Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Dia Ledakan Pertama yang Terjadi di Bumi dan Dampak Buruknya

Ilmuwan temukan penyebab ledakan terdahsyat pertama di dunia dan bagaimana dampaknya
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 Maret 2022  |  09:58 WIB
Planet bumi bulat - istimewa
Planet bumi bulat - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -Ledakan Kambrium sekitar 541 juta tahun yang lalu adalah saat kehidupan dan organisme benar-benar terjadi di planet Bumi.

Sekarang penelitian baru telah mengungkapkan bagaimana ledakan kehidupan itu telah meninggalkan jejak jauh di dalam bumi.

Bagi para ilmuwan, ini menunjukkan interaksi yang saling berhubungan antara permukaan bumi dan apa yang ada di bawahnya, karena sedimen yang membawa bahan organik didorong ke bawah tanah dalam rentang waktu geologis yang luas melalui subduksi.

Melansir Science Alert, studi baru mengamati batuan vulkanik langka yang dipenuhi berlian yang disebut kimberlites. Ketika mereka didorong ke permukaan, mereka memberi tahu kita apa yang terjadi jauh di dalam mantel, dan peneliti mengukur komposisi karbon dalam 144 sampel yang diambil dari 60 lokasi di seluruh dunia.

Pandangan yang berlaku di kalangan ahli geologi adalah bahwa karbon yang terperangkap di dalam berlian tidak berbeda jauh selama rentang waktu besar ratusan juta tahun.

Namun di sini para peneliti menemukan pergeseran rasio isotop karbon spesifik sekitar 250 juta tahun yang lalu, kira-kira saat sedimen dari Ledakan Kambrium akan terlipat ke dalam mantel. Ini adalah pergeseran yang berpotensi disebabkan oleh perubahan besar dalam siklus karbon selama masa ketika biosfer meningkat dalam hal massa dan keragaman.

"Pengamatan ini menunjukkan bahwa proses biogeokimia di permukaan bumi memiliki pengaruh besar pada mantel dalam, mengungkapkan hubungan integral antara siklus karbon dalam dan dangkal," tulis para peneliti.

Hubungan antara siklus karbon yang dekat dengan permukaan dan di bawah tanah yang lebih dalam ini tidak mudah diukur dan memang telah berubah secara signifikan selama miliaran tahun Bumi telah ada, bukannya tetap.

Tampaknya jelas bahwa makhluk mati yang terperangkap dalam sedimen menemukan jalan mereka ke dalam mantel melalui lempeng tektonik. Karbon mereka tetap bercampur dengan bahan lain sebelum akhirnya mencapai permukaan lagi melalui peristiwa seperti letusan gunung berapi.

Tautan dikonfirmasi oleh pengamatan lebih lanjut dari strontium dan hafnium dalam sampel. Mereka mencocokkan pola karbon, mempersempit jumlah kemungkinan bagaimana komposisi batuan ini diubah.

"Ini berarti bahwa tanda tangan untuk karbon tidak dapat dijelaskan dengan proses lain seperti degassing, karena jika tidak, isotop strontium dan hafnium tidak akan berkorelasi dengan karbon," kata ahli geokimia Andrea Giuliani dari ETH Zurich di Swiss.

Secara teknis, apa yang kita hadapi di sini adalah fluks subduksi sedimen, dan detail siklus karbon ini penting dalam hal menyadari apa yang terjadi di planet kita terutama karena dampak krisis iklim terus dirasakan.

Studi baru terus mengungkapkan lebih banyak tentang bagaimana karbon diambil dari dan dilepaskan kembali ke atmosfer, terutama melalui daur ulang terus menerus dari lempeng tektonik yang membentuk permukaan planet ini.

Para ilmuwan tahu bahwa secara relatif, hanya sejumlah kecil sedimen yang pernah didorong jauh ke dalam mantel melalui zona subduksi, yang berarti jejak Ledakan Kambrium pasti telah mengambil rute langsung ke kedalaman mantel.

"Ini menegaskan bahwa material batuan yang tersubduksi di mantel bumi tidak terdistribusi secara homogen, tetapi bergerak di sepanjang lintasan tertentu," kata Giuliani.

Penelitian ini telah dipublikasikan di Science Advances.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumi ledakan 6 ledakan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top