Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ICT Sarankan Harus Ada Subsidi Komersialisasi 5G

Saat ini baru ada PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel) yang menghadirkan komersialisasi 5G lewat modem Telkomsel Orbit.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 27 September 2021  |  08:46 WIB
Ilustrasi teknologi 5G. - REUTERS/Yves Herman
Ilustrasi teknologi 5G. - REUTERS/Yves Herman

Bisnis.com, JAKARTA—Persaingan layanan 5G antar operator menghadirkan beragam strategi komersialisasi. Saat ini baru ada PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel) yang menghadirkan komersialisasi 5G lewat modem Telkomsel Orbit.

Direktur Eksekutif ICT Institute Heru Sutadi mengatakan layanan modem seperti mobile broadband akan menarik minat pasar.  Tak hanya itu, model fixed broadband juga merupakan salah satu komersialisasi dari 5G.

“Selain mobile yang masih butuh waktu, yang mungkin menarik bagi pasar adalah fixed broadband. Oleh karena itu, layanan seperti Orbit akan laku ke depannya,”  katanya pada Bisnis, Minggu (26/9/2021).

Meskipun komersialisasi layanan 5G adalah ide yang menarik, Heru menyarankan adanya  subsidi seperti Fiber To The Home (FTTH) yang menyediakan modem gratis. Jika tidak ada subsidi, layanan modem 5G akan sulit bersaing dengan FTTH.

Sementara itu, persaingan layanan FTTH  di Indonesia diisi oleh Biznet, IndieHome, First media, MNC Play, dan MyRepublic.

“Tarif berdasar kecepatan saja. Sudah ada referensi dari FTTH. Dan untuk menarik perhatian pasar, harus lebih murah daripada FTTH,” kata Heru. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

komersialisasi teknologi 5G
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top