Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah Hari Ini, Planet Uranus Pertama Kali Ditemukan. Tidak Sengaja

Uranus, planet ke-7 dari Matahari ditemukan secara tidak sengaja pada tahun 1781 ketika William Herschel sedang mencoba teleskop 7" yang dia buat. Hampir tidak terlihat dengan mata telanjang, tetapi melalui teleskop terlihat seperti cakram biru-hijau. .
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 Maret 2022  |  06:06 WIB
Sejarah Hari Ini, Planet Uranus Pertama Kali Ditemukan. Tidak Sengaja
Planet Uranus

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 13 Maret 1781 menjadi waktu bersejarah karena saat itu, William Herschel menemukan planet Uranus.

Uranus, planet ke-7 dari Matahari ditemukan secara tidak sengaja pada tahun 1781 ketika William Herschel sedang mencoba teleskop 7" yang dia buat. Hampir tidak terlihat dengan mata telanjang, tetapi melalui teleskop terlihat seperti cakram biru-hijau. .

Uranus adalah yang ketiga dari raksasa gas. Dia berbeda dari raksasa gas lainnya, karena miring di sisinya, tidak menghasilkan banyak panas internalnya sendiri, dan salah satu bulannya memiliki tebing tertinggi di seluruh tata surya tingginya sekitar 20 km.

Melansir abc.net.au, besarnya sekitar empat kali ukuran Bumi. Uranus memiliki inti padat yang terdiri dari besi dan silikat. Inti padat ini berdiameter sekitar 14.000 km, hanya sedikit lebih besar dari seluruh planet kita. Di atas inti padat terdapat lapisan es setebal 9.000 km dan berbagai gas (kebanyakan hidrogen dan helium, dengan sedikit metana).

Tampaknya tidak banyak cuaca yang terlihat terjadi di Uranus. Puncak awan hampir tidak memiliki fitur. Keunikan lain tentang cuaca Uranus adalah bahwa suhu dari kutub ke khatulistiwa hampir konstan, dalam 2oC.

Planet ini miring, dan terletak pada sisinya. Jadi dalam orbitnya selama 84 tahun, Matahari bersinar di satu Kutub selama 42 tahun, dan kemudian di kutub lainnya selama 42 tahun. Teori ilmiah saat ini adalah bahwa dampak kolosal dengan tubuh yang cukup besar pasti telah memiringkan Uranus. Ini pasti terjadi cukup awal dalam sejarah Uranus. Satelit mengelilingi ekuator Uranus, jadi mereka pasti terbentuk setelah tumbukan besar yang memiringkan Uranus ke sisinya. Hari itu lebih pendek dari hari kita sendiri - sekitar 17-18 jam.

Pada tahun 1977, sekitar lima cincin ditemukan di sekitar Uranus. Tetapi ketika Voyager 2 melewatinya, ia menemukan empat cincin lagi. Cincin ini sangat gelap dan sempit.

Sebelum Voyager 2, hanya 5 bulan yang diketahui. Tapi Voyager 2 menemukan 10 bulan lagi. Dua di antaranya adalah "bulan gembala" kecil, seperti bulan gembala yang mempertahankan cincin jalinan Saturnus.

Tapi kejutan sebenarnya adalah bulan Miranda, yang kecil hanya sekitar 350 km. Itu terbuat dari setengah air es, dengan setengah lainnya menjadi batu. Namun bulan kecil ini memiliki goresan oval yang sangat dalam, sekitar 200-300 km. Ia juga memiliki tebing tertinggi di tata surya yang diketahui - setinggi 20 km.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

planet Planet planetarium Sejarah Hari Ini
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top