Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pakai Roket SpaceX, Korea Selatan Luncurkan Misi Pertama ke Bulan

KPLO diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9, memulai misi luar angkasa pertama Korea Selatan. 
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Agustus 2022  |  19:43 WIB
Pakai Roket SpaceX, Korea Selatan Luncurkan Misi Pertama ke Bulan
KPLO

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Selatan kini sedang dalam perjalanan pertama ke bulan.

Korea Pathfinder Lunar Orbiter (KPLO) diluncurkan hari ini (4 Agustus) waktu AS dan 5 Agustus waktu Indonesia.

KPLO diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9, memulai misi luar angkasa pertama Korea Selatan. 

NASA juga memilih sembilan peneliti dalam program KPLO tersebut.

"KPLO, juga dikenal sebagai Danuri, akan menjadi langkah pertama untuk memastikan dan memverifikasi kemampuan eksplorasi ruang angkasa [Korea Selatan]," kata pejabat Institut Penelitian Dirgantara Korea (KARI), yang mengelola misi tersebutd dilansir dari Space.com.

Langkah pertama ini akan mengarah pada pendaratan robot di bulan pada tahun 2030, jika semuanya berjalan sesuai rencana — tonggak sejarah yang akan sangat besar bagi Korea Selatan.

"Eksplorasi bulan akan meningkatkan teknologi luar angkasa Korea, meningkatkan nilai Korea dan merangsang kebanggaan [pada] orang Korea," tambah pernyataan KARI.

Falcon 9 naik dari landasan di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral Florida hari ini pukul 19:08. EDT (2308 GMT). Dua tahap roket terpisah 2,5 menit setelah peluncuran dan berpisah.

Tahap pertama turun untuk pendaratan tepat di pesawat tak berawak SpaceX "Just Read the Instructions" sembilan menit setelah lepas landas. Itu adalah touchdown keenam hingga saat ini untuk booster veteran, kata SpaceX dalam deskripsi misi.

Tahap kedua yakni membawa KPLO ke langit, akhirnya mengerahkan pesawat ruang angkasa ke orbit transfer bulan balistik seperti yang direncanakan 40 menit setelah lepas landas. Namun perjalanan KPLO masih panjang; itu akan membutuhkan rute yang panjang, berulang dan sangat hemat bahan bakar ke bulan, akhirnya meluncur ke orbit bulan pada pertengahan Desember. Orbit itu akan melingkar dan hanya 60 mil (100 kilometer) di atas tanah abu-abu bulan.

Kedatangan bulan KPLO akan terjadi sekitar sebulan setelah probe CAPSTONE kecil NASA, yang diluncurkan pada akhir Juni dan mengambil jalur yang sama memutar ke tetangga terdekat Bumi.

Misi KPLO senilai US$180 juta terutama bertujuan mendemonstrasikan teknologi yang diperlukan untuk mencapai dan menjelajahi bulan, tetapi Danuri (portmanteau dari dua kata Korea yang berarti "bulan" dan "nikmati") juga akan melakukan pekerjaan sains yang berarti dari tempat orbitnya.

Pesawat ruang angkasa 1.495 pon (678 kilogram) membawa enam instrumen sains, lima di antaranya buatan sendiri dan satu, yang disebut ShadowCam, disediakan oleh NASA. Perlengkapan ini akan mengumpulkan berbagai data selama misi yang dirancang untuk berlangsung setidaknya satu tahun.

Pencitraan Danuri juga akan membantu perencana misi mencari tempat yang bagus untuk misi pendaratan bulan Korea Selatan di masa depan, kata pejabat KARI. Dan ShadowCam yang didasarkan pada, tetapi jauh lebih sensitif daripada, sistem kamera LROC di atas Lunar Reconnaissance Orbiter NASA - akan berburu es air di kawah bulan yang dibayangi secara permanen.

Kawah-kawah itu diperkirakan menyimpan banyak air es, tetapi tingkat dan aksesibilitas sebenarnya dari sumber daya utama itu tidak dipahami dengan baik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan SpaceX bulan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top