Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perkuat Infrastruktur Cloud Hybrid untuk Modernisasi TI Dunia Bisnis

Infrastruktur terintegrasi untuk mempermudah dan mempercepat layanan cloud hybrid sudah menjadi kebutuhan bagi perusahaan atau pelaku bisnis
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  11:23 WIB
Perkuat Infrastruktur Cloud Hybrid untuk Modernisasi TI Dunia Bisnis
Illustrasi pekerja
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Infrastruktur terintegrasi untuk mempermudah dan mempercepat layanan cloud hybrid sudah menjadi kebutuhan bagi perusahaan atau pelaku bisnis.

Ini dikarenakan organisasi sedang mengalami perubahan signifikan untuk memodernisasi dan mengintegrasikan infrastruktur dan operasional mereka.

Menurut IDC, pengeluaran cloud publik perusahaan-perusahaan APAC diperkirakan akan mencapai US$124 miliar pada tahun 2025. IDC juga menyebutkan bahwa pada akhir 2021, lebih dari 90 persen perusahaan di APAC akan mengandalkan kombinasi cloud pribadi lokal/khusus, cloud publik, dan platform lama untuk memenuhi kebutuhan infrastruktur mereka, yakni model multi-cloud hybrid.

Di Indonesia khususnya, 80 persen perusahaan besar dan 89 persen usaha kecil dan menengah (UKM) di Indonesia telah mengadopsi teknologi cloud, menurut sebuah studi dari PwC.

Di tengah situasi tersebut, infrastruktur TI menjadi sangat terdistribusi di seluruh pusat data perusahaan, edge, dan banyak cloud, bukan hanya satu atau dua.

Akibatnya, perusahaan dan organisasi TI menghadapi peningkatan kompleksitas, kehilangan kendali, dan tantangan operasional yang melampaui skala manusia. Perusahaan dan organisasi TI mengevaluasi setiap alat yang tersedia untuk membantu mereka memanfaatkan sumber daya dan keahlian internal, termasuk otomatisasi, observabilitas, serta cloud hybrid dan layanan SaaS.

Seiring dengan perkembangan akselerasi cloud, berbagai perusahaan semakin mencari cara untuk memfasilitasi mode kerja baru dan mendorong solusi data dan AI terkini, sambil menurunkan biaya, merampingkan operasional, menjaga keamanan dan kepatuhan, serta mengoptimalkan sumber daya cloud.

Oleh karena itu, NetApp, perusahaan perangkat lunak data-centric global berbasis cloud, dan Cisco mengembangkan FlexPod, infrastruktur terpadu dengan tingkat visibilitas dan otomatisasi baru yang menyederhanakan dan mempercepat perjalanan cloud hybrid pelanggan untuk proses modernisasi TI bisnis.

“Kami bangga dengan inovasi berkelanjutan kami dengan Cisco karena kami terus mengembangkan kemampuan FlexPod yang ditujukan untuk memecahkan tantangan teknologi informasi pelanggan kami dan memenuhi tuntutan bisnis yang berkembang pesat di era digital ini,” kata Adir Ginting, Country Manager NetApp Indonesia.

“Melalui kemitraan kami dengan Cisco selama dua belas tahun terakhir, FlexPod XCS menggabungkan teknologi terbaik di kelasnya dengan menawarkan fleksibilitas, aksesibilitas, dan skalabilitas yang lebih besar untuk menyederhanakan pengiriman data dan aplikasi serta memungkinkan perusahaan menjalankan layanan baru dengan lebih efisien; pengalaman cloud hybrid yang lebih mulus.”

Secara umum, FlexPod adalah platform infrastruktur terkonvergensi untuk membantu bisnis dalam mengelola data dan penyimpanan. Platform infrastruktur terkonvergensi ini terdiri dari server, jaringan, dan teknologi penyimpanan yang telah divalidasi sebelumnya.

FlexPod dirancang untuk mendukung aplikasi perusahaan dan organisasi TI dengan berbagai kebutuhan. Platform ini akan mengintegrasikan banyak layanan cloud canggih dan mengelola data secara efisien untuk memberikan manfaat bisnis tambahan.

Manfaat ini mencakup peningkatan kinerja aplikasi hingga 61 persen, penghematan 24 persen pada perangkat CAPEX, dan pengurangan 60 persen kemungkinan downtime.

Platform ini semakin berkembang dan kini ada model terbarunya, FlexPod XCS. Generasi baru FlexPod ini adalah platform otomatisasi untuk semua aplikasi modern, data, dan operasional cloud hybrid untuk perusahaan dan organisasi TI.

Marina Kacaribu, Managing Director PT Cisco System Indonesia, menambahkan, “Hubungan strategis Cisco dengan NetApp terus menciptakan nilai bagi bisnis di era perusahaan modern saat ini, di mana aplikasi modern merupakan inti dari setiap bisnis dan dengan meningkatnya kebutuhan akan lingkungan cloud hybrid. FlexPod XCS kami memberi pelanggan kemampuan baru yang penting seperti otomatisasi, visibilitas, dan operasi cloud hybrid dalam platform terpadu untuk aplikasi modern, data, dan layanan cloud hybrid.”

FlexPod XCS juga meningkatkan visibilitas pengembang sistem, memberi mereka wawasan yang dibutuhkan untuk mengoptimalkan biaya dan kinerja, membuat keputusan penerapan yang cerdas, dan mempertahankan konfigurasi yang didukung di seluruh infrastruktur FlexPod.

Selain itu, FlexPod XCS juga mencakup empat kemampuan inti untuk membantu pelanggan mempercepat hybrid cloud.

Pertama visibilitas, yang memberikan tampilan yang disempurnakan dan terpadu dari komputasi Cisco dan penyimpanan NetApp melalui Cisco Intersight, platform operasi cloud hybrid yang paling sederhana di dunia.

Kedua, otomatisasi dengan menghadirkan otomatisasi yang disempurnakan di seluruh siklus infrastruktur pelanggan.

Ketiga, layanan cloud hybrid Cisco Intersight dan penyimpanan dan layanan data NetApp ONTAP berkolaborasi untuk memberikan lebih banyak dukungan layanan cloud-naivete untuk operasi cloud hybrid.

Sementara kemampuan inti keempat adalah konsumsi fleksibel, dengan kemampuan penting ini, FlexPod menjadi layanan yang memungkinkan model konsumsi OpEx, memungkinkan pelanggan untuk menurunkan biaya awal dan menyesuaikan opsi pembelian berdasarkan anggaran dan penggunaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cloud
Editor : Media Digital
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top