Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Logo Anggotanya Dicatut, Anggota Asosiasi Fintech Ajukan Somasi

Tiga perusahaan teknologi finansial (tekfin/fintech) anggota Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI)menjadi korban pencatutan logo dan nama oleh sebuah perusahan konsultan hukum.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 20 Februari 2020  |  14:14 WIB
rhenald kasali, Ketua Umum AFPI Adrian Gunadi (ketiga kiri), Kepala Eksekutif IKNB OJK Riswinandi (kanan), jajaran Dewan Penasehat Asosiasi Fintech Pendanaan Indonesia (AFPI) dan Ketua Umum Kadin Rosan P Roeslani (kedua kiri), menekan tombol bersama saat peresmian wadah perusahaan pendanaan online AFPI, di Jakarta, Jumat (8/3/2019). - ANTARA/Audy Alwi
rhenald kasali, Ketua Umum AFPI Adrian Gunadi (ketiga kiri), Kepala Eksekutif IKNB OJK Riswinandi (kanan), jajaran Dewan Penasehat Asosiasi Fintech Pendanaan Indonesia (AFPI) dan Ketua Umum Kadin Rosan P Roeslani (kedua kiri), menekan tombol bersama saat peresmian wadah perusahaan pendanaan online AFPI, di Jakarta, Jumat (8/3/2019). - ANTARA/Audy Alwi

Bisnis.com, JAKARTA -  Beberapa penyelenggara perusahaan rintisan finansial teknologi (fintech) peer-to-peer (P2P) lending mengirimkan pengaduan atas pencatutan nama dan logo mereka oleh sebuah konsultan hukum.

Hal ini bermula dari masuknya 3 pengaduan dari penyelenggara fintech P2P lending anggota Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI).

Ketiga platform tersebut adalah Crowdo, MEKAR, dan PinjamDuit yang memberitahukan bahwa platform mereka telah dicatut logo dan namanya oleh Konsultan Hukum PT. Sinergi Konsultasi Indonesia (Launcher.id).

Melihat fenomena ini, AFPI menghimbau kepada seluruh anggotanya untuk mengantisipasi pencatutan nama penyelenggara oleh pihak tertentu yang merugikan industri.

Lebih lanjut ketiga penyelenggara fintech P2P lending tersebut dalam surat aduannya selaras menyatakan tidak pernah bekerja sama dalam bentuk apapun dengan Launcher.id selaku konsultan hukum yang mencatut logo dan nama mereka.

Selain pengaduan kepada AFPI, bentuk upaya hukum yang dilakukan, adalah pengiriman somasi kepada Launcher.id terkait keberatan atas pencatutan logo dan nama mereka secara melawan hukum karena tanpa dasar kerja sama ataupun persetujuan dari pihak yang bersangkutan.

Ketua Bidang Humas dan Kelembagaan AFPI, Tumbur Pardede menyatakan bahwa pihaknya secara tegas menyampaikan kepada para penyelenggara fintech P2P lending untuk mengantisipasi dan menghindari pencatutan nama oleh pihak tertentu.

“Sudah ada tiga penyelenggara terdaftar OJK [otoritas jasa keuangan] dan anggota AFPI yang menyampaikan somasi kepada salah satu perusahaan konsultan hukum karena namanya dicatut dan logo perusahaan dicantumkan dalam website perusahaan konsultan hukum tersebut,” katanya lewat keterangan resmi yang diterima Bisnis, Kamis (20/2/2020).

Tumbur menambahkan, sebagai asosiasi dari seluruh penyelenggara fintech P2P lending, AFPI secara tegas menyampaikan kepada para penyelenggara anggota AFPI untuk mengantisipasi dan menghindari pencatutan nama tanpa izin oleh konsultan hukum, konsultan pajak atau pihak ketiga manapun.

Di mana, bila terjadi pencatutan nama, penyelenggara dapat langsung berkoordinasi dengan OJK dan AFPI. Hal ini untuk melindungi anggota dan menjaga citra positif industri fintech P2P lending

Kehadiran AFPI, imbuhnya, akan terus mendorong penguatan industri fintech P2P lending di Indonesia sebagai pilihan akses keuangan masyarakat.

Sebagai informasi, menurut data OJK hingga Desember 2019, terdapat 164 penyelenggara fintech P2P lending yang berstatus terdaftar di OJK.

Adapun 25 diantaranya sudah berstatus berizin dengan total penyaluran pinjaman dari fintech P2P lending mencapai Rp 81,5 triliun, yang meningkat 259 persen secara year to date (ytd).

Sementara itu, rekening lender (pemberi pinjaman) juga meningkat 192,01 persen menjadi 605.935 entitas.

Begitu juga rekening borrower (peminjam) bertambah 325,95 persen menjadi 18.569.123 entitas

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

somasi fintech
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top