Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terungkap! Ini Alasan LG Setop Produksi Ponsel

LG memutuskan untuk pamit dari pasar ponsel usai rugi sekitar Rp65,3 triliun selama hampir enam tahun.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 05 April 2021  |  15:03 WIB
Model memperlihatkan smartphone LG G7 Plus ThinQ  pada peluncurannya di Jakarta, Selasa (22/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Model memperlihatkan smartphone LG G7 Plus ThinQ pada peluncurannya di Jakarta, Selasa (22/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan teknologi asal Korea Selatan, LG Electronics memutuskan mundur dari bisnis ponsel pintar (smartphone) setelah terus alami kerugian selama hampir 6 tahun.

Dikutip melalui Bloomberg, produsen gawai ini pun menyebutkan divisi ponsel pintar mereka telah mencatat kerugian dengan total sekitar US$4,5 miliar atau sekitar Rp65,3 triliun selama hampir enam tahun.

“Pembicaraan untuk menjual sebagian bisnis ke Vingroup Vietnam gagal karena perbedaan persyaratan,” kata sumber LG seperti dikutip Bisnis.com, Senin (5/4/2021).

Adapun, saat ini perusahaan memutuskan untuk menghentikan produksi ponsel pintar. Selain itu, bakal menjual divisi smartphone yang merugi.

Sementara itu, dikutip dari The Verge, LG merugi US$187,2 juta, US$215,6 juta, dan US$134,5 juta berturut-turut selama tiga kuartal tahun lalu. Ini karena penjualan ponsel pintar yang merosot akibat pandemi Covid-19.

Menurut perusahaan riset Counterpoint, pada 2020 perusahaan tersebut hanya mengirimkan 23 juta ponsel. Sedangkan, kompetitor dari Negara yang sama Samsung bisa mengirimkan 256 juta gawai.

Tidak hanya itu, di negara asalnya, Korea Selatan pangsa pasar LG hanya 13 persen atau jauh di bawah Samsung yang menguasai 65 persen. Bahkan, vendor asal Amerika Serikat (AS) Apple memiliki pangsa 21 persen di Negeri Ginseng tersebut.

LG pun akhirnya memutuskan untuk menyetop produksi ponsel. Divisi ponsel pintarnya juga hanya menyumbang 7,4 persen dari pendapatan pada kuartal IV/2020.

Selain itu, juru bicara LG mengatakan bahwa apabila perusahaan menghentikan bisnis ponsel pintar mereka, maka sekitar 60 persen staf akan dipindahkan ke unit bisnis lain atau afiliasi LG.

Keputusan ini membuat LG masuk dalam perusahaan yang menyerah di bisnis ponsel pintar. Sebelumnya, berbagai merek telah lebih dulu mengalihkan divisi mereka kepada pihak ketiga.

Contohnya, Nokia yang menyerahkan bisnis mereka ke HMD, Blackberry ke TCL dan tahun ini diserahkan lagi ke OnwardMobility. Selain itu, tidak ketinggalan Motorola yang sempat berpindah tangan ke Lenovo.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gadget
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top