Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sepuluh Tahun Lagi, Jumlah Sampah Plastik di Laut Capai 53 Juta Metrik Ton

Saat ini, para Ahli Ekologi itu sedang mempelajari jumlah keseluruhan polusi plastik di ekosistem air di seluruh dunia, dan mereka sangat khawatir setelah menghitung skala dari jumlah aksi yang dibutuhkan bagi umat manusia
Fransiscus Primus Hernata
Fransiscus Primus Hernata - Bisnis.com 18 September 2020  |  16:01 WIB
Sampah plastik yang menutupi Sungai Citepus, Bandung, Jabar.  ANTARA FOTO - Raisan Al Farisi
Sampah plastik yang menutupi Sungai Citepus, Bandung, Jabar. ANTARA FOTO - Raisan Al Farisi

Bisnis.com, JAKARTA -Para Ahli Ekologi mengatakan pada tahun 2030 dunia berkemungkinan akan memiliki 53 juta metrik ton sampah plastik yang dapat membahayakan ekosistem perairan apabila tidak terdapat perubahan dalam menanggulangi sampah plastik

Saat ini, para Ahli Ekologi itu sedang mempelajari jumlah keseluruhan polusi plastik di ekosistem air di seluruh dunia, dan mereka sangat khawatir setelah menghitung skala dari jumlah aksi yang dibutuhkan bagi umat manusia untuk mengurangi emisi di masa depan dan mengelola apa saja yang sudah mengotori perairan bumi.

“Apabila pertumbuhan produksi dan penggunaan plastik tidak ditahan, maka akan dibutuhkan perubahan mendasar dari perekonomian plastik untuk mengikuti kerangka esensial yang berdasarkan penggunaan ulang produk, dimana hasil akhir produk plastik akan mempunyai nilai jual dibandingkan menjadi limbah saja,” Ujar Chelsea Rochman, seorang asisten profesor di departemen Ekologi dan evolusi Biologi University of Toronto seperti yang dikutip dari phys.org.

Rochman juga merupakan seorang penulis senior dalam penelitian yang dipublikasikan oleh Science yang menggaris bawahi bahaya percepatan fase dimana emisi plastik memasuki perairan Bumi tiap tahunnya.

“Bahkan apabila semua negara di dunia mencapai ambisi mereka dalam komitmen global mengenai usaha untuk membatasi polusi plastik dan negara lain ikut dalam usaha tersebut, emisi tahunan global terhadap sungai, danau, dan laut dapat mencapai 53 juta metrik ton di tahun 2030,” Ujar Stephanie Borrelle, sesama rekan postdoktoral di University of Toronto dan pemimpin penulis dari penelitian tersebut.

“Hal ini melebihi dari angka 8 juta metrik ton dari jumlah total yang dianggap tidak dapat diterima di tahun 2015,” tambahnya 

Penelitian oleh para ahli di grup internasional yang dimpimpin oleh Rochman dan Borelle, terdiri dari evaluasi mengenai tingkat usaha yang dibutuhkan untuk mencapai sasaran global untuk pengurangan polusi plastik kurang dari jumlah total 8 juta metrik ton (MT)

Kelompok ini pertama kalinya mengestimasikan terdapat 24-34 juta MT emisi plastik yang saat memasuki ekosistem perairan tiap tahunnya. Lalu mereka membuat model skenario di masa depan menggunakan strategi mitigasi yang berlaku yaitu: mereduksi penggunaan plastik(yang termasuk pelarangan), memperbaiki pengelolaan plastik yang sudah diproduksi, pemulihan lingkungan secara terus menerus.

Lalu para peneliti baru mengetahui bahkan dengan usaha bersama menggunakan tiga solusi yang sudah berlaku, akan membutuhkan usaha yang lebih besar di tiap sektornya: (1) dibutuhkan 25-40% pengurangan dalam produksi plastik di semua perekonomian, (2) meningkatkan pengumpulan limbah serta pengelolaannya sebesar 60% di seluruh perekonomuan dengan perubahan 6-60% pada ekonomi dengan pendapatan rendah; dan (3) pemulihan sebesesar 40% dari emisi plastik tiap tahunnya dengan melalui aksi pembersihan.

“Apabila kita mengubah data terakhir dan mengubahnya menjadi data tenaga manusia yang dibutuhkan maka, aksi pembersihan tersebut akan membutuhkan setidaknya 1miliar orang untuk berpartisipasi dalam acara pembersihan wilayah pesisir laut internasional tiap tahunnya yang diadakan oleh Ocean Conservancy,” Ujar Borelle.

“Hal ini menjadi upaya besar-besaran dikarenakan akan dibutuhkan 660 kali usaha lebih apabila dibandingkan dengan apa yang dilakukan di tahun 2019," lanjutnya 

Tetapi terdapat catatan penelitan, dimana apabila usaha tersebut dapat direalisasikan, Bumi tetap akan dihadapi dengan masa depan yang dipenuhi oleh permasalahan plastik yang luar biasa.

“Komunitas global harus bisa berkoordinasi mengenai perubahan mendasar mengenai ekonomi plastik, dimana cara satu-satunya adalah dengan mengurangi jumlah produksi plastik baru, dan membayangkan ulang bagaimana kita dapat memanfaatkan dan membuang material plastik yang ada,” tutup Rochman.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laut Sampah Plastik
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top