Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fenomena Alam Sungai di Langit akan Sering Terjadi, Dampaknya Ngeri..

Ketika datang ke daerah seperti Jepang, Taiwan, Cina timur laut, dan Semenanjung Korea, curah hujan bisa mencapai tingkat yang memecahkan rekor, lapor studi tersebut. Sebagian besar hujan akan turun di lereng barat daya Pegunungan Alpen Jepang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 Januari 2022  |  09:23 WIB
Sungai di langit - wikimedia
Sungai di langit - wikimedia

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi baru memprediksi kemungkinan banjir besar di bagian pegunungan Asia Timur di masa depan karena dampak pemanasan global.

Para ilmuwan memprediksi hujan deras akan dibawa oleh sungai atmosfer atau yang juga disebut sebagai "sungai di langit", dan koridor sempit dengan kelembaban terkonsentrasi ini dapat dengan cepat menyebabkan banjir ketika mereka menabrak penghalang seperti pegunungan, melepaskan sejumlah besar air dalam waktu singkat.

Menurut model para peneliti, peristiwa curah hujan di Asia Timur akan lebih sering dan lebih parah dalam beberapa dekade mendatang saat planet ini memanas. Lebih banyak air akan diangkut melalui udara, dan lebih banyak curah hujan akan mendarat di tanah. 

“Kami menemukan bahwa transportasi uap air yang berhubungan dengan sungai di langit dan curah hujan meningkat di lereng selatan dan barat pegunungan di Asia Timur dalam iklim yang lebih hangat,” tulis para peneliti dalam makalah mereka yang diterbitkan dilansir dari Scence Alert.

"Sungai atmosfer akan membawa curah hujan ekstrem yang belum pernah terjadi sebelumnya di Asia Timur akibat pemanasan global." tambahnya.

Secara umum, sungai di langit, mengambil uap air dari daerah yang lebih hangat dan menyimpannya di daerah yang lebih dingin. Pergerakan mereka dikendalikan oleh perubahan angin dan suhu jenis perubahan yang dapat ditimbulkan oleh perubahan iklim.

Ketika datang ke daerah seperti Jepang, Taiwan, Cina timur laut, dan Semenanjung Korea, curah hujan bisa mencapai tingkat yang memecahkan rekor, lapor studi tersebut. Sebagian besar hujan akan turun di lereng barat daya Pegunungan Alpen Jepang.

Untuk mencapai kesimpulan mereka, para ilmuwan menjalankan simulasi berdasarkan data meteorologi yang dikumpulkan dari tahun 1951 hingga 2010, memodelkan data tersebut hingga tahun 2090 dan mengasumsikan peningkatan suhu sejalan dengan skenario perubahan iklim yang lebih ekstrem.

"Kami menggunakan simulasi model sirkulasi atmosfer global resolusi tinggi serta simulasi penurunan skala model iklim regional," kata ilmuwan lingkungan Yoichi Kamae dari Universitas Tsukuba di Jepang.

Ada banyak penelitian sebelumnya tentang sungai-sungai atmosfer ini, tetapi masih belum sepenuhnya jelas bagaimana pita kelembaban ini akan berubah seperti halnya iklim terutama karena perilakunya ditentukan oleh fitur topologi serta pergerakan udara yang lebih hangat dan lebih dingin.

Untuk beberapa daerah, peningkatan curah hujan akan bermanfaat; bagi yang lain, kondisi cuaca ekstrem dapat menyebabkan banjir yang berbahaya dan mengancam jiwa. Ini hanyalah hubungan terbaru antara perubahan iklim dan peningkatan frekuensi kejadian cuaca ekstrem.

Para peneliti mengatakan bahwa pemodelan juga dapat diterapkan ke daerah lain di mana sungai atmosfer mungkin berkembang. Sementara banyak ketidakpastian tetap ada, tampaknya dari studi ini dan studi lain, bagian-bagian tertentu dari dunia akan melihat lebih banyak curah hujan dalam beberapa dekade mendatang.

"Temuan kami kemungkinan juga berlaku untuk wilayah lain di garis lintang tengah di mana interaksi antara sungai atmosfer dan pegunungan curam memainkan peran utama dalam curah hujan, seperti di Amerika Utara bagian barat dan Eropa," kata Kamae.

"Wilayah ini mungkin juga mengalami peristiwa curah hujan ekstrem yang lebih sering dan intens saat iklim menghangat."

Penelitian ini telah dipublikasikan di Geophysical Research Letters.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sungai asia timur pemanasan global
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top