Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jadi Negara Maju pada 2045, Ekonomi Indonesia Akan Bergantung pada Startup

Perkembangan bisnis perusahaan rintisan (startup) yang menggerakkan ekonomi digital dinilai dapat menjadi salah satu sektor unggulan yang mengantarkan Indonesia menjadi negara maju pada 2045.
Deandra Syarizka
Deandra Syarizka - Bisnis.com 24 Juli 2019  |  12:54 WIB

Bisnis.com, JAKARTA — Perkembangan bisnis perusahaan rintisan (startup) yang menggerakkan ekonomi digital dinilai dapat menjadi salah satu sektor unggulan yang mengantarkan Indonesia menjadi negara maju pada 2045.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro menyatakan dalam visi Indonesia Emas 2045 yang telah diluncurkan oleh Bappenas Juni 2019, Indonesia disebut dapat mencapai status negara maju bila dapat mempertahankan pertumbuhan ekonomi setidaknya 5,1% selama 20 tahun mendatang.

Dalam hal itu, sektor ekonomi digital diyakini menjadi salah satu motor penggerak perekonomian ke depannya.

“Pada 2045 atau 100 tahun setelah kemerdekaan, ekonomi kreatif dan digital bisa menjadi motor utama pertumbuhan Indonesia. Start up yang muncul hari ini akan menjadi masa depan entrepreneur Indonesia, dan kita hanya bisa menjadi negara maju kalau semakin banyak entrepreneur,” ujarnya dalam diskusi publik Manfaat Ekonomi Digital, Selasa (23/7/2019)

Dia menambahkan, menjamurnya startup tak hanya sekadar  euforia digital, tetapi juga menjadi potensi di masa depan.

Bila sebelumnya sektor seperti minyak dan gas, ritel dan jasa yang menjadi penggerak ekonomi, maka selanjutnya kreativitas generasi muda dalam berwirausaha dengan memanfaatkan teknologi akan menjadi kekuatan yang besar.

 Dia mengambil contoh lahirnya perusahaan teknologi seperti Gojek yang telah menjelma menjadi decacorn, dan juga unicorn lainnya seperti Tokopedia, Bukalapak, Traveloka juga  berperan cukup penting dalam menarik investasi asing dan membuka lapangan pekerjaan.

 “Kita fokus antisipasi ekonomi digital dari Revolusi 4.0, di mana unicorn kita harapkan menjadi salah satu pelaku yang membawa transformasi digital itu sendiri,” ungkapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi digital
Editor : Wike Dita Herlinda
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top