Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Viral Video Hujan Deras Mirip Air Terjun dari Langit di Bekasi, Fenomena Apa?

Fenomena microburst atau hujan ibarat air terjun terjadi di stadion Wibawa Mukti Bekasi
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 November 2022  |  17:13 WIB
Viral Video Hujan Deras Mirip Air Terjun dari Langit di Bekasi, Fenomena Apa?
Hujan deras di Bekasi - instagram
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Di media sosial viral video hujan deras yang jatuh seperti air terjun.

Kejadian itu, terjadi di Stadion Wibawa Mukti Bekasi, Selasa (08/11/2022).

Video itu diunggah oleh akun instagram @bekasiinfo.id siang tadi.

Fenomena tersebut menurut BMKG disebut sebagai microburst.

Melansir laman Weather.gov, microburst adalah kolom lokal dari udara yang tenggelam (downdraft) dalam badai petir dan biasanya berdiameter kurang dari atau sama dengan 2,5 mil.

Microbursts dapat menyebabkan kerusakan yang luas di permukaan, dan dalam beberapa kasus, dapat mengancam jiwa.

Ada dua jenis utama semburan mikro yakni semburan mikro basah dan semburan mikro kering. Microburst basah disertai dengan curah hujan yang signifikan dan umum terjadi di Tenggara selama bulan-bulan musim panas.

Apa yang menyebabkan Microburst?

Semuanya dimulai dengan perkembangan badai petir dan tetesan air/batu es tertahan di dalam aliran udara ke atas. Terkadang updraft begitu kuat sehingga menahan sejumlah besar tetesan dan hujan es ini di bagian atas badai petir.

Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan pendinginan evaporasi (tenggelamnya udara) dan oleh karena itu melemahnya updraft. Setelah ini terjadi, ia tidak lagi mampu menahan inti besar hujan/hujan es dalam badai petir. Akibatnya, inti jatuh ke tanah. Saat menyentuh tanah, ia menyebar ke segala arah. Lokasi di mana microburst pertama kali menyentuh tanah mengalami angin kencang dan kerusakan terbesar.

Kerusakan Microburst

Kecepatan angin dalam ledakan mikro dapat mencapai hingga 100 mph, atau bahkan lebih tinggi, yang setara dengan tornado EF-1! Angin setinggi ini dapat menyebabkan kerusakan besar pada rumah dan bangunan lain serta membuat ratusan pohon rata. Sangat penting bagi Anda untuk menganggap Peringatan Badai Petir Parah sama seriusnya dengan Peringatan Tornado!

Memprediksi Potensi Microburst

Peramalan untuk microbursts biasanya dilakukan dalam waktu dekat, umumnya dalam waktu 6-12 jam sebelum konveksi diharapkan berkembang. Ada beberapa parameter atmosfer yang digunakan peramal untuk membantu menentukan potensi ledakan mikro pada hari tertentu, terutama selama bulan-bulan musim panas.

Ketidakstabilan, air yang dapat diendapkan (PW), udara kering di tingkat menengah, dan angin kencang di lapisan kering hanyalah beberapa parameter yang diperlukan untuk pengembangan semburan mikro. Kondisi ideal biasanya datang bersama selama sore musim panas yang panas dan lembab di Tenggara.

Peringatan untuk Microburst

Saat menafsirkan data radar, peramal mencari udara yang berkumpul di tingkat tengah badai petir, yang juga dikenal sebagai tanda tangan penutup radial ketinggian tengah (MARC). Ini bisa sangat sulit dideteksi karena microbursts berumur pendek dan kadang-kadang dapat terjadi di antara pemindaian radar.

Oleh karena itu, sayangnya, waktu tunggu Peringatan Badai Petir Parah untuk ledakan mikro bisa sangat singkat, atau mungkin tidak ada peringatan sama sekali. Pemahaman kami tentang pembentukan dan deteksi microburst terus meningkat dan diharapkan akan mengarah pada lead time yang lebih baik di masa depan.

Ketika microburst mencapai tanah, tanda divergensi dapat dilihat di radar. Pada gambar di sebelah kanan, Anda dapat melihat pola angin yang berbeda dalam kecepatan di dekat permukaan tanah dari dua badai yang berbeda. Merah terang menunjukkan angin bertiup menjauh dari radar, dan hijau terang menunjukkan angin bertiup menuju radar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BMKG siklon tropis bmkg hujan musim hujan hujan deras
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top