Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komet Raksasa Menuju Matahari, Terbesar Sepanjang Sejarah. Berbahayakah?

Sebuah komet raksasa yang diklaim sebagai terbesar sepanjang sejarah kini menuju matahari.
Sartika Nuralifah
Sartika Nuralifah - Bisnis.com 29 Juni 2021  |  11:18 WIB
Komet Bernardinelli/Bernstein
Komet Bernardinelli/Bernstein

Bisnis.com, JAKARTA - Komet Bernardinelli-Bernstein berukuran 1.000 kali lebih besar dari komet rata-rata dan akan melewati Matahari pada tahun 2031.

Komet Bernardinelli-Bernstein pertama kali terlihat 4 miliar kilometer dari tata surya kita pada tahun 2014, kira-kira jaraknya sama dengan Neptunus, antara penampakan pertama dan bulan ini, dan kini dia telah melakukan perjalanan satu miliar kilometer lebih dekat dengan kita.

Orbit komet tegak lurus terhadap bidang Tata Surya, dan akan mencapai titik terdekatnya dengan Matahari (dikenal sebagai perihelion) pada tahun 2031, tetapi terlepas dari ukuran dan kedekatannya dengan bintang terdekat kita, astronom amatir hanya akan dapat melihatnya dengan teleskop besar, bahkan dalam kondisi paling terang sekalipun.

"Kami memiliki hak istimewa untuk menemukan mungkin komet terbesar yang pernah dilihat atau setidaknya lebih besar dari yang telah dipelajari dengan baik dan menangkapnya cukup awal bagi orang-orang untuk melihatnya berevolusi saat mendekat dan memanas, Ia belum pernah mengunjungi Tata Surya selama lebih dari 3 juta tahun." kata University of Pennsylvania.

Komet itu berasal dari Awan Oort, kumpulan planetesimal es atau benda kosmik yang terbuat dari debu dalam jumlah besar. Sementara awan ini hanya teoritis dengan pemahaman ilmu pengetahuan kita saat ini, diperkirakan bahwa mereka mengelilingi Matahari antara 0,03 dan 3,2 tahun cahaya darinya, telah tersebar ke tata surya yang jauh oleh pergerakan Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus miliaran tahun yang lalu.

Komet Bernardinelli-Bernstein dianggap sebagai anggota terbesar dari Awan Oort yang pernah terdeteksi, dan merupakan komet pertama di jalur masuk yang telah terdeteksi begitu jauh.

Para astronom percaya bahwa mungkin ada lebih banyak komet yang belum ditemukan dengan ukuran ini yang menunggu di Awan Oort, jauh di luar Pluto dan Sabuk Kuiper.

“Ini adalah jangkar yang sangat dibutuhkan pada populasi objek besar yang tidak diketahui di Awan Oort dan hubungannya dengan migrasi awal raksasa es/gas segera setelah Tata Surya terbentuk,” kata astronom Tod Lauer, NOIRLab (Laboratorium Riset Astronomi Optik-Inframerah Nasional). Chris Davis, Direktur Program National Science Foundation untuk NOIRLab, menambahkan: "Menemukan objek besar seperti Komet Bernardinelli-Bernstein sangat penting untuk pemahaman kita tentang sejarah awal Tata Surya kita."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari Komet
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Banner E-paper
To top