Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hacker Curi Data 2 Juta Pelanggan Operator Seluler Vodafone

Bisnis.com, FRANKFURT - Seorang hacker telah mencuri nama , alamat dan nomor rekening bank dari sekitar 2 juta pelanggan Vodafone Jerman yang harus berhati-hati bahwa penjahat sekarang dapat mencoba untuk memperoleh informasi lain seperti password.
Sepudin Zuhri
Sepudin Zuhri - Bisnis.com 12 September 2013  |  21:41 WIB

Bisnis.com, FRANKFURT - Seorang hacker telah mencuri nama , alamat dan nomor rekening bank dari sekitar 2 juta pelanggan Vodafone Jerman yang harus berhati-hati bahwa penjahat sekarang dapat mencoba untuk memperoleh informasi lain seperti password.

Operator telepon selular , yang memiliki sekitar 32 juta nasabah di Jerman mengatakan pada Kamis (12/9/2013) bahwa hacker, yang telah memperoleh akses ke salah satu servernya, tidak memperoleh apapun password, nomor keamanan atau koneksi data .

"Hal ini hampir tidak mungkin untuk menggunakan data untuk mendapatkan akses langsung ke rekening bank mereka yang terkena dampak," kata operator jaringan telepon selular dalam sebuah pernyataan .

Tapi mereka memperingatkan pelanggan bahwa penjahat bisa meluncurkan apa yang disebut serangan "phishing", menggunakan e-mail palsu, mencoba untuk mengelabuhi mereka untuk mengungkapkan rincian lebih lanjut.

Sebuah sumber yang dekat dengan perusahaan, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan penyelidikan sedang mencari seseorang yang bekerja untuk sebuah sub-kontraktor untuk sistem administrasi Vodafone.

Ada juga kemarahan publik atas laporan mengintip AS berdasarkan dokumen yang dibocorkan oleh buronan mantan National Security Agency kontraktor Edward Snowden .

"Ini mungkin salah satu kasus terbesar pencurian data pribadi bagi pelanggan Jerman," kata Mikko Hypponen, kepala kantor penelitian di perusahaan keamanan Internet F -secure.

Dan pada 2009 di Amerika Serikat, seorang hacker bernama Albert Gonzalez mengaku bersalah mencuri puluhan juta nomor kartu pembayaran dengan membobol sistem komputer perusahaan di perusahaan seperti 7-Eleven Inc dan Target Co.

Vodafone mengatakan pihaknya bekerja sama dengan polisi untuk menyelidiki masalah ini dan telah disegel port hacker telah digunakan untuk mengakses server tersebut.

Sebuah unit cybercrime khusus di negara bagian North Rhine -Westphalia Utara telah memimpin dalam kasus ini, kata jaksa penuntut umum.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hacker operator seluler vodafone pencurian data

Sumber : Reuters

Editor : Sepudin Zuhri

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top