Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waste4Change Ajak Daya Selaras Group Daur Ulang Sampah Kertas

Waste4Change menggandeng Daya Selaras Group untuk daur ulang material kertas di wilayah DKI Jakarta, Kota Bekasi, dan Depok.
Ahmad Thovan Sugandi
Ahmad Thovan Sugandi - Bisnis.com 28 Januari 2022  |  01:43 WIB
Pekerja memilih barang bekas di tempat pengepulan sampah elektronik di Jakarta, Kamis (19/11/2020). Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta mengatakan jumlah limbah elektronik pada periode Februari sampai dengan Oktober 2020 mencapai 22 ton atau sebanyak 22.683 kilogram. ANTARA FOTO - Rivan Awal Lingga
Pekerja memilih barang bekas di tempat pengepulan sampah elektronik di Jakarta, Kamis (19/11/2020). Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta mengatakan jumlah limbah elektronik pada periode Februari sampai dengan Oktober 2020 mencapai 22 ton atau sebanyak 22.683 kilogram. ANTARA FOTO - Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA - PT Wasteforchange Alam Indonesia (Waste4Change) dan PT Daur Ulang Selaras, anak perusahaan dari Daya Selaras Group, umumkan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) daur ulang material kertas untuk wilayah DKI Jakarta, Kota Bekasi, dan Depok.

Kolaborasi antara Waste4Change dan DSG ini dilakukan sebagai upaya menciptakan solusi mengatasi isu persampahan di hilir. Material sampah yang sudah dipilah dan diproses oleh Waste4Change kemudian diolah menjadi produk daur ulang yang dapat dimanfaatkan kembali oleh Daya
Selaras Group.

Head of Recycling Business Waste4Change Rizky Ambardi menyebut, perusahaannya melakukan pengangkutan dan pengumpulan sampah secara terpilah.

"Kami selalu mengingatkan klien untuk melakukan pemilahan sampah anorganik setidaknya kertas dari jenis sampah anorganik lainnya seperti plastik, kaca, dan logam, agar material kertas tidak rusak karena terkontaminasi sampah organik dan air,” ujarnya dalam rilis, Kamis (27/1/2022).

Rizky mengatakan, kertas yang ringan dan mudah dibentuk merupakan jenis material yang populer digunakan sebagai kemasan baik untuk produk konsumsi atau non-konsumsi. Kertas merupakan material yang mudah rusak jika terkena bahan organik dan akan mempengaruhi kualitas bahan daur ulangnya.

Dia menuturkan beberapa produk kemasan kertas juga banyak dikombinasikan dengan bahan anorganik lainnya seperti plastik dan logam aluminium yang membuat proses daur ulang menjadi lebih rumit.

Dia menjelaskan hadirnya gudang material daur ulang Waste4Change di Bekasi bertujuan untuk mengakomodasi kebutuhan klien dan mitra dalam melakukan pengumpulan sampah plastik dan kertas lebih banyaki. Perusahaannya membuka peluang kerja sama dengan mitra daur ulang lainnya dalam mengelola sampah agar tidak berakhir ke TPA

Menurut data Sistem Informasi Pengelolaan Sampah Nasional Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (SIPSN KLHK) tahun 2021, Indonesia menghasilkan 41 juta ton sampah per tahun, dan 12,4 persen merupakan sampah kertas/karton. Dari angka tersebut, 65,12 persen masih belum terkelola dan berpotensi berakhir di TPA atau mencemari lingkungan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sampah StartUp
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top