Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Airbus Uji Coba Pesawat Berbahan Bakar Hidrogen pada 2026

Raksasa pesawat Eropa itu mengatakan bahwa mereka bekerja dengan pembuat mesin CFM International, perusahaan patungan dari lengan penerbangan General Electric dan Safran Prancis di pesawat uji
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Februari 2022  |  17:02 WIB
Airbus A380, pesawat penumpang jet terbesar di dunia, membuat pusaran saat melakukan pameran terbang di Paris Air Show ke 51 di bandara Le Bourget dekat Paris, Kamis (18/6/15). - Reuters
Airbus A380, pesawat penumpang jet terbesar di dunia, membuat pusaran saat melakukan pameran terbang di Paris Air Show ke 51 di bandara Le Bourget dekat Paris, Kamis (18/6/15). - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Airbus berencana menguji mesin bertenaga hidrogen pada A380 yang dimodifikasi pada pertengahan dekade ini.

Tujuannya, untuk memakai bahan bakar rendah emisi ke perjalanan udara komersial.

Raksasa pesawat Eropa itu mengatakan bahwa mereka bekerja dengan pembuat mesin CFM International, perusahaan patungan dari lengan penerbangan General Electric dan Safran Prancis di pesawat uji, yang akan mencakup versi modifikasi dari mesin yang sudah digunakan yang harus menangani lebih tinggi, suhu di mana hidrogen terbakar. Penerbangan uji bisa dimulai 2026, kata Airbus.

Produsen pesawat dan maskapai penerbangan berjuang untuk memangkas emisi karbon mereka, yang menyumbang lebih dari 2% dari total dunia. Airbus secara agresif mengejar hidrogen dan mengatakan sedang mengerjakan pesawat penumpang yang ditenagai oleh bahan bakar yang diharapkan akan mulai beroperasi pada tahun 2035.

Saingan Boeing itu telah berfokus pada bahan bakar penerbangan yang lebih berkelanjutan, yang saat ini menghasilkan kurang dari 1% dari pasokan bahan bakar jet dan lebih mahal daripada bahan bakar jet konvensional. CEO Dave Calhoun mengatakan pada konferensi investor Juni lalu bahwa dia tidak mengharapkan pesawat bertenaga hidrogen pada "skala pesawat yang kami maksud" sebelum 2050.

"Ini akan bekerja untuk beberapa paket yang sangat kecil," katanya dilansir dari CNBC.

Salah satu tantangan besar dalam menggunakan bahan bakar hidrogen adalah penyimpanannya akan membutuhkan peralatan tambahan yang menambah bobot pesawat, mengurangi jumlah orang atau jumlah kargo yang dapat dibawa oleh pesawat, kata Richard Aboulafia, direktur pelaksana di Aerodynamic Advisory, konsultan penerbangan. perusahaan.

“Hidrogen adalah apa yang terjadi ketika para insinyur dan ekonom tidak berbicara satu sama lain,” katanya.

Airbus mengatakan memilih A380, pesawat penumpang terbesar di dunia, karena memiliki ruang untuk menyimpan tangki hidrogen cair dan peralatan lainnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airbus airbus a380
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top