Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terungkap! Misteri Penyebab Satelit China Hancur di Luar Angkasa

Tetapi Angkatan Luar Angkasa diam-diam memperbarui katalog puing-puing luar angkasa dengan petunjuk baru pada hari Sabtu (14/8). Object 48078, bagian dari roket Zenit-2 Rusia yang diluncurkan pada tahun 1996, sekarang terdaftar dengan catatan aneh: "bertabrakan dengan satelit.".
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 19 Agustus 2021  |  10:59 WIB
Pecahan satelit China yang meledak
Pecahan satelit China yang meledak

Bisnis.com, JAKARTA – Pada bulan Maret lalu sebuah satelit China secara misterius pecah, berhamburan menjadi puluhan bagian. Seorang astronom Harvard kini telah menemukan apa yang mungkin terjadi: tampaknya satelit China telah bertabrakan dengan sepotong roket Rusia.
 
"Ini tampaknya menjadi tabrakan orbital besar pertama yang dikonfirmasi dalam satu dekade," kata Jonathan McDowell, yang melihat kemungkinan kecelakaan itu dalam log data dari Angkatan Luar Angkasa AS, di Twitter, seperti dilansir dari Science Alert, Kamis (19/8/2021).
 
Pada pertengahan Maret, Sensor Space Force mendeteksi puing-puing baru dari pecahnya satelit China, yang disebut Yunhai 1-02. Yunhai 1-02 diluncurkan pada 2019, jadi itu relatif muda dan seharusnya dalam kondisi yang cukup baik untuk tidak berantakan dengan sendirinya. Belum ada vonis tentang penyebab pecahnya satelit yang pernah diumumkan.
 
Tetapi Angkatan Luar Angkasa diam-diam memperbarui katalog puing-puing luar angkasa dengan petunjuk baru pada hari Sabtu (14/8). Object 48078, bagian dari roket Zenit-2 Rusia yang diluncurkan pada tahun 1996, sekarang terdaftar dengan catatan aneh: "bertabrakan dengan satelit.".
 
McDowell melihat daftar baru itu dan membagikannya di Twitter. Dia kembali melalui data orbital dan menemukan bahwa potongan roket Rusia dan satelit Yunhai melintas dalam jarak 0,6 mil (1 kilometer) satu sama lain pada waktu dan hari yang tepat saat Yunhai pecah.
 
Jarak passing itu masih dalam batas kesalahan. Kedua benda itu akan meluncur di sekitar Bumi lebih cepat daripada peluru, sehingga kontak apa pun akan menghasilkan ledakan puing-puing. Kecelakaan itu menciptakan 37 potongan puing yang diketahui, menurut McDowell, meskipun dia menambahkan bahwa mungkin ada lebih banyak potongan yang tidak terkatalog.
 
Menurut McDowell, sepertinya tabrakan itu bukan bencana, karena satelit Yunhai telah membuat beberapa penyesuaian orbital sejak Maret, menunjukkan bahwa China masih dapat mengendalikannya.
 
Terakhir kali dua objek besar yang mengorbit Bumi saling bertabrakan pada tahun 2009, ketika satelit militer Rusia yang mati meluncur ke satelit komunikasi Iridium yang aktif di atas Siberia. Tabrakan itu, bersama dengan yang sebelumnya terjadi pada tahun 2007, meningkatkan jumlah puing-puing besar di orbit rendah Bumi sekitar 70 persen.
 
Ada beberapa alarm palsu dan panggilan dekat sejak saat itu. Satelit Soviet yang mati dan badan roket China yang dibuang melesat melewati satu sama lain di luar angkasa pada bulan Oktober, setelah model orbital menunjukkan bahwa mereka "berisiko sangat tinggi" untuk bertabrakan.
 
Sudah hampir 130 juta keping sampah antariksa mengelilingi Bumi – dari satelit yang ditinggalkan, pesawat ruang angkasa yang pecah, dan misi lainnya.Puing-puing itu bergerak kira-kira 10 kali kecepatan peluru, yang cukup cepat untuk menimbulkan kerusakan parah pada peralatan vital, tidak peduli seberapa kecil potongannya. Pukulan seperti itu bisa membunuh astronot di pesawat ruang angkasa. 
 
Setiap kali benda-benda di orbit bertabrakan, mereka dapat meledak menjadi awan baru berupa bongkahan kecil puing berkecepatan tinggi. Faktanya, potongan puing yang menabrak satelit China mungkin telah pecah dari roket asli Rusia dalam tabrakan sebelumnya.
 
"Itu semua sangat mengkhawatirkan dan merupakan alasan tambahan mengapa Anda ingin memindahkan benda-benda besar ini dari orbit," kata McDowell kepada Space.com, yang pertama kali melaporkan penemuannya. "Mereka dapat menghasilkan puing-puing lain yang lebih kecil ini."
 
Para ahli memperkirakan lebih banyak tabrakan seperti ini jika tidak ada yang memindahkan satelit mati dan badan roket tua dari luar angkasa.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china satelit tata surya
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top