Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peralihan TV Digital ke Analog, Menkominfo Tegaskan Masa Transisi 24 Bulan

Peralihan ke TV digital tidak bisa dilakukan tanpa adanya payung hukum sehingga harus menunggu pengesahan RUU Penyiaran.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 03 Maret 2020  |  10:17 WIB
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate memberikan keterangan saat konferensi pers Komunikasi Publik Penanganan Virus Corona di Jakarta, Senin (3/2). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate memberikan keterangan saat konferensi pers Komunikasi Publik Penanganan Virus Corona di Jakarta, Senin (3/2). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com JAKARTA - Pengguna frekuensi digital seperti pertelevisian akan diberikan waktu selama 24 bulan sebagai masa transisi peralihan TV analog ke digital.

Hal ini disampaikan oleh Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate usai bertemu dengan Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Senin sore (3/3/2020) di kantor Wapres, jalan Merdeka Utara.

Johnny mengatakan saat ini siaran simultan antara TV analog dan digital sudah dilakukan di beberapa wilayah dan daerah perbatasan saat ini. Dengan demikian, upaya ini dapat menjadi langkah awal sampai peralihan dilakukan.

Peralihan ke TV digital tidak bisa dilakukan tanpa adanya payung hukum. Untuk itu, dia masih menunggu pengesahan RUU Penyiaran yang masih ada di meja DPR.

“Namun, pada saat di mana nanti UU sudah menetapkan pasal yang terkait dengan analog switch off, maka kita akan menentukan masa transisi yang selambat-lambatnya dalam waktu 24 bulan,” tuturnya.

Ketua Asosiasi Televisi Siaran Digital Indonesia (ATSDI) Eris Munandar berharap payung hukum tersebut bisa segera diketok, agar rencana peralihan ke TV digital dapat terakselerasi. Menurutnya, infrastruktur siaran digital sudah mulai disiapkan.

“Mudah-mudahan dalam pembahasan RUU Cipta kerja bisa diselesaikan terutama kaitannya dengan analog switch off karena Indonesia negara yang belum bermigrasi dibandingkan dengan negara-negara yang lain,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tv digital penyiaran
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top