Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Temukan Hewan Terbesar yang Pernah Hidup di Bumi, Beratnya 45 Ton

Selama zaman Trias, reptil laut berahang besar ini hidup 247 juta tahun yang lalu, dan menurut para peneliti, penampilannya cukup aneh dari sudut pandang kita, lebih mirip naga laut.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Desember 2021  |  16:32 WIB
Kepala Cymbospondylus youngorum
Kepala Cymbospondylus youngorum

Bisnis.com, JAKARTA - Selama ini, cetacea dikenal sebagai hewan terbesar yang diketahui di Bumi, tetapi temuan baru dari ahli paleontologi kini menemukan mahluk terbesar yang pernah hidup di bumi.

Spesies baru itu diberi nama Cymbospondylus youngorum oleh para peneliti.

Selama zaman Trias, reptil laut berahang besar ini hidup 247 juta tahun yang lalu, dan menurut para peneliti, penampilannya cukup aneh dari sudut pandang kita, lebih mirip naga laut.

C. youngorum dewasa ini berukuran lebih dari 17 meter (55 kaki), menurut para peneliti, dengan tengkorak sepanjang hampir 2 meter (6,5 kaki).

Bahkan, kepalanya sepanjang tubuh orang dewasa.

C. youngorum, dengan berat 41 metrik ton, akan ada di Samudera Panthalassic, yang disebut superocean di lepas pantai barat Amerika Utara, menurut penelitian tersebut. Spesies ini mungkin memakan ichthyosaurus yang lebih kecil, ikan, dan mungkin cumi-cumi, berdasarkan ukuran dan bentuk giginya.

C. youngorum menguasai lautan hanya 5 juta tahun setelah "Kematian Besar", peristiwa kepunahan besar yang menghancurkan hampir 90% spesies dunia 252 juta tahun yang lalu pada akhir zaman Permian.

Menurut penelitian baru yang diterbitkan di majalah Science jenis ini merupakan evolusi dari spesies ichthyosaurus ke ukuran yang sangat besar dengan sangat cepat, jauh lebih cepat daripada raja lautan saat ini.

Menurut penelitian terbaru, ichthyosaurus seperti itu, hidup di laut era dinosaurus dalam berbagai variasi dan kuantitas, berkembang menjadi ukuran besar dalam jangka waktu hanya 2,5 juta tahun.

Dalam perspektif evolusi, menurut penelitian, paus mengambil hampir 90% dari evolusi 55 juta tahun mereka untuk mencapai ukuran besar yang ichthyosaurus berevolusi menjadi 1% pertama dari evolusi 150 juta tahun mereka.

"Kami menggambarkan seekor ichthyosaurus dengan tengkorak sepanjang 2 m dari Fossil Hill Fauna sebagai spesies baru Cymbospondylus. Saat ini, ini adalah tetrapoda terbesar yang diketahui pada masanya, di darat atau di laut, dan yang pertama di dunia. serangkaian raksasa laut," kata pengantar studi tersebut dilansir dari Sputnik.

Menurut Lars Schmitz, seorang profesor biologi di Scripps College di Claremont, California, para peneliti telah menemukan bahwa "ichthyosaurus berevolusi gigantisme jauh lebih cepat daripada paus, di masa di mana dunia berada. pulih dari kepunahan yang menghancurkan [pada akhir periode Permian]."

"Ini adalah secercah harapan yang bagus dan tanda ketahanan kehidupan jika kondisi lingkungan tepat, evolusi dapat terjadi dengan sangat cepat, dan kehidupan dapat bangkit kembali. Hanya beberapa tulang belakang yang mencuat dari batu, tapi jelas hewan itu besar," tambah Schmitz.

Tim peneliti berhasil menggali sepenuhnya fosil berharga hanya pada tahun 2015, dan apa yang tersisa dari raksasa laut termasuk tengkorak, bahu, dan embel-embel seperti sirip, yang semuanya dengan hati-hati diangkut ke Museum Sejarah Alam Los Angeles County, di mana ia diproses dan dipelajari.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hewan university monster
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top