Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Traveloka Pilih Skema SPAC untuk IPO di Bursa AS

CEO Traveloka akan menggunakan skema SPAC untuk melantai di bursa AS karena dinilai lebih efisien dan cepat.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  14:46 WIB
Model menunjukan aplikasi Traveloka di Jakarta. Bisnis - Dedi Gunawan
Model menunjukan aplikasi Traveloka di Jakarta. Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Traveloka berencana mendaftar di Amerika Serikat tahun ini untuk mengumpulkan dana dengan menggunakan perusahaan akuisisi cek kosong atau yang dikenal sebagai special purpose acquisition company (SPAC).

Dikutip melalui Bloomberg, CEO dan salah satu pendiri Traveloka Ferry Unardi menilai penggunaan skema SPAC sangat efisien. Pasalnya, jika perusahaan melantai di bursa Amerika Serikat (AS) lebih cepat, maka mereka dapat segera melakukan IPO di Indonesia.

“SPAC efisien karena jika kami dapat melakukannya lebih cepat, kami kemudian dapat fokus pada eksekusi dan mengembangkan perusahaan. Traveloka dapat mempertimbangkan untuk mendaftar di Indonesia pada tahap selanjutnya,” katanya seperti dikutip Bisnis.com, Selasa (16/2/2021).

Traveloka menambah daftar startup Indonesia yang mencari listing serupa di AS melalui metode SPAC, yang memungkinkan mereka menggunakan dana yang diperoleh dari IPO untuk membeli perusahaan swasta yang kemudian mengambil alih listing.

Sekadar catatan, ride-hailing raksasa Gojek dan platform e-commerce Tokopedia juga dikabarkan tengah menyelesaikan persyaratan merger sebelum mendaftarkan entitas gabungan di Jakarta dan AS.

Selain itu, menurut CB Insight investor termasuk Expedia Group Inc., Rocket Internet SE, sovereign wealth fund Singapura GIC Pte, dan JD.com telah membantu meningkatkan valuasi Traveloka yang bernilai US$3 miliar pada 2017.

Traveloka dikatakan telah menyewa JPMorgan Chase & Co. untuk listing publik di AS untuk memanfaatkan booming di pasar IPO. Unardi mengatakan perseroan akan menjajaki opsi merger atau akuisisi setelah IPO selesai.

Ferry melanjutkan bahwa ke depan Traveloka berencana untuk berinvestasi lebih banyak pada produk baru travel-now-pay-later untuk menarik lebih banyak wisatawan.

“Bisnis perjalanan perusahaan sekarang ini kembali untung di tengah pembatasan yang lebih longgar, bahkan pada volume yang lebih rendah,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

StartUp Traveloka

Sumber : Bloomberg

Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top