Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Upaya Pertahanan Bumi Menahan Benturan Asteroid, Gagal

Latihan dua tahunan ini memperlihatkan para ilmuwan dan pakar berusaha menemukan solusi untuk peristiwa tabrakan hipotetis, tetapi tahun ini tim gagal menemukan apa pun.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Mei 2021  |  15:32 WIB
Batuan luar angkasa asteroid
Batuan luar angkasa asteroid

Bisnis.com, JAKARTA - Pusat Studi Objek Dekat Bumi dari Laboratorium Propulsi Jet NASA memimpin simulasi skenario dampak asteroid pada Konferensi Pertahanan Planet tahunan IAA, yang diselenggarakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan dihadiri oleh Badan Antariksa Eropa (ESA).

Latihan dua tahunan ini memperlihatkan para ilmuwan dan pakar berusaha menemukan solusi untuk peristiwa tabrakan hipotetis, tetapi tahun ini tim gagal menemukan solusi pertahanan bumi.

Selama lima hari, NASA dan ESA mensimulasikan 'latihan pertahanan planet' dan diberi waktu enam bulan untuk melaksanakan rencana untuk menghentikan asteroid pada jalur tabrakan dengan Bumi.

Selama lima hari, tim tersebut dapat mengumpulkan data tentang asteroid dan menentukan zona tumbukan, tetapi menemukan bahwa enam bulan "tidak memungkinkan misi luar angkasa yang kredibel dilakukan, mengingat keadaan teknologi saat ini" dan mengesampingkan upaya penghancuran batu dengan perangkat nuklir. Semula, rencananya asteroid akan dihalau dengan peluncuran nuklir.

Untuk latihan tersebut, para ilmuwan AS dan UE diberi tahu tentang asteroid fiksi 2021PDC, yang memiliki peluang lima persen menghantam Bumi pada 20 Oktober 2021.

Pada hari pertama latihan, tim mengumpulkan data, dengan hari kedua melibatkan pemurnian informasi tentang orbit dan lintasan asteroid.

Mereka berhasil menemukan batu antariksa fiksi yang akan menghantam Afrika Utara atau Eropa, tetapi mengesampingkan misi luar angkasa karena keterbatasan teknologi saat ini, dan juga mensimulasikan ketidakmampuan perangkat nuklir untuk menghancurkan asteroid.

Pada hari ketiga, tim telah bersiap untuk menghadapi dampak dunia dan mempersempit area dampak ke Jerman, Republik Ceko, Austria, Slovenia dan Kroasia.

Hari keempat, tim menyempurnakan dan menganalisis ukuran asteroid serta karakteristik fisiknya, dan menemukan satu-satunya tanggapan adalah dengan mengevakuasi daerah tersebut sebelum batuan antariksa itu menabrak.

Lindley Johnson, Petugas Pertahanan Planet Nasa, mengatakan latihan tersebut menunjukkan bagaimana dunia dapat meningkatkan pertahanan terhadap peristiwa bencana asteroid.

Dr. Paul Chodas, direktur Nasa's Center for Near-Earth Object Studies (CNEOS), juga mengatakan latihan hantaman asteroid hipotetis memberikan kesempatan bagi kita untuk berpikir tentang bagaimana kita akan menanggapi jika asteroid yang cukup besar ditemukan memiliki peluang signifikan berdampak pada planet kita.

“Detail skenario seperti kemungkinan tumbukan asteroid, di mana dan kapan dampak mungkin terjadi dirilis kepada peserta dalam serangkaian langkah selama hari-hari konferensi untuk mensimulasikan bagaimana situasi nyata dapat berkembang.”

Menanggapi berita tentang latihan yang gagal, bos SpaceX Elon Musk menggunakan Twitter untuk menyuarakan keprihatinannya.

"Salah satu dari banyak alasan mengapa kita membutuhkan roket yang lebih besar & lebih canggih!" ujarnya.

SpaceX baru-baru ini mendapatkan kontrak US$2,89 miliar dengan NASA untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa Starship generasi berikutnya, yang sedang dibangun untuk mengangkut orang dan kargo di sekitar Tata Surya.

Dikombinasikan dengan Super Heavy Rocket Booster, SpaceX mengklaim Starship akan menjadi "kendaraan peluncuran paling kuat di dunia yang pernah dikembangkan", dan secara teoritis dapat digunakan untuk membantu misi yang dirancang untuk mengalihkan jalur asteroid yang menuju Bumi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asteroid tata surya
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top