Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Telekomunikasi Berharap Omicron Tidak Meledak di Indonesia

Sekretaris Jenderal Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia (Atsi) Marwan O. Baasir mengatakan operator akan menyiapkan kapasitas tambahan seandainya Omicron merajalela di Indonesia. Dia belum mengetahui seberapa besar dampak virus ini terhadap industri. 
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 29 November 2021  |  21:49 WIB
Siswa kelas IX Sekolah Menengah Pertama (SMP) Plus Pasawahan mengerjakan tugas sekolah di pos kamling Desa Pasawahan, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Kamis, (16/7/2020). Pelajar yang tinggal di desa terpecil terpaksa mengerjakan tugas sekolah di luar rumah lantaran keterbatasan jaringan internet sedangkan sekolah hanya bisa memfasilitasi kegiatan belajar mengajar (KBM) secara daring mengunakan aplikasi WhatsApp Grup serta Facebook Messenger.  - Antara Foto/Adeng Bustomi
Siswa kelas IX Sekolah Menengah Pertama (SMP) Plus Pasawahan mengerjakan tugas sekolah di pos kamling Desa Pasawahan, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Kamis, (16/7/2020). Pelajar yang tinggal di desa terpecil terpaksa mengerjakan tugas sekolah di luar rumah lantaran keterbatasan jaringan internet sedangkan sekolah hanya bisa memfasilitasi kegiatan belajar mengajar (KBM) secara daring mengunakan aplikasi WhatsApp Grup serta Facebook Messenger. - Antara Foto/Adeng Bustomi

Bisnis.com, JAKARTA — Penyedia layanan telekomunikasi masih mengamati perkembangan varian baru Omicorn. Mereka berharap Omicron tidak menyebabkan gelombang kasus baru yang membuat pengetatan mobilitas masyarakat kembali diberlakukan. 

Sekretaris Jenderal Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia (Atsi) Marwan O. Baasir mengatakan operator akan menyiapkan kapasitas tambahan seandainya Omicron merajalela di Indonesia. Dia belum mengetahui seberapa besar dampak virus ini terhadap industri. 

“Secara operator saya rasa masing-masing memiliki mitigasi yang jelas. Secara pasar sudah terbiasa menyesuaikan produk-produk sesuai dengan kebutuhan masyarakat,” kata Marwan, Senin (29/11/2021). 

Sementara itu, Ketua Umum Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) Muhammad Arif Angga berharap varian virus Omicron tidak meledak di Indonesia.

Dia mengatakan saat kasus Covid-19 meledak di Indonesia sejumlah aktivitas sedikit terganggu. Penggelaran jaringan terbatas, begitupun dengan kegiatan pemasaran. Pembatasan pergerakan membuat industri internet kesulitan dalam melakukan hal tersebut. 

“Kalau pandemi pasti ganggu. Untuk pemasangan internet saja harus berjalan dengan prosedur yang ketat sehingga menyulitkan,” kata Arif. 

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memastikan perkembangan kasus Covid-19 di Indonesia masih terkendali di tengah merebaknya varian baru Omicron.

Meski demikian, Luhut mengingatkan masyarakat agar tetap waspada dengan peningkatan kasus Covid-19 di banyak negara, varian Omicron yang baru muncul hingga ancaman kenaikan kasus akibat momentum Natal dan Tahun Baru.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telekomunikasi Covid-19 omicron
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top