Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bos Perusahaan Ponsel China Ini Dilarang “Hidup Mewah”

Luo menyatakan bahwa Smartisan berutang 600 juta yuan karena bisnis menurun sejak tahun lalu, tapi, 10 bulan terakhir mereka menghasilkan 300 juta yuan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 November 2019  |  08:05 WIB
Luo Yonghao, pendiri perusahaan ponsel China, Smartisan Technology. - Reuters
Luo Yonghao, pendiri perusahaan ponsel China, Smartisan Technology. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA — Luo Yonghao, pendiri perusahaan ponsel China, Smartisan Technology, dilarang naik kereta cepat dan pesawat di negaranya sendiri karena perusahaannya tidak mematuhi keputusan pengadilan untuk masalah kontrak.

Luo juga dilarang untuk bermalam di hotel mewah, bersenang-senang di klub malam mewah, klub golf, membeli properti, ikut asuransi premium dan menyekolahkan anak di sekolah swasta yang mahal, berdasarkan perintah dari pengadilan Danyang di China bagian selatan, dikutip dari Reuters.

Pengadilan mengeluarkan perintah tersebut karena Smartisan gagal memenuhi keputusan pengadilan terkait dengan perselisihan kontrak dengan perusahaan elektronik setempat.

Luo melalui media sosial Weibo meminta maaf kepada para kreditur dan investor dan dia berjanji akan membayar utang-utangnya.

Luo menyatakan bahwa Smartisan berutang 600 juta yuan karena bisnis menurun sejak tahun lalu, tapi, 10 bulan terakhir mereka menghasilkan 300 juta yuan.

Merek Smartisan di China memang tidak sebesar kompetitornya seperti OPPO, Xiaomi, dan Huawei.

Luo, sang pendiri, terkenal dengan pernyataan-pernyataannya yang kontroversial di media massa, termasuk salah satunya akan mengakuisisi Apple.

ByteDance, perusahaan induk Tik Tok, membeli sejumlah hak paten dari Smartisan dan sedang mengembangkan ponsel dari paten tersebut.

Smartisan pekan lalu meluncurkan ponsel baru.

COO Wu Dezhou menyatakan bahwa kebanyakan tim mereka pindah ke ByteDance setelah mengakuisisi paten tersebut untuk mengerjakan ponsel dan perangkat keras. Luo, menurut Wu, sudah keluar dari tim karena alasan pribadi.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

smartphone teknologi informasi

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top