Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Satelit ‘Tukang Sampah’ Angkasa Segera Mengorbit

Perusahaan startup asal Swiss, ClearSpace, adalah salah satu pionir yang bergerak di sektor ini. Bahkan, ClearSpace juga telah dianugerahi untuk menjadi anggota program wirausaha social Microsof Global.
Lukas Hendra TM
Lukas Hendra TM - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  20:04 WIB
Perusahaan startup asal Swiss, ClearSpace,
Perusahaan startup asal Swiss, ClearSpace,

Bisnis.com, MANADO - Antusias sektor swasta untuk masuk ke bisnis peluncuran satelit semakin meningkat. Hal itu, ditandai dengan munculnya berbagai lini usaha yang berkaitan dengan luar angkasa.

Tak terkecuali, lini usaha pembersihan orbit dari sampah-sampah untuk meminimalisasi resiko terjadinya tabrakan. Perusahaan startup asal Swiss, ClearSpace, adalah salah satu pionir yang bergerak di sektor ini. Bahkan, ClearSpace juga telah dianugerahi untuk menjadi anggota program wirausaha social Microsof Global.

Dalam laman resmi Microsoft mengungkapkan bahwa juri Microsoft terkesan dan antusias tentang tim yang berbasis di Ecublens, Swiss tersebut. Tim itu berkomitmen untuk untuk menangkap dan menghapus satelit yang tidak berfungsi atau tidak responsif di ruang angkasa untuk membebaskan orbit untuk operasi masa depan dan mengurangi resiko tabrakan.

Saat ini ada lebih dari 3.000 satelit gagal yang mengorbit Bumi. Objek-objek yang tidak terkendali ini menghadirkan risiko ledakan atau tabrakan dengan satelit lain. Dengan semakin banyaknya jumlah satelit yang diluncurkan setiap tahun, populasi puing-puing buatan manusia yang mengorbit Bumi telah meledak selama sepuluh tahun terakhir.

Oleh karena itu, untuk menjaga ruang bersih sebagai upaya memastikan pertumbuhan berkelanjutan di masa depan telah menjadi tantangan besar. ClearSpace berkomitmen untuk menyelesaikan masalah ini.

Badan Antariksa Eropa (european space agency/ ESA) telah memutuskan untuk menginisiasi pengembangan luar angkasa yang berkelanjutan dengan memelopori misi ini dan memilih ClearSpace untuk memimpinnya.

Misi ClearSpace adalah untuk melakukan penangkapan pertama dan penghapusan satelit yang tidak terkontrol, yang mengorbit pada 7 kilometer per detik pada lebih dari 600 kilometer di atas permukaan laut.

Tim, bekerja sama dengan mitra industri terkenal, akan fokus pada pengembangan teknologi canggih untuk fusi sensor, navigasi otonom, dan robotika ruang angkasa, mengintegrasikan mereka ke dalam pemburu yang gesit. Misi yang disebut ClearSpace-1 dijadwalkan untuk 2025.

Luc Piguet, CEO and founder ClearSpace, mengungkapkan misi ClearSpace-1 lebih dari sekadar misi terobosan dan pencapaian teknis berdampak tinggi. Dia menilai misi tersebut adalah tonggak pertama dalam perjalanan menuju layanan penghilangan puing ruang angkasa di masa depan dengan biaya yang terjangkau.

“Bekerja sama dengan ESA dan mitra kami, kami bertujuan untuk menciptakan preseden dengan dampak transformatif pada industri luar angkasa, yang menangkap imajinasi, menginspirasi masyarakat, pembuat hukum dan industri luar angkasa secara keseluruhan. Kami merasa terhormat dan senang telah dipilih untuk Program Kewirausahaan Sosial Global dan berharap dapat membawa kolaborasi kami ke tingkat berikutnya - memanfaatkan keahlian mendalam Microsoft dan jangkauan global sambil mengejar pencarian kami di lingkungan yang canggih dan aman," katanya seperti dikutip dari laman Microsoft Swiss, Selasa (22/6/2020).

Adapun, Program Kewirausahaan Sosial Global Microsoft mendukung dampak sosial startup dengan teknologi, koneksi, dan hibah sehingga tim dapat fokus untuk mewujudkan visi besar mereka dan menjadikan dunia tempat yang lebih baik.

Andrew Reid, Head of the Swiss Microsoft for Startups program, mengaku sangat gembira dengan kolaborasi mereka dengan ClearSpace. Menurutnya, saat pertama kali mendengar tentang misi ClearSpace, dia mengaku bahwa Microsoft akan senang mendukung mereka dalam program startup mereka.

“Fakta bahwa ClearSpace telah dipilih untuk bergabung dengan Program Kewirausahaan Sosial Global Microsoft adalah pengakuan yang layak atas pencapaian dan komitmen seluruh tim. Ini memungkinkan kami untuk mendukung ClearSpace di tingkat global dan dengan lebih banyak sumber daya internasional,” katanya.

Adapun, Global Social Entrepreneurship Program adalah inisiatif di seluruh dunia untuk startup yang kantor pusatnya berlokasi di salah satu negara yang dicakup oleh infrastruktur global Azure --54 wilayah di seluruh dunia, tersedia di 140 negara--.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

satelit antariksa
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top