Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wah, Ilmuwan Temukan Gunung Super, 3 Kali Lipat Lebih Panjang dari Himalaya

Dalam penelitian mereka, tim juga mengkonfirmasi penelitian sebelumnya yang menemukan formasi gunung berhenti di Bumi dari sekitar 1,7 miliar hingga 750 juta tahun yang lalu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 08 Februari 2022  |  16:44 WIB
Wah, Ilmuwan Temukan Gunung Super, 3 Kali Lipat Lebih Panjang dari Himalaya
Gunung lebih panjang dari Himalaya
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ilmuwan atau ahli geologi menemukan super gunung, yang panjangnya 3 kali lipat lebih panjang dari Himalaya.

Ahli geologi menyebutnya "supermountains." Gunung itu terdiri dari dua gunung yang berdampingan.

“Tidak ada yang seperti dua gunung super ini hari ini,” Ziyi Zhu, seorang mahasiswa pascadoktoral di The Australian National University (ANU) di Canberra dan penulis utama studi baru tentang keagungan gunung, mengatakan dalam sebuah pernyataan dilansir dari Live Science

"Bukan hanya tinggi mereka jika Anda bisa membayangkan Himalaya sepanjang 1.500 mil (2.400 km), gunung ini panjangnya tiga atau empat kali lebih panjang, Anda mendapatkan gambaran tentang skalanya."

Puncak prasejarah ini lebih dari sekadar pemandangan yang menakjubkan; menurut penelitian baru oleh Zhu dan rekan-rekannya yang diterbitkan dalam jurnal Earth and Planetary Science Letters edisi 15 Februari, pembentukan dan penghancuran dua rentang raksasa ini mungkin juga memicu dua masa ledakan evolusioner terbesar dalam sejarah planet kita — kemunculan pertama sel kompleks kira-kira 2 miliar tahun yang lalu, dan ledakan kehidupan laut Kambrium 541 juta tahun yang lalu.

Kemungkinan, ketika pegunungan yang sangat besar ini terkikis, mereka membuang sejumlah besar nutrisi ke laut, mempercepat produksi energi dan evolusi supercharging, tulis para peneliti.

Bangkitnya para raksasa

Pegunungan naik ketika lempeng tektonik Bumi yang terus bergeser menghancurkan dua daratan bersama-sama, mendorong batuan permukaan ke ketinggian yang membumbung tinggi. Pegunungan dapat tumbuh selama ratusan juta tahun atau lebih — tetapi bahkan pegunungan tertinggi pun lahir dengan tanggal kedaluwarsa, karena erosi dari angin, air, dan kekuatan lain segera mulai mengikis puncak-puncak itu.

Para ilmuwan dapat mengumpulkan sejarah pegunungan Bumi dengan mempelajari mineral yang ditinggalkan oleh puncak-puncak tersebut di kerak planet. Kristal zirkon, misalnya, terbentuk di bawah tekanan tinggi jauh di bawah pegunungan yang berat, dan dapat bertahan di bebatuan lama setelah gunung induknya lenyap. Komposisi unsur yang tepat dari setiap butir zirkon dapat mengungkapkan kondisi di kerak kapan dan di mana kristal tersebut terbentuk.

Dalam studi baru mereka, para peneliti memeriksa zirkon dengan jumlah lutetium yang rendah – elemen tanah langka yang hanya terbentuk di dasar pegunungan tinggi. Data tersebut mengungkapkan dua "lonjakan" pembentukan supermountain ekstensif dalam sejarah Bumi - satu berlangsung dari sekitar 2 miliar hingga 1,8 miliar tahun yang lalu, dan yang kedua berlangsung dari 650 juta hingga 500 juta tahun yang lalu.

Studi sebelumnya telah mengisyaratkan keberadaan rentang epik kedua yang dikenal sebagai Gunung Super Transgondwanan, karena melintasi superbenua Gondwana yang luas (satu benua raksasa yang berisi daratan Afrika modern, Amerika Selatan, Australia, Antartika, India, dan Semenanjung Arab). Namun, supermountain sebelumnya disebut Nuna Supermountain, diambil dari nama superkontinen sebelumnya belum pernah terdeteksi sebelumnya.

Distribusi kristal zirkon menunjukkan bahwa kedua supermountain kuno ini sangat besar — kemungkinan membentang lebih dari 5.000 mil (8.000 kilometer), atau sekitar dua kali jarak dari Florida ke California.

Itu banyak batu untuk terkikis - dan, menurut para peneliti, itulah mengapa gunung-gunung besar ini sangat penting.

Evolusi dalam overdrive

Saat kedua gunung terkikis, mereka akan membuang sejumlah besar nutrisi seperti besi dan fosfor ke laut melalui siklus air, kata para peneliti. Nutrisi ini dapat secara signifikan mempercepat siklus biologis di lautan, mendorong evolusi ke kompleksitas yang lebih besar. Selain limpahan nutrisi ini, pegunungan yang terkikis mungkin juga melepaskan oksigen ke atmosfer, membuat Bumi semakin ramah bagi kehidupan yang kompleks.

Pembentukan Nuna Supermountain, misalnya, bertepatan dengan kemunculan sel eukariotik pertama di Bumi — sel yang mengandung nukleus yang akhirnya berevolusi menjadi tumbuhan, hewan, dan jamur. Sementara itu, Gunung Super Transgondwanan akan terkikis tepat saat ledakan evolusioner lain terjadi di lautan Bumi.

"Gunung Super Transgondwanan bertepatan dengan kemunculan hewan besar pertama 575 juta tahun lalu dan ledakan Kambrium 45 juta tahun kemudian, ketika sebagian besar kelompok hewan muncul dalam catatan fosil," kata Zhu.

Dalam penelitian mereka, tim juga mengkonfirmasi penelitian sebelumnya yang menemukan formasi gunung berhenti di Bumi dari sekitar 1,7 miliar hingga 750 juta tahun yang lalu. Ahli geologi menyebut periode ini sebagai "miliar yang membosankan," karena kehidupan di laut Bumi tampaknya berhenti berevolusi (atau setidaknya berkembang sangat lambat), Live Science sebelumnya melaporkan. Beberapa ilmuwan berhipotesis bahwa kurangnya pembentukan gunung baru mungkin telah mencegah nutrisi baru bocor ke lautan selama waktu ini, secara efektif membuat makhluk laut kelaparan dan menghentikan evolusi mereka.

Sementara penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menarik hubungan kedap udara antara supermountains dan evolusi supercharged di Bumi, penelitian ini tampaknya mengkonfirmasi bahwa ledakan biologis paling produktif di planet kita terjadi dalam bayang-bayang beberapa gunung yang benar-benar kolosal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gunung himalaya
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

back to top To top