Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sungai Gelap Terdeteksi Ratusan Mil di Bawah Greenland

Dijuluki 'Sungai Gelap', jalur air hipotetis ini, jika benar-benar ada, katanya bisa membentang sejauh 1.000 kilometer (620 mil), mengalir dari pedalaman Greenland hingga ke Petermann Fjord di barat laut negara itu.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 18 November 2020  |  09:12 WIB
Sebuah gunung es raksasa terlihat di dekat Desa Innaarsuit, Greenland, Kamis (12/7). - Magnus Kristensen via Reuters
Sebuah gunung es raksasa terlihat di dekat Desa Innaarsuit, Greenland, Kamis (12/7). - Magnus Kristensen via Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti dari Universitas Hokkaido di Jepang Christopher Chambers menyebut kemungkinan adanya sungai bawah tanah raksasa yang dialiri oleh cairan es di bawah permukaan Greenland. 

Dijuluki 'Sungai Gelap', jalur air hipotetis ini, jika benar-benar ada, katanya bisa membentang sejauh 1.000 kilometer (620 mil), mengalir dari pedalaman Greenland hingga ke Petermann Fjord di barat laut negara itu.

"Hasilnya konsisten dengan sungai subglasial yang panjang, tetapi masih banyak ketidakpastian," kata Chambers seperti dilansir dari Live Science, Selasa (17/11/2020),

Dia menuturkan ketidakpastian itu sebagian besar berasal dari kesenjangan yang signifikan dalam data radar dari survei udara di atas lapisan es Greenland, yang selama bertahun-tahun telah mendeteksi sekilas terfragmentasi dari apa yang tampak seperti sistem lembah subglasial raksasa yang membentang di bawah sebagian besar Greenland.

Sejumlah penelitian dalam beberapa dekade terakhir menunjukkan bahwa palung, lembah, atau "mega-ngarai" seperti itu dapat tersembunyi di lingkungan subglasial, dan juga telah melontarkan gagasan bahwa air cair mungkin mengalir di bagian bawah fitur.

Namun, karena kesenjangan dalam data, mengingat jarangnya penerbangan udara yang memetakan kontur dalam ini, tidak diketahui apakah semua lembah terhubung dalam satu sungai yang panjang dan berkelok-kelok, atau hanya segmen dari fenomena yang tidak terhubung, apalagi bagaimana air dapat berperilaku di bawah sana.

"Kami tidak tahu berapa banyak air, jika ada, yang tersedia untuk mengalir di sepanjang lembah, dan apakah memang keluar di Petermann Fjord atau dibekukan kembali, atau keluar dari lembah, di sepanjang jalan," kata Chambers.

Dalam sebuah studi baru, yang dirancang sebagai 'eksperimen pemikiran', Chambers dan timnya mengeksplorasi kemungkinan hipotetis bahwa lembah tidak dipecah menjadi beberapa bagian, tetapi mengalir terus menerus dalam satu sungai yang panjang.

Kata mereka kemungkinan seperti itu masuk akal, mengingat segmentasi yang terlihat dalam pemodelan sebelumnya mungkin hanya ilusi, ketinggian bayangan yang dihasilkan dari pemodelan yang menyesatkan di wilayah yang jarang data, bukan fitur teritorial.

"Kenaikan terjadi di mana data diinterpolasi untuk mengisi celah antara di mana radar telah memperoleh data yang dapat diandalkan.Ini menunjukkan bahwa kenaikan lembah mungkin tidak nyata," tutur Chambers dan timnya dalam laporan yang dipublikasi baru-baru ini.

Dalam pemodelan baru, para peneliti berasumsi bahwa Sungai Gelap memang merupakan fitur yang berkelanjutan. Berdasarkan skenario tersebut, simulasi menyarankan aliran air dari pusat Greenland ke laut, dengan air cair melintasi jalur yang tidak terputus.

"Sepanjang panjangnya, jalur lembah berkembang secara bertahap menuruni lereng permukaan es, menyebabkan penurunan tekanan lapisan es yang dapat memungkinkan air mengalir di sepanjang jalurnya," tulis tim tersebut.

Sementara temuan tetap hipotesis untuk saat ini, para peneliti berpikir bahwa survei udara di masa depan mungkin dapat mengkonfirmasi simulasi. Jika demikian, itu tidak hanya memberi tahu bahwa Sungai Gelap itu nyata, tetapi juga berarti manusia telah mencapai tingkat baru untuk dapat memodelkan perilaku lapisan es Greenland yang sangat kompleks dan misterius dan diperkirakan memiliki berdampak besar pada kenaikan permukaan laut di masa depan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sungai greenland
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top