Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korea Selatan Luncurkan Roket Pertamanya Akhir Tahun Ini

Korea Selatan dikabarkan akan meluncurkan roket yang mereka kembangkan di dalam negeri untuk pertama kalinya pada akhir tahun ini.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 25 Maret 2021  |  20:10 WIB
Pemerintah Korea telah menginvestasikan total 158 miliar won (US  139 juta) dalam proyek satelit sejak 2015, dengan pengembangan yang dipimpin oleh Korea Aerospace Research Institute (KARI).  - Kari
Pemerintah Korea telah menginvestasikan total 158 miliar won (US 139 juta) dalam proyek satelit sejak 2015, dengan pengembangan yang dipimpin oleh Korea Aerospace Research Institute (KARI). - Kari

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Selatan dikabarkan akan meluncurkan roket yang mereka kembangkan di dalam negeri untuk pertama kalinya pada akhir tahun ini.

Melansir The Korea Times pada Kamis (25/3/2021) roket tersebut akan diluncurkan setelah proses perakitan sudah diselesaikan. Adapun, untuk proses uji coba atau pemeriksaan akhir komponen penting dari roket tersebut menurut Kementerian Teknologi dan Informasi Korea Selatan sudah dilalui dan tidak menemui kendala.

Kementerian Teknologi dan Informasi Korea Selatan menyatakan bahwa Korea Aerospace Research Institute (KARI) sejauh ini telah berhasil menjalankan tes ketiga dan terakhir untuk empat mesin cair 75 ton dari roket 200 ton, bernama Nuri, di Naro Space Center di Goheung, 473 kilometer selatan Seoul.

Peneliti lokal sekarang akan menguji landasan peluncuran roket tiga tahap yang dikembangkan secara lokal hingga Juli dan menyelesaikan perakitan model penerbangan roket sebelum peluncuran yang direncanakan dengan muatan tiruan pada Oktober.

Peluncuran kedua Nuri, yang bertujuan untuk membawa satelit 1,5 ton, dijadwalkan pada Mei tahun depan.

Korea Selatan telah berusaha untuk mengembangkan kendaraan peluncur luar angkasa lokal sejak 2010, mengalokasikan hampir 2 triliun won (US$1,8 miliar). Sementara negara itu meluncurkan roket Naro dua tahap pada 2013, tahap pertama dibangun di Rusia.

Nuri mengalami kemunduran dalam pengembangan, seperti perubahan dalam proses perakitan tahap pertama dan penundaan dalam memperoleh suku cadang, mendorong Korea Selatan tahun lalu untuk menunda peluncurannya yang semula ditetapkan pada Februari.

"Saya sangat bangga. Selamat!" Presiden Moon Jae-in berkata setelah melakukan inspeksi pengujian di tempat.

Berdasarkan pencapaian tersebut, lanjutnya, pemerintah akan mendorong secara agresif pengembangan pengorbit bulan pertama Korea Selatan.

Setelah meluncurkannya tahun depan, Korea Selatan bertujuan untuk mewujudkan impiannya untuk mendarat di bulan dengan proyektilnya sendiri menjadi kenyataan pada 2030, katanya.

“Teknologi, pengalaman, dan keyakinan yang akan kita peroleh dari penjelajahan bulan, yang merupakan langkah awal penjelajahan luar angkasa, akan menjadi fondasi yang kokoh bagi pengembangan ruang angkasa,” tegasnya.

Moon menegaskan kembali rencana untuk mempercepat pengembangan dan penggunaan berbagai satelit dengan mendukung proyek luar angkasa yang dipimpin oleh sipil.

Dia menunjukkan bahwa Korea Selatan telah mampu mengembangkan roket luar angkasa berbahan bakar padat di bawah pedoman rudal dengan revisi Amerika Serikat pada 2020.

Cheong Wa Dae, sementara itu, menyatakan bahwa uji pembakaran yang berhasil pada hari itu mewakili "penyelesaian de facto" dari pengembangan roket Nuri tiga tahap.

"Itu melalui prosedur yang sama seperti ketika proyektil benar-benar akan ditembakkan," kata wakil juru bicara Cheong Wa Dae Lim Se-eun pada jumpa pers.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan satelit roket
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top