Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kominfo Didesak Berlakukan Layanan Internet Satu Tarif

ICT Institute mengusulkan Kementerian Kominfo mewujudkan satu tarif layanan data internet untuk seluruh wilayah Indonesia.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 16 Desember 2020  |  13:15 WIB
Siswa kelas IX Sekolah Menengah Pertama (SMP) Plus Pasawahan mengerjakan tugas sekolah di pos kamling Desa Pasawahan, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Kamis, (16/7/2020). Pelajar yang tinggal di desa terpecil terpaksa mengerjakan tugas sekolah di luar rumah lantaran keterbatasan jaringan internet sedangkan sekolah hanya bisa memfasilitasi kegiatan belajar mengajar (KBM) secara daring mengunakan aplikasi WhatsApp Grup serta Facebook Messenger. ANTARA FOTO - Adeng Bustomi
Siswa kelas IX Sekolah Menengah Pertama (SMP) Plus Pasawahan mengerjakan tugas sekolah di pos kamling Desa Pasawahan, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Kamis, (16/7/2020). Pelajar yang tinggal di desa terpecil terpaksa mengerjakan tugas sekolah di luar rumah lantaran keterbatasan jaringan internet sedangkan sekolah hanya bisa memfasilitasi kegiatan belajar mengajar (KBM) secara daring mengunakan aplikasi WhatsApp Grup serta Facebook Messenger. ANTARA FOTO - Adeng Bustomi

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) diminta memperhatikan harga tarif layanan di Indonesia Bagian Timur. Rancangan peraturan pemerintah yang membahas mengenai tarif batas diharapkan dapat menyelesaikan masalah ini.

Direktur Eksekutif ICT Institute Heru Sutadi mengatakan bahwa permasalahan tarif di Indonesia tidak hanya sekadar tarif murah yang diberikan oleh operator seluler.

Kesenjangan tarif layanan data di Pulau Jawa dengan di Indonesia bagian Timur, menjadi permasalahan besar yang belum terselesaikan hingga saat ini. Harga layanan data di Indonesia bagian Timur dibandingkan dengan di Jakata, kata Heru, bisa mencapai dua kali lipat lebih mahal.

“Kasihan bila wilayah Timur Indonesia harus menanggung jawab lebih mahal. Saya usulkan agar Indonesia memiliki satu harga layanan data internet untuk nasional,” kata Heru kepada Bisnis.com, Rabu (16/12/2020).

Heru menjelaskan bahwa tarif promosi yang selama ini disebut murah, sebenarnya hanyalah gimik pemasaran. Operator seluler memberikan harga murah di satu produk dan memahalkan harga layanan di produk lain atau di kota lain.

Beberapa operator juga terkadang memasukan kuota malam sehingga paket data yang ditawarkan seakan sangat besar. Padahal, kuota utama dalam total paket produk bernilai kecil.

Heru juga menampik asumsi yang menyebut bahwa tarif data di Indonesia merupakan yang termurah nomor dua – setelah India – di dunia. Adapun, yang benar adalah tarif layanan data berbasis seluler lebih murah dibandingkan dengan layanan data berbasis kabel.

“Jadi saya ingin meluruskan bahwa secara rata-rata tidak benar tarif kita murah nomor dua di dunia untuk layanan data. Bahkan Vietnam saja juga lebih murah,” ujarnya.

Sekadar catatan, pada Oktober 2020, Cable UK, Situs yang membahas mengenai teknologi, mengungkapkan peringkat tarif data seluler termurah dari 228 negara di dunia. Indonesia menempati urutan ke-14.

Dalam laporannya, Cable UK, menyebut bahwa rata-rata biaya per GB data seluler di Indonesia mencapai US$0,64, lebih murah dibandingkan dengan Myanmar yang sekitar US$0,78. Adapun Malaysia, Thailand, dan Filipina masing-masing senilai US$1,12 US$1,23 dan US$1,42

Vietnam memegang predikat sebagai negara dengan tarif data termurah di Asia Tenggara dan urutan ke-10 di dunia, yaitu senilai US$ 0,57.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

internet telekomunikasi kominfo
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top