambarkan implikasi alam semesta yang memiliki sifat dasar seperti jam, yang berdetak dan berinteraksi dengan arloji atom terbaik.

Gagasan semacam itu dapat membantu para ilmuwan lebih dekat untuk melakukan eksperimen yang akan menerangi teori segalanya, kerangka kerja menyeluruh yang akan merekonsiliasi dua pilar fisika abad ke-20 yakni mekanika kuantum (yang melihat benda-benda terkecil yang ada) dan relativitas Albert Einstein (yang menggambarkan yang paling massif).

Seorang ahli fisika di Pennsylvania State University, Martin Bojowald mengungkapkan ketidaktahuannya terkait apa sebenarnya waktu itu. Menurutnya, dia hanya mengetahui bahwa segala sesuatunya berubah dan menggambarkan perubahan itu dari segi waktu.

"Kami tidak tahu. Kami tahu bahwa segala sesuatunya berubah, dan kami menggambarkan perubahan itu dari segi waktu," katanya seperti dikutip dari laman livescience, Senin (13/7/2020).

Dia menambahkan bahwa fisika menyajikan dua pandangan yang bertentangan tentang waktu. Salah satunya, yang berasal dari mekanika kuantum, berbicara tentang waktu sebagai parameter yang tidak pernah berhenti mengalir dengan kecepatan tetap. Yang lain, berasal dari relativitas, memberi tahu para ilmuwan bahwa waktu dapat berkontraksi dan berkembang untuk dua pengamat bergerak dengan kecepatan yang berbeda, yang akan tidak setuju tentang rentang antara peristiwa.

Dalam kebanyakan kasus, perbedaan ini tidak terlalu penting. Alam terpisah yang dijelaskan oleh mekanika kuantum dan relativitas hampir tidak tumpang tindih. Namun, benda-benda tertentu --seperti lubang hitam, yang memadatkan massa besar menjadi ruang yang sangat kecil-- tidak dapat sepenuhnya dijelaskan tanpa Teori segala sesuatu yang dikenal sebagai gravitasi kuantum.

Dalam beberapa versi gravitasi kuantum, waktu itu sendiri akan dikuantisasi, artinya itu akan dibuat dari unit-unit diskrit, yang akan menjadi periode waktu fundamental. Seolah-olah alam semesta mengandung medan yang mendasari yang menetapkan laju centang minimum untuk semua di dalamnya, semacam bidang Higgs yang terkenal yang memunculkan partikel partikel Higgs yang meminjamkan massa partikel lain.

“Tetapi untuk jam universal ini, alih-alih menyediakan massa, itu menyediakan waktu," kata Bojowald.

Dengan memodelkan jam universal semacam itu, ia dan rekan-rekannya mampu menunjukkan bahwa itu akan memiliki implikasi untuk jam atom buatan manusia, yang menggunakan osilasi seperti pendulum atom-atom tertentu untuk memberikan pengukuran waktu terbaik. Menurut model ini, detak jam atom terkadang tidak sinkron dengan detak jam universal.

Ini akan membatasi ketepatan pengukuran waktu jam atom individu, yang berarti dua jam atom yang berbeda pada akhirnya mungkin tidak setuju tentang berapa lama rentang waktu telah berlalu.

Martin Bojowald bersama dengan Garrett Wendel dan Luis Martínez menulis makalah tersebut dan telah dipublikasikan di jurnal Physical Review Letters pada 19 Juni 2020.

"Yang paling saya sukai dari makalah ini adalah kerapian modelnya. Mereka mendapatkan hasil aktual terikat bahwa Anda pada prinsipnya dapat mengukur, dan saya menemukan ini luar biasa," kata Esteban Castro-Ruiz, fisikawan kuantum di Université Libre de Bruxelles di Belgia yang tidak terlibat dalam pekerjaan itu.

Dia menambahkan bahwa penelitian jenis ini cenderung sangat abstrak, sehingga itu bagus untuk melihat hasil konkret dengan konsekuensi pengamatan untuk gravitasi kuantum, yang berarti suatu hari nanti teori tersebut dapat diuji.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi ketepatan waktu
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top